Baca dalam 4 menit

Evergrande Mulai Rencana Pembayaran dengan Tawarkan Properti Investor

Waktu Publish : 21 Sep 2021, 14:09 WIB
SHARE ARTIKEL

China Evergrande - Image from detik

Bolong.id - Rencana pembayaran kembali China Evergrande Group untuk produk-produk manajemen kekayaannya melalui properti telah dimulai, tetapi prospek raksasa properti yang dililit utang itu untuk mengatasi krisis likuiditas saat ini tetap suram, menurut pengamat industri.

Dilansir dari Global Times pada Minggu (19/9/2021), jika investor menuntut pembayaran untuk investasi mereka melalui aset properti, mereka dapat menghubungi konsultan investasi mereka atau pergi ke situs penerimaan lokal dengan kartu identitas dan kontrak investasi untuk konsultasi dan transaksi, unit manajemen kekayaan Evergrande mengatakan Sabtu malam.

Ini adalah salah satu dari tiga opsi yang ditawarkan Evergrande pada pembayaran terlambat produk manajemen kekayaannya setelah ratusan investor dari seluruh China menuju ke kantor pusat perusahaan di Shenzhen semalam untuk menuntut pembayaran kembali investasi mereka yang dapat menambahkan hingga lebih dari 40 miliar yuan ( $6,19 miliar).

Di bawah rencana yang diusulkan oleh Evergrande untuk produk manajemen kekayaannya, pembayaran dapat dilakukan melalui angsuran tunai, properti atau hutang investor pada unit perumahan yang telah mereka beli, menurut rencana yang diumumkan oleh Du Liang, kepala unit manajemen kekayaan Evergrande. Secara khusus, investor dapat menikmati diskon 28 hingga 52 persen dari harga saat ini jika mereka memilih properti Evergrande seperti apartemen, toko, dan tempat parkir.

"Bagi investor, apartemen tidak likuid seperti uang tunai, tetapi mereka masih memiliki nilai yang cukup, jadi pilihannya mungkin bukan hasil terbaik, tetapi juga bukan yang terburuk," Shen Meng, direktur bank investasi butik Chanson & Co yang berbasis di Beijing.

Masalah likuiditas Evergrande diyakini berasal dari gelembung kredit sebelumnya, yang menyebabkan ekspansi agresif pengembang ke beberapa sektor. Namun, setelah regulator memperketat aturan dan pengawasan atas saluran pembiayaan untuk mengendalikan penyimpangan, rantai modalnya menjadi tegang dengan likuiditas.

Perusahaan telah terjebak dalam krisis likuiditas dalam beberapa pekan terakhir, dengan perkiraan yang dilaporkan lebih dari $300 miliar dalam kewajiban dan default pada beberapa hutang.

Bloomberg melaporkan pada hari Jumat bahwa regulator China menginstruksikan beberapa bank bahwa Evergrande tidak akan dapat melakukan pembayaran bunga pinjaman yang jatuh tempo minggu ini, dan bahwa pengembang masih mencoba untuk menegosiasikan masalah perpanjangan dengan bank.

Terlepas dari spekulasi pasar mengenai apakah pemerintah akan turun tangan untuk menyelamatkan Evergrande, kemungkinannya menjadi semakin tipis.

"Evergrande masih memiliki aset yang cukup besar untuk menutupi kewajibannya, jadi kecuali untuk membantu lembaga keuangan untuk memberikan pinjaman, pemerintah tidak perlu campur tangan pada tahap saat ini," kata Shen.

"Evergrande perlu menyelesaikan masalah utangnya sendiri, bahkan jika mungkin menderita kerugian dengan menjual beberapa aset. Evergrande perlu segera menurunkan rasio leverage-nya," kata Shen. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

business

Saham Evergrande Hong Kong Ditangguhkan, Raksasa Real Estat ...

  • Esy Gracia
  • 05 Oct 2021

business

Evergrande Berikan Opsi Berbagi Kepada Lebih Dari 3.000 Kary...

  • Lupita
  • 22 Sep 2021

business

Saham Hong Kong Ambles 3,3%, Efek Melemahnya Evergrande

  • Lupita
  • 21 Sep 2021

technology

CEO Xiaomi Kunjungi Produsen Mobil, Bahas Apa?

  • Lupita
  • 13 Sep 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong