Baca dalam 3 menit

Tradisi Pemakaman Etnis Miao

Waktu Publish : 03 Jul 2021, 08:22 WIB
SHARE ARTIKEL

Etnis miao meniup lusheng - Image from WeChat

Bolong.id - Etnis Miao memiliki dua tabib kekaisaran yang luar biasa, yaitu Longying dan Shenying. Suatu waktu, mereka pergi ke Xitian untuk mendapatkan kitab suci medis untuk waktu yang lama. Ketika mereka pulang, ayah dan ibu mereka sudah meninggal.

Dilansir dari chinawenhua.com.cn, karena meninggal sudah lama, mayat orang tua mereka membusuk, dan pengobatan klasik tidak dapat mengatasinya.

Pada saat itu, ketika Longying dan Shenying melihat bahwa orang tua mereka tidak dapat disembuhkan, mereka menangis berkata, "Ibu… ayah… ketika kami pergi ke Barat untuk mendapatkan pengobatan klasik, mengapa Anda tidak menulis surat kepada kami? Jika kami tidak membalasnya, kami akan membakar telinga dan wajah kami. Jika kami tahu bahwa ada keadaan darurat di rumah, kami pasti akan segera kembali dan menyembuhkanmu!"

Mereka kemudian memukul penanak nasi, meniup lusheng (alat musik pipa bambu), lalu mengadakan pemakaman.

Mereka melakukan pemakaman untuk merindukan orang tua yang melahirkan mereka, untuk memperpanjang waktu pemakaman, dan untuk lebih lama bisa melihat orang tua mereka.

Ketika mereka mengangkat penanak nasi, mereka meletakkan selembar kain di atasnya untuk menutupinya. Mereka memukul penanak nasi dan meniup lusheng berkata: Lusheng mewakili ayah dan genderang mewakili ibu.

Mereka kemudian menempelkan kulit sapi pada penanak nasi, sehingga suaranya lebih keras dan lebih awet. Penanak nasi yang ditutupi kulit sapitersebut, kini menjadi alat musik yang disebut drum atau genderang.

Mereka yang datang untuk melihat Longying dan Shenying, kemudian mengikuti metode ini untuk melakukan pemakaman terhadap orang di sekitarnya.


Informasi Seputar Tiongkok



Terkait

news

Pesta Nikah dan Ritual Pemakaman Dianjurkan Sederhana

  • Djono W. Oesman
  • 17 Mar 2021

culture

Pemakaman Jadi Tuan Rumah Pameran Budaya, Rayakan Seni dan P...

  • Isna Fauziah
  • 17 Nov 2020

culture

Bagi Masyarakat Tionghoa, Apa Tabu Menyiapkan Makam Sendiri?

  • Aisyah Hidayatullah
  • 14 Oct 2020
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3