Baca dalam 4 menit

SEJARAH: 1990 Makam Dinasti Shang Ditemukan di Lembah Sungai Ganjiang

Waktu Publish : 18 Nov 2021, 10:18 WIB
SHARE ARTIKEL

Penemuan di Makam Dinasti Shang - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

Beijing, Bolong.id – Hari ini 31 tahun yang lalu, pada 17 November 1990, sebuah makam besar Dinasti Shang ditemukan di Lembah Sungai Ganjiang.

Dilansir dari 查询工具大全, pada tahun 1973, situs pemukiman dinasti Shang di Wucheng, Jiangxi, yang menyebabkan kejutan di dunia arkeologi, hanyalah awal dari arkeologi dinasti Shang di Jiangxi.

Enam belas tahun kemudian, ada penemuan besar lain dari Makam Shang Akhir di Kotapraja Dayangzhou, Kabupaten Xingan, hanya 20 kilometer jauhnya.

Makam Pertama Dinasti Shang di Jiangnan ini ditemukan pada 20 September 1989 oleh penduduk desa setempat yang mengumpulkan pasir dan membangun tanggul.

Dilihat dari tanda-tanda penggalian, peti mati awalnya ditempatkan di makam. Panjang peti mati 8,22 meter dan panjang peti mati 2,34 meter. Lebarnya masing-masing 3,6 meter dan 0,85 meter. Pemilik makam hanya memiliki beberapa gigi yang diwarnai dengan patina, tetapi benda-benda makam sangat beragam.

Menurut statistik, ada lebih dari 480 barang perunggu di makam saja. Ada berbagai macam ritual dan alat musik seperti tripod dan yue, senjata umum seperti Ge, tombak, pisau, pedang, dan alat pertanian seperti sekop. Selain itu, ada lebih dari 300 barang tembikar dan lebih dari 100 perhiasan batu giok, batu akik, kristal, dan pirus di makam.

Sebelum Dinasti Shang dan Zhou, wilayah Jiangnan selalu dianggap sebagai tempat "Belanda Selatan" dalam lingkaran arkeologi, dan tidak ada dalam peradaban kuno bangsa Tiongkok. Namun penemuan makam Dinasti Shang ini merupakan berita yang baik.

Dalam peninggalan budaya yang digali, bentuk dan pola beberapa barang perunggu dan batu giok menunjukkan jejak yang jelas dari budaya perunggu di Dataran Tengah. Namun, model pola dan teknik pengecoran banyak peralatan juga menunjukkan karakteristik lokal yang kuat.

Dekorasi berbentuk pita pada permukaan peralatan dan patung berbentuk harimau dengan warna realistis yang kuat pada lampiran peralatan memang unik dalam budaya perunggu Dinasti Shang. Selain itu, belati, kapak tangan, dan bajak yang digali belum pernah terlihat di makam Shang utara. Secara khusus, penemuan bajak perunggu mendorong sejarah membajak di Tiongkok dari Dinasti Zhou Barat ke Dinasti Shang.

Pakar barang perunggu yang terkenal secara nasional dari Akademi Ilmu Sosial Tiongkok, Universitas Peking, Museum Shanghai dan unit lainnya percaya bahwa budaya perunggu yang sangat berkembang ada di lembah Sungai Gan dan Danau Poyang sejak 3000 tahun yang lalu, dan bahwa ada perkembangan paralel dengan dinasti Shang Yin.

Dalam rezim perbudakan, pemilik makam kemungkinan besar adalah penguasa tertinggi Tiongkok. Terobosan besar dalam arkeologi Jiangnan Tiongkok akan menulis ulang sejarah peradaban kuno bangsa Tiongkok. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

technology

China Bikin Robot Penyortir Paket, Banyak Diekspor Ke Luar N...

  • Lupita
  • 29 Nov 2021

lifestyle

Rekomendasi 4 Drama China Bertema Keluarga Terbaru, Harus No...

  • Lupita
  • 29 Nov 2021

culture

Bangsawan China yang Melepas Status Bangsawan Mereka

  • Djono W. Oesman
  • 29 Nov 2021

lifestyle

Kelezatan Sup Siput Khas Liuzhou

  • Djono W. Oesman
  • 29 Nov 2021

culture

SEJARAH: 1998 Beijing Ajukan Tawaran Jadi Tuan Rumah World U...

  • Lupita
  • 29 Nov 2021

news

Lulusan Universitas "Barat" Tidak Lagi Jadi Favorit Perusaha...

  • Lupita
  • 29 Nov 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong