Baca dalam 8 menit

Li Keqiang Hadiri Pertemuan Pemimpin Tiongkok-ASEAN ke-24

Waktu Publish : 28 Oct 2021, 14:12 WIB
SHARE ARTIKEL

Li Keqiang menghadiri pertemuan pemimpin Tiongkok-ASEAN Ke-24 - Image from baidu.com

Tiongkok, Bolong.id - Perdana Menteri Li Keqiang menghadiri Pertemuan Pemimpin Tiongkok-ASEAN ke-24 di Aula Besar Rakyat pada sore hari tanggal 26 Oktober lalu.

Dilansir dari chinapolicy.com.cn pada (27/11/2021), Ketua ASEAN, Sultan Brunei Hassanal, Perdana Menteri Kamboja Hun Sen, Presiden Indonesia Joko Widodo, Perdana Menteri Laos Pankan, Perdana Menteri Malaysia Ismail, Presiden Filipina Duterte, Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong, Perdana Menteri Thailand Prayut, Perdana Menteri Vietnam Fan Mingzheng hadir pertemuan. Li Keqiang dan Hassanal ikut memimpin pertemuan tersebut.

Li Keqiang mengatakan bahwa hubungan Tiongkok-ASEAN saat ini berkembang dengan sehat dan mantap, dan kerja sama pragmatis di berbagai bidang terus meningkat. Sejak tahun lalu, Presiden Xi Jinping telah melakukan komunikasi strategis yang mendalam dengan para pemimpin negara-negara ASEAN dalam berbagai cara. Tahun ini menandai peringatan 30 tahun terjalinnya hubungan dialog antara Tiongkok dan ASEAN. Selama 30 tahun terakhir, kedua belah pihak bersikeras untuk menjaga kepercayaan dan harmoni, saling menguntungkan dan hasil yang saling menguntungkan, mendukung multilateralisme, dan menjaga stabilitas regional secara keseluruhan dan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan. Menghadapi dampak epidemi pneumonia mahkota baru, Tiongkok dan ASEAN telah saling mengawasi dan mendukung satu sama lain, dan hubungan antara kedua belah pihak semakin terkonsolidasi.

Li Keqiang menunjukkan bahwa Tiongkok akan memperdalam kerjasama yang bersahabat dan saling menguntungkan dengan negara-negara lain di dunia, termasuk ASEAN, dalam membuka diri. Li Keqiang membuat enam saran untuk tahap selanjutnya dari kerjasama Tiongkok-ASEAN:

Salah satunya adalah membangun garis pertahanan yang sehat bersama. Untuk memperkuat komunikasi dan koordinasi kebijakan anti-epidemi, Tiongkok bersedia untuk lebih meningkatkan bantuan materi vaksin dan anti-epidemi ke negara-negara ASEAN, dan bersama-sama meningkatkan kemampuan peringatan dini dan tanggap darurat. Mengusulkan pembentukan Pusat Kerjasama Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Kesehatan Masyarakat Tiongkok-ASEAN untuk mempromosikan ilmu pengetahuan dan teknologi untuk memberdayakan kerjasama kesehatan masyarakat.

Kedua, memperdalam integrasi ekonomi. Mempromosikan pemberlakuan awal Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) dan memberi manfaat bagi masyarakat dari semua negara di kawasan pada tanggal yang lebih awal. Ia bersedia untuk secara resmi meluncurkan studi kelayakan bersama tentang negosiasi lanjutan untuk peningkatan Kawasan Perdagangan Bebas Tiongkok-ASEAN, dan mengusulkan untuk mengeksplorasi pengembangan kerja sama "multi-negara dan multi-taman" Tiongkok-ASEAN. Tiongkok telah secara resmi mendaftar untuk bergabung dengan Perjanjian Kemitraan Trans-Pasifik Komprehensif dan Progresif (CPTPP), dengan harapan mendapat dukungan dari negara-negara ASEAN.

Yang ketiga adalah untuk mempromosikan pembangunan yang inklusif. Mempercepat pembentukan kemitraan ekonomi biru. Memperkuat kerjasama pembangunan internasional, membentuk badan-badan khusus di negara-negara ASEAN, dan membuat tempat-tempat demonstrasi untuk kerjasama pembangunan.

Keempat adalah bersikeras pada inovasi. Melaksanakan rencana aksi kemitraan inovasi iptek lima tahun ke depan, menjajaki perkembangan kerja sama desain industri Tiongkok-ASEAN, dan menyelesaikan rumusan “Rencana Aksi Implementasi Kemitraan Ekonomi Digital Tiongkok-ASEAN (2021-2025). )" secepat mungkin.

Kelima adalah memperluas kerjasama hijau. Menerapkan "Strategi dan Rencana Aksi Kerjasama Lingkungan Tiongkok-ASEAN (2021-2025)" untuk bersama-sama menanggapi perubahan iklim, menjaga keanekaragaman hayati global dan regional, dan secara rasional mempromosikan transformasi dan peningkatan industri energi dan struktur ekonomi.

Enam adalah untuk mengkonsolidasikan fondasi opini publik. Di bawah premis memastikan keamanan pencegahan epidemi, kami akan menangani masalah kembali ke Tiongkok dari negara-negara ASEAN secara bertahap. Diusulkan untuk membentuk mekanisme pertemuan pejabat senior pendidikan Tiongkok-ASEAN, memanfaatkan platform seperti Beasiswa Elite Tiongkok-ASEAN, dan terus meningkatkan modal ke Dana Kerjasama Tiongkok-ASEAN.

Li Keqiang menekankan bahwa Tiongkok akan dengan teguh mengikuti jalan pembangunan damai, memelihara perdamaian dan stabilitas dunia dan regional, dan memajukan pembangunan bersama. Perdamaian di Laut Tiongkok Selatan adalah kepentingan bersama Tiongkok dan negara-negara ASEAN. Tahun depan adalah peringatan 20 tahun penandatanganan “Declaration on the Conduct of Parties in the South China Sea.” Tiongkok bersedia menggunakan ini sebagai kesempatan untuk memperluas kerja sama maritim pragmatis dengan negara-negara ASEAN, mempercepat proses negosiasi, dan mengupayakan untuk mencapai "Kode Etik di Laut Tiongkok Selatan" sesegera mungkin, untuk membangun Laut Tiongkok Selatan menjadi perdamaian, persahabatan dan kerja sama.

Li Keqiang mencontohkan, Tiongkok selalu menganggap ASEAN sebagai arah prioritas diplomasi tetangga, dan seperti biasa mendukung secara tegas pembangunan komunitas ASEAN, dengan tegas mendukung posisi sentral ASEAN dalam struktur regional, dan secara tegas mendukung ASEAN dalam memainkan peran yang lebih besar di kawasan. dan urusan internasional. Tiongkok bersedia menjadi tuan rumah bersama dalam peringatan 30 tahun KTT pembentukan hubungan dialog dengan ASEAN. Diyakini bahwa kapal raksasa persahabatan dan kerja sama Tiongkok-ASEAN akan berjalan dengan mantap dan berjangkauan luas, dan bersama-sama memberikan kontribusi yang lebih besar bagi perdamaian, stabilitas, pembangunan, dan kemakmuran Asia.

Para pemimpin negara-negara ASEAN yang berpartisipasi menyatakan bahwa Tiongkok adalah mitra dialog dan kerja sama yang erat dari negara-negara ASEAN.Hubungan ASEAN-Tiongkok adalah hubungan yang paling komprehensif dan strategis antara ASEAN dan mitra dialognya, dan mendukung peningkatan dan peningkatan lebih lanjut dari hubungan antara kedua belah pihak. Negara-negara ASEAN menghargai penyediaan vaksin dan bantuan material Tiongkok bagi negara-negara ASEAN untuk memerangi epidemi, dan bersedia untuk terus memperluas kerja sama dengan Tiongkok dalam perdagangan dan investasi, interkoneksi, ekonomi digital, kesehatan masyarakat, pembangunan berkelanjutan dan bidang lainnya, memperdalam pertukaran budaya , dan mencapai hasil yang saling menguntungkan dan saling menguntungkan. Berkontribusi pada perdamaian, stabilitas, dan kemakmuran regional. Negara-negara ASEAN bersedia bekerja dengan Tiongkok untuk sepenuhnya dan efektif menerapkan "Deklarasi tentang Perilaku Para Pihak di Laut Tiongkok Selatan" dan mencapai "Kode Etik di Laut Tiongkok Selatan" yang efektif dan substantif sesegera mungkin. Diharapkan Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional akan berlaku sesegera mungkin, dan kami menantikan KTT peringatan 30 tahun pembentukan dialog antara kedua belah pihak dengan Tiongkok.

Pertemuan tersebut mengeluarkan "Pernyataan Bersama Tiongkok-ASEAN tentang Kerjasama dan Dukungan Kerangka Kerja Pemulihan Ekonomi Komprehensif ASEAN" dan "Pernyataan Bersama tentang Penguatan Kerjasama Pembangunan Hijau dan Berkelanjutan Tiongkok-ASEAN."(*)


Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong