Lama Baca 16 Menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri China 22 Desember 2021

22 December 2021, 16:58 WIB

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri China 22 Desember 2021-Image-1

Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Beijing, Bolong.id - Konferensi pers rutin Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) Tiongkok, Kamis, 22 Desember 2021, Berikut petikannya:

China Daily: Saat kita semakin dekat dengan pembukaan Beijing 2022, gagasan Olimpiade hijau telah mendapatkan dukungan yang lebih besar. Apa yang telah dilakukan Tiongkok dalam mempersiapkan Olimpiade hijau?

Zhao Lijian: Gagasan tentang Beijing 2022 yang hijau ditindaklanjuti dalam mempersiapkan dan menjadi tuan rumah Olimpiade. Kami menggabungkan promosi olahraga dengan konservasi ekologi sehingga orang dapat menikmati pesona olahraga musim dingin sambil melindungi keindahan Alam dan ekologi.

Dalam beberapa tahun terakhir, Beijing dan provinsi Hebei telah meningkatkan upaya penghijauan. Di Beijing, tingkat tutupan hutan kota secara keseluruhan telah mencapai 44,4 persen dan tingkat wilayah pegunungan mencapai 58,8 persen. Di Zhangjiakou, provinsi Hebei, kawasan hutan telah meningkat menjadi lebih dari 18.000 kilometer persegi. Semua melihat peningkatan besar. Ketiga desa Olimpiade Musim Dingin di Beijing, Yanqing dan Zhangjiakou memenuhi standar bangunan hijau bintang tiga. Selama pembangunan desa Olimpiade Musim Dingin Yanqing, 24.000 pohon ditransplantasikan ke “hutan Olimpiade”.

Selama Olimpiade, semua 12 tempat Olimpiade akan ditenagai sepenuhnya oleh energi hijau dan terbarukan untuk pertama kalinya di dunia. Dalam pembuatan salju di luar ruangan, air akan disimpan melalui banyak saluran, didaur ulang, dan dilestarikan dengan dukungan teknologi. Ini akan memenuhi kebutuhan pembuatan salju selama Olimpiade tanpa mempengaruhi keamanan air setempat atau lingkungan ekologis. Selain itu, limbah yang dihasilkan selama Pertandingan di semua tempat akan dibuang berdasarkan kategori dan dikelola dengan baik selama seluruh proses.

Akhir-akhir ini, banyak orang di dunia internasional yang memuji gagasan Olimpiade hijau di Tiongkok. Presiden Komite Olimpiade dan Olahraga Rumania mengatakan bahwa Tiongkok telah melakukan upaya luar biasa untuk menyelenggarakan Olimpiade Musim Dingin yang hijau. Orang-orang dari komunitas bisnis ROK mengatakan, bahwa penerapan teknologi lingkungan di Olimpiade Musim Dingin Beijing tidak hanya akan menghadirkan perkembangan Tiongkok kepada dunia, tetapi juga akan menjadi peluang penting bagi kerja sama internasional dalam teknologi hijau.

Tiongkok akan terus mengikuti pendekatan hijau, inklusif, terbuka, dan bersih untuk menjadi tuan rumah Olimpiade yang sukses, efisien, aman, dan indah.

Global Times: Pada “KTT Demokrasi” baru-baru ini, AS mengumumkan penunjukan seorang koordinator antikorupsi global di Departemen Luar Negeri. Departemen Keuangan AS juga membentuk “dana kleptokrasi” yang akan memberi penghargaan kepada individu yang memberikan informasi tentang di mana para pemimpin asing yang korup menyembunyikan uang di AS. Analis mengatakan bahwa tujuan sebenarnya dari AS memburu aktor korup asing adalah untuk menegakkan hegemoninya sendiri dengan menjalankan yurisdiksi lengan panjang. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Saya mencatat laporan yang relevan dan ingin menekankan hal berikut:

Pertama, dengan berlanjutnya skandal korupsi, korupsi sistemik dan institusional di AS telah menjadi masalah yang mendalam. Seperti diketahui semua orang, demokrasi ala Amerika telah menjadi permainan uang bagi segelintir orang kaya. Pemilihan presiden dan kongres AS 2020 menelan biaya total $ 14 miliar (sekitar Rp. 199 triliun). Melalui perdagangan “uang untuk suara”, politisi AS membuat janji dengan imbalan dana pemilihan dan menghabiskan banyak uang untuk publisitas. Ketika menjabat, para politisi melakukan korupsi yang dianggap sah dengan secara terbuka menukar kekuasaan dengan uang melalui lobi dan sumbangan politik. Ketika masa jabatan mereka berakhir, mereka akan dengan lancar berpindah dari lingkaran politik ke sektor bisnis melalui “pintu putar”. Seluruh proses seperti itu, korupsi berantai penuh akan dihukum dengan keras di negara lain, tetapi diberikan penyamaran yang sah di AS. Sungguh hina bahwa korupsi dilegitimasi dan dipraktikkan secara terbuka di AS.

Kedua, AS menghambat kerja sama antikorupsi internasional. Sebagai pihak dalam Konvensi PBB Menentang Korupsi, AS telah lama mengabaikan kewajiban dan tanggung jawab internasionalnya dan menutup mata terhadap kejahatan para pelaku korupsi, dan mengabaikan permintaan kerja sama negara-negara berkembang. Bahkan secara terang-terangan memberanikan dan menawarkan suaka politik kepada tersangka buronan dan mencegah mereka menyerahkan diri kepada polisi.

Ketiga, AS adalah "tempat aman" terbesar untuk kejahatan. Ini memiliki jumlah buronan luar negeri terbesar yang diduga melakukan korupsi dan kejahatan ekonomi dan merupakan tujuan penting untuk aset korup. Lebih mudah mendirikan perusahaan cangkang di AS daripada di tempat lain. Menurut laporan media AS, sekitar dua juta perusahaan cangkang anonim dibuat di AS setiap tahun, jauh melebihi jumlah negara dan wilayah lain mana pun. AS telah menjadi "mesin pencucian uang otomatis" untuk hasil gelap.

AS telah lunak dengan dirinya sendiri sementara ketat dengan orang lain dalam hal anti-korupsi. Ia tidak pernah bercermin pada dirinya sendiri, tetapi hanya mengkritik orang lain secara serampangan, dan bahkan mencampuri urusan dalam negeri negara lain dengan “yurisdiksi lengan panjang” atas nama pemberantasan korupsi. Praktik semacam itu adalah standar ganda yang berani dan kejahatan terhadap hukum internasional, dan dengan demikian  akan dicemooh dan ditolak oleh negara-negara di seluruh dunia.

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri China 22 Desember 2021-Image-2

Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Reuters: Seorang profesor Universitas Harvard Amerika dinyatakan bersalah pada hari Selasa atas tuduhan bahwa dia berbohong tentang hubungannya dengan "Program Seribu Talenta" Tiongkok. Saya ingin tahu apakah Anda memiliki komentar tentang keyakinan ini?

Zhao Lijian: Saya tidak mengetahui informasi yang relevan dan tidak akan mengomentari kasus yudisial individu di AS.

Kami telah mencatat bahwa represi departemen kehakiman AS terhadap ilmuwan dan kerusakan pada pertukaran ilmiah dan teknologi Tiongkok-AS yang normal atas nama memerangi spionase ekonomi telah menimbulkan keraguan di antara orang-orang visioner di AS. Saya ingin menekankan bahwa pertukaran bakat dan program kerja sama Tiongkok dengan negara lain pada dasarnya tidak berbeda dengan praktik umum negara lain, termasuk AS, dan bahwa lembaga pemerintah dan politisi AS tidak boleh menstigmatisasi mereka. AS harus berbuat lebih banyak yang menguntungkan kerjasama ilmiah dan teknologi dan pertukaran orang-ke-orang antara Tiongkok dan AS.

The Paper: Selama panggilan telepon dengan Perdana Menteri Lituania Ingrida Simonyte pada 21 Desember, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan ia mencatat laporan publik bahwa otoritas bea cukai Tiongkok tidak menyelesaikan pengiriman Lituania atau pengiriman dengan komponen Lituania, dan bahwa mereka menolak aplikasi impor dari Lituania. Dia mengatakan bahwa tindakan tersebut tampaknya merupakan paksaan ekonomi. AS menggarisbawahi dukungannya untuk Lithuania dan komitmen untuk bekerja dengan negara-negara yang berpikiran sama untuk melawan perilaku diplomatik dan ekonomi Tiongkok yang memaksa. Apa komentar Tiongkok?

Zhao Lijian: Pihak Lituania memikul satu-satunya tanggung jawab atas kesulitan-kesulitan parah dalam hubungan Tiongkok-Lituania. Klaim bahwa pihak berwenang Tiongkok “tidak menyelesaikan pengiriman Lituania” dan bahwa “mereka menolak aplikasi impor dari Lituania” tidak benar. Jika perusahaan menghadapi masalah teknis dalam mengekspor produk tertentu ke Tiongkok, mereka dapat melapor ke otoritas Tiongkok yang kompeten melalui jalur normal.

Dengan mengabaikan fakta, AS mengambil kesempatan untuk membuat tuduhan yang tidak berdasar terhadap Tiongkok, hanya untuk mengungkap motif sebenarnya untuk membuat irisan. AS memimpin dunia dalam hal pemaksaan ekonomi dan militer, yang telah menuai kritik luas dari dunia. Ini memperluas konsep keamanan nasional, menyalahgunakan kekuasaan negara, dan bahkan menggunakan kebohongan untuk secara terang-terangan melumpuhkan perusahaan asing dengan setiap metode yang tersedia. Tiongkok tidak menggertak atau menjatuhkan sanksi kepada orang lain, menggunakan yurisdiksi jangka panjang, atau menekan bisnis asing. Bagaimana orang bisa menuduhnya sebagai paksaan?

Kemarin, saya memperingatkan pihak Lituania bahwa tipu muslihat untuk mengelak dari tanggung jawab dan memutarbalikkan fakta tidak akan membantu menyelesaikan masalah. Apa yang harus dilakukan Lituania adalah menghadapi inti kesulitan dalam hubungan dengan Tiongkok, merenungkan dirinya sendiri, dan mengakui dan secara serius memperbaiki kesalahan, alih-alih meminta dukungan AS. AS harus objektif dan tidak memihak, dan berhenti memutarbalikkan fakta dan mengobarkan api.

China News Service: Dalam sebuah surat terbuka baru-baru ini, hampir 700 ilmuwan dan insinyur, termasuk 21 pemenang Nobel dan 88 anggota Akademi Ilmu Pengetahuan Nasional AS dan Akademi Teknik Nasional, meminta Presiden Biden untuk menggunakan Tinjauan Postur Nuklir untuk mengumumkan pengurangan Senjata nuklir AS dan menyatakan bahwa AS tidak akan pernah menjadi yang pertama menggunakan senjata nuklir dalam konflik. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Tiongkok telah mencatat laporan yang relevan. Dalam usulan kebijakan mereka, para ilmuwan dan insinyur ini telah mendesak pemerintah AS untuk mengadopsi kebijakan nuklir yang lebih bijaksana dan rasional, yang menunjukkan rasa tanggung jawab mereka terhadap perdamaian dan keamanan dunia. Kami menghargai ini.

Kami juga mencatat bahwa para ilmuwan dan insinyur ini dalam surat terbuka mereka menyarankan pemerintah AS untuk menyatakan bahwa AS tidak akan menggunakan senjata nuklir terlebih dahulu, berkomitmen untuk mengurangi persenjataan menjadi kurang dari 1.000, dan berhenti mengembangkan rudal Penangkal Strategis Berbasis Darat. Jika rekomendasi ini diadopsi oleh pemerintah AS untuk mengurangi peran senjata nuklir dalam strategi keamanan nasional, itu akan membantu menurunkan risiko konflik nuklir, mencegah perlombaan senjata nuklir, dan menjaga stabilitas strategis global.

Selama kampanye kepresidenannya, Presiden Biden menyatakan bahwa setelah dia menjabat, “Kami akan mengambil langkah-langkah untuk mengurangi peran senjata nuklir dalam strategi keamanan nasional kami” dan “satu-satunya tujuan persenjataan nuklir AS harus menghalangi—dan jika perlu, pembalasan terhadap—serangan nuklir”. Pihak AS harus memenuhi komitmennya, dan dunia sedang menunggu. Sementara itu, dengan persenjataan nuklir terbesar di dunia, AS harus memenuhi tanggung jawab khusus dan utamanya dalam perlucutan senjata nuklir, lebih jauh secara substantif memangkas cadangan nuklirnya dengan cara yang dapat diverifikasi, tidak dapat diubah, dan mengikat secara hukum untuk menciptakan kondisi bagi negara-negara lain untuk bergabung dengan nuklir proses perlucutan senjata.

AS harus mengindahkan dan menanggapi seruan orang-orang di dalam negeri dan di seluruh dunia, mengadopsi kebijakan nuklir yang lebih rasional dan bertanggung jawab, dan memainkan perannya dalam menjaga stabilitas strategis global dan mempromosikan perdamaian dan keamanan dunia.

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri China 22 Desember 2021-Image-3

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Dragon TV: Topan Rai telah menyebabkan banyak korban dan kerugian harta benda di Filipina baru-baru ini, dan Tiongkok telah memberikan dukungan dan bantuan tepat waktu. Bisakah Anda membagikan beberapa detail?

Zhao Lijian: Sebagai tetangga Filipina yang bersahabat, Tiongkok mengamati dengan cermat situasi lokal setelah bencana. Presiden Xi Jinping mengirim pesan belasungkawa kepada Presiden Filipina Duterte kemarin, di mana ia menyampaikan belasungkawa yang mendalam dan simpati yang tulus kepada pihak Filipina atas banyak korban dan kerugian harta benda, dan menyatakan kesiapan Tiongkok untuk memberikan bantuan dengan kemampuan terbaiknya. Ini menunjukkan sentimen persahabatan Tiongkok terhadap Filipina.

Untuk mendukung Filipina dalam upaya bantuan bencana dan konstruksi, pemerintah Tiongkok telah memberikan bantuan kemanusiaan darurat dalam bentuk tunai, dan kedutaan besar Tiongkok di Filipina telah mengirimkan pasokan bantuan yang dikumpulkannya pada tingkat pertama ke daerah yang terkena dampak untuk membantu meringankan masyarakat langsung kesulitan. Sebuah pengiriman beras yang disumbangkan oleh Tiongkok kepada pemerintah Filipina baru-baru ini tiba, dan didistribusikan ke daerah-daerah yang dilanda bencana dengan kecepatan penuh. Masyarakat Palang Merah Tiongkok dan daerah-daerah Tiongkok juga secara aktif membantu. Tiongkok percaya bahwa di bawah kepemimpinan Presiden Duterte dan pemerintah Filipina, rakyat Filipina akan mengatasi bencana dan membangun kembali rumah mereka lebih awal.

TV Shenzhen: Pada tanggal 21 Desember, Tokyo Electric Power Company mengajukan aplikasi ke Otoritas Regulasi Nuklir Jepang dengan rencana terperinci untuk membuang air yang terkontaminasi nuklir dari pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Daiichi ke laut. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Tiongkok sangat prihatin dan dengan tegas menentang keputusan sepihak pihak Jepang untuk membuang air yang terkontaminasi nuklir ke laut dan melanjutkan pekerjaan persiapan mereka.

Sejak April tahun ini, masyarakat internasional telah menyuarakan keprihatinan kepada pihak Jepang atas legitimasi pembuangan ke laut, rasionalitas rencana pembuangan, kredibilitas data tentang air yang terkontaminasi nuklir dan keandalan peralatan untuk memurnikan. air yang terkontaminasi nuklir. Pekerjaan kelompok kerja teknis IAEA tentang penanganan air yang terkontaminasi nuklir dari Fukushima masih berlangsung. Dengan mengabaikan sepenuhnya keprihatinan yang sah dan wajar dari komunitas internasional, pihak Jepang hanya melanjutkan persiapan untuk pelepasan itu baik dari segi kebijakan maupun dari segi teknologi. Jelas, ia ingin memaksakan keputusannya yang salah pada seluruh komunitas internasional, dan semua negara pesisir Samudra Pasifik yang harus mengambil risiko untuk tindakan semacam itu. Pihak Jepang sangat tidak bertanggung jawab dalam melakukannya.

Selama delapan bulan terakhir, Jepang terus-menerus berusaha mempertahankan keputusan untuk membuang air yang terkontaminasi nuklir ke laut, dengan mengklaim pembuangan itu aman. Namun, banyak negara dan kelompok lingkungan internasional mempertanyakan hal itu. Jika airnya benar-benar tidak berbahaya, mengapa pihak Jepang tidak membuangnya ke danau atau menggunakannya kembali di dalam negeri, alih-alih melepaskannya ke laut? Untuk sedikitnya, mengapa tidak mencoba membangun lebih banyak tangki penyimpanan untuk air di rumah? Bagaimana masyarakat internasional bisa mempercayai kata-kata Jepang sendiri tentang apakah air yang akan dibuang aman atau tidak? Pihak Jepang harus memberikan jawaban yang bertanggung jawab atas semua pertanyaan mendasar ini.

Saya ingin menekankan sekali lagi bahwa penanganan air yang terkontaminasi nuklir dari Fukushima tidak pernah menjadi urusan pribadi Jepang. Sebaliknya, itu berdampak pada lingkungan laut dan kesehatan masyarakat di seluruh dunia. Jepang harus memperhatikan dan menanggapi seruan negara-negara tetangga dan masyarakat internasional, dan membatalkan keputusan yang salah dengan membuang air ke laut. Tidak boleh sembarangan memulai pelepasan laut sebelum mencapai konsensus dengan pemangku kepentingan dan lembaga internasional terkait melalui konsultasi penuh. (*)

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri China 22 Desember 2021-Image-4

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok


Informasi Seputar Tiongkok