Baca dalam 3 menit

China Siap Berbagi Teknologi Nuklir Untuk Tujuan Damai

Waktu Publish : 01 Feb 2021, 10:40 WIB
SHARE ARTIKEL

Hualong Reaktor Fujian - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Tiongkok akan lebih lanjut mempromosikan kerja sama internasional dalam penggunaan energi nuklir untuk tujuan damai, berbagi teknologi dari reaktor generasi ketiga yang baru, yang baru saja digunakan secara komersial, menurut seorang ahli senior pada hari Minggu.

Unit No. 5 di kota Fuqing, di Provinsi Fujian Tiongkok timur, unit tenaga nuklir pertama Tiongkok yang menggunakan Hualong One, reaktor generasi ketiga yang dirancang di dalam negeri, mulai menghasilkan listrik untuk dijual pada hari Sabtu (30/1).

"Kami bersedia memberikan teknologi Hualong ke negara lain di seluruh dunia, termasuk komponen utama, pelatihan personel, serta pengalaman kami dalam kerja sama global," kata Xing Ji, kepala desainer Hualong One. Dilansir dari Xinhuanet pada Minggu (30/1/2021).

"Kami juga mengharapkan kerja sama yang lebih luas dengan negara lain dalam mengembangkan teknologi baru pada energi nuklir," kata Xing, yang juga kepala insinyur Perusahaan Teknik Tenaga Nuklir Tiongkok.

Tiongkok telah berpartisipasi aktif dalam organisasi internasional di bidang energi nuklir, seperti Badan Energi Atom Internasional, untuk mempromosikan pertukaran teknologi internasional. Ini juga memainkan peran penting dalam ITER, eksperimen fusi nuklir terbesar di dunia, dan bekerja dengan negara lain untuk mengatasi tantangan dalam hal ini. Menawarkan 716 paten nasional dan 65 paten internasional, lebih dari 200 merek dagang luar negeri, dan 125 hak cipta perangkat lunak, Hualong One adalah model reaktor generasi ketiga yang lebih aman dan lebih efisien yang dikembangkan sendiri di Tiongkok.

ITER adalah sebuah proposal eksperimen tokamak (magnetic confinement fusion) yang dirancang untuk menunjukkan kemungkinan dari penggunaan reaktor tenaga fusi skala-penuh secara saintifik dan teknologi.

Keselamatan biasanya menjadi perhatian besar bagi pembangkit nuklir, hanya dipertajam oleh bencana Fukushima Jepang 2011. Hualong One memiliki masa pakai yang dirancang selama 60 tahun dan memenuhi standar keamanan paling ketat di dunia. Inti reaktor Hualong One berisi 177 unit bahan bakar. Desainnya dapat meningkatkan kekuatan unit sekaligus membuatnya lebih aman, menurut Xing.

Reaktor dilengkapi dengan kombinasi sistem keamanan aktif dan pasif. Sistem keamanan pasif, yang bergantung pada kekuatan alam seperti gravitasi, memberikan jaring pengaman ekstra untuk reaktor ketika semua catu daya mati dalam keadaan darurat, kata Xing.

Hualong One dirancang untuk menahan kerusakan yang setara dengan gempa berkekuatan 9 atau dampak pesawat terbang, kata Xing. Ini dapat menghindari kebocoran nuklir dan dengan cepat memulai kembali operasi, bahkan dalam keadaan ekstrim seperti yang terjadi di Fukushima, di mana gempa bumi digabungkan dengan tsunami.

Tenaga nuklir dianggap sebagai sumber energi bersih, dipromosikan untuk pembangunan global rendah karbon. Langkah maju Hualong One dalam operasi komersial menunjukkan komitmen China terhadap pembangunan hijau sebagai negara yang bertanggung jawab, kata Xing.

Tiongkok telah berjanji untuk mencapai puncak emisi karbon dioksida pada tahun 2030 dan mencapai netralitas karbon pada tahun 2060. Xing percaya bahwa tujuan ini membutuhkan lebih banyak ketergantungan pada alternatif rendah karbon seperti tenaga nuklir.

Unit No. 5 kemungkinan akan menghasilkan hampir 10 miliar kWh listrik setiap tahun, berpotensi mengurangi emisi karbon dioksida sebesar 8,16 juta ton dalam jangka waktu tahunan, menurut data China National Nuclear Corporation. Hualong One juga telah memperpanjang interval pengisian bahan bakar menjadi 18 bulan, membuatnya lebih hemat biaya, menurut Xing.

Dia juga menyebutkan bahwa Tiongkok telah mencapai hasil yang bermanfaat dalam penelitian teknologi energi nuklir generasi keempat untuk penggunaan komersial. Ia telah membuat terobosan dalam teknologi reaktor neutron cepat dan reaktor berpendingin gas bersuhu tinggi. (*)

[Matsnaa Chumairo/Penerjemah]

[Lupita/Penulis]

Terkait

news

Fu Cong: Persenjataan China Transparan - Defensif, Bukan Men...

  • Isna Fauziah
  • 16 Oct 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong