Baca dalam 3 menit

Kasim Paling Baik Di Zaman Kuno, Siapakah Dia?

Waktu Publish : 11 Jun 2021, 16:05 WIB
Sumber : Qulishi.com
SHARE ARTIKEL

Bekas Kediaman Zhang Juzheng - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

Beijing, Bolong.id – Kasim adalah sebutan untuk pelayan istana yang bertugas sebagai penjaga tempat tidur bagi keluarga kerajaan.

Ketika berbicara soal Kasim, umumnya orang-orang akan berpikir ke citra jahatnya. Padahal, dalam sejarah banyak kasim jujur yang mendukung pemerintahan. Intervensi kasim dalam politik adalah masalah yang sulit dalam sistem politik Tiongkok kuno, dan semua dinasti setelah dinasti Qi dan Han merasakan situasi ini.

Dilansir dari Qulishi.com, beberapa dinasti hampir hancur di tangan sekelompok kasim. Misalnya, Dinasti Ming adalah dinasti di mana kasim pengkhianat sering muncul. Namun tidak semua kasim adalah penjahat, beberapa kasim juga memiliki citra yang positif.

Misalnya, Cai Lun yang membuat kertas dan Zheng He yang pergi ke Barat yang disebutkan di buku teks sekolah menengah juga adalah kasim. Para kasim juga baik hati, kasim yang paling baik di zaman kuno, untuk menyelamatkan nyawa hampir seribu orang, dengan sengaja mengucapkan kata yang salah. Perbuatan baiknya juga dipuji oleh generasi yang akan datang, yaitu Zhang Juhan.

Pada zaman dahulu, kebanyakan kasim dilahirkan dalam kemiskinan dan menjadi kasim untuk mencari jalan keluar. Zhang Juhan tidak terkecuali. Dia diadopsi oleh Zhang Congzheng sebagai anak angkat dari keluarga miskin, dan kemudian pergi ke istana sebagai seorang kasim.

Ada kasim yang tak terhitung jumlahnya di istana kekaisaran, dan tidak mudah untuk keluar. Zhang Juhan dengan cepat menarik perhatian kaisar Tang Xizong saat itu dengan pikirannya yang lihai dan kemampuannya yang luar biasa untuk melakukan sesuatu. Zhang Juhan segera dipromosikan menjadi hakim Rong Nan Hujun, dan dia masih digunakan oleh kaisar selama pemerintahan Tang Zhaozong.

Pada akhir Dinasti Tang, terjadi perselisihan terus-menerus di berbagai tempat, dan gunung serta sungai yang rusak tidak lagi sejahtera. Saat itu, panitia kasim dilantik sebagai pengawas, dan Zhang Juhan cukup beruntung untuk diutus ke pengawas di Youzhou.

Langkah Tang Zhaozong pada awalnya dimaksudkan untuk meletakkan eyeliner di sebelah Youzhou Jiedushi, sehingga dia dapat mengikuti status militer tempat ini kapan saja. Tidak pernah membayangkan bahwa Jidu lokal Zhang Juhan membuat ikatan Liu Rengong, dan keduanya rukun dan menjadi teman dekat.

Belakangan, panglima perang Zhu Quanzhong dan perdana menteri Cui Yin mengendalikan urusan negara. Mereka juga membenci para kasim karena perselisihan mereka dengan para kasim. Mereka ingin membunuh semua kasim dengan kedok tangan Tang Zhaozong. Saat itu, Zhang Juhan cukup beruntung mendapat perlindungan dari temannya Liu Rengong untuk lolos dari bencana.

Liu Rengong menyelamatkan hidupnya, dan dia juga ingin memberi kembali kepada orang lain. Tiga tahun kemudian, Liu Rengong diserang oleh Zhu Wen dan dikalahkan. Melihat bahwa dia hampir tidak dapat melindungi dirinya sendiri, Zhang Juhan maju tepat waktu untuk membantunya memikirkan sebuah ide. Dia memberi tahu Liu Rengong bahwa tidak mungkin mengalahkan Zhu Wen sendirian, dan dia bisa meminta bantuan Jin Wang Li Ke. Liu Rengong menerima sarannya dan mulai menghubungi Raja Jin untuk membahas masalah besar. Dalam krisis ini, Zhang Juhan juga memainkan peran yang sangat diperlukan. Dia menggunakan kefasihannya yang luar biasa untuk meyakinkan Jin Wang Li Ke. Kedua belah pihak bergabung dan akhirnya mengalahkan Zhu Wen.

Zhang Juhan tidak hanya terlalu kuat pada kenyataannya, tetapi juga jarang dia baik hati, dan memiliki kekuatan tetapi tidak menggunakan kekuatan. Ketika Tang Zhuangzong naik tahta, dia masih dihargai dan diangkat sebagai utusan rahasia juru tulis. Dia baik hati dan suka menolong, dan dia pernah menyelamatkan hampir seribu orang sendirian. Selama masa pemerintahan Tang Zhuangzong, Li Siyuan berkonspirasi dengan pasukan. Untuk sepenuhnya mengalahkan musuh, kaisar Tang Zhuangzong memutuskan untuk menaklukkan dirinya sendiri. Tetapi kaisar tidak berada di Beijing dan takut Wang Yan, yang telah memasuki ibu kota istana, akan mengambil kesempatan untuk memberontak. Oleh karena itu, kaisar memerintahkan “Wang Yan dan kelompoknya, dan disarankan untuk membunuh” demi keamanan. Tujuan ini mungkin tampak sederhana, tetapi implikasinya tidak kecil. Wang Yan dan kelompoknya memiliki ribuan orang, banyak di antaranya adalah anggota keluarga yang tidak bersalah. Zhang Juhan tidak tahan melihat seberapa besar dampak bencana ini. Jika sesuai dengan tujuan awal, tak terhitung banyaknya orang yang harus dipenggal. Itu akan terlalu kejam. Jadi saat meninjau ketetapan ini, ia sengaja salah mengeja kata "xing" sebagai kata "rumah", sehingga cakupan keterlibatannya sudah jauh berkurang. Mungkin hampir seribu orang terbunuh, tetapi melalui tangannya, hanya Wang Yan dan keluarganya yang dihukum.

Perbuatan Zhang Juhan semacam ini tidak diketahui sebelum kematiannya, sampai beberapa tahun setelah kematiannya, dia secara sewenang-wenang mengubah dekrit hanya untuk melakukan banyak nyawa yang tidak bersalah untuk kebajikan disingkapkan (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

lifestyle

Shanghai Disneyland Rayakan HUT ke–5

  • Djono W. Oesman
  • 18 Jun 2021

news

AS Harus Jadi Target Selanjutnya Penyelidikan Virus Baru Cor...

  • Visco Joostensz
  • 18 Jun 2021

news

Teori Kebocoran Laboratorium Wuhan Tidak Berdasar

  • Visco Joostensz
  • 18 Jun 2021

news

Pembangunan Jembatan Terpanjang China-Laos Sudah Selesai

  • Nurul Diah
  • 18 Jun 2021

news

Panda Raksasa Tuantuan Debut di Bandara Tianfu, China

  • Nurul Diah
  • 18 Jun 2021

business

Rupiah Melemah, Yuan Ditutup Menguat pada Hari Kamis

  • Visco Joostensz
  • 18 Jun 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong