Baca dalam 3 menit

Blogger Amerika Bantu Dunia Dengar Opini Masyarakat Tiongkok

Waktu Publish : 31 Jul 2020, 16:09 WIB
SHARE ARTIKEL

Thomas Garbarini - Image from China Daily

Jakarta, Bolong.id - Thomas Garbarini, seorang penerjemah dan pelukis kelahiran New York yang terjebak di ibukota Serbia karena pembatasan perjalanan COVID-19 bersama dengan istri yang orang Tiongkok, menciptakan sebuah blog. Isinya, opini masyarakat Tiongkok terkait isu-isu di negaranya.

Dalam sebuah wawancara baru-baru ini dengan Xinhua, Garbarini berbagi bagaimana blognya - Zhihu Digest - bekerja, dan alasan yang mendorongnya untuk membuatnya.

Zhihu (知乎), atau "tahukah Anda" dalam bahasa Mandarin, adalah salah satu situs tanya jawab paling populer di Tiongkok. Tempat semua jenis pertanyaan diajukan, dijawab, diedit, dan diorganisir oleh komunitas penggunanya. Diluncurkan pada 2011, jumlah penggunanya telah melampaui 200 juta, dengan lebih dari 30 juta pertanyaan muncul di platform, menurut perusahaan.

Dilansir China Daily, salah satu alasan Garbarini membuat Zhihu Digest, sebuah situs web yang memuat pertanyaan-pertanyaan utama dari Zhihu dalam bahasa Inggris, adalah untuk memudahkan audiensi yang berbahasa Inggris untuk memahami suara sebenarnya dari orang-orang Tiongkok, kata Garbarini.

Kesenjangan antara pengguna media sosial Barat dan Tiongkok berkontribusi pada kurangnya pemahaman dan empati antara keduanya, katanya.

Memperhatikan bahwa dia mulai belajar bahasa Mandarin pada tahun 2011 ketika dia mengunjungi Beijing dan telah menggunakan media sosial untuk meningkatkan keterampilan bahasanya, Garbarini mengatakan dia menciptakan Zhihu Digest pada Februari 2020 ini untuk menggunakannya sebagai platform untuk berbagi pengalamannya dengan siswa bahasa Mandarin lainnya.

Namun, ia kemudian menemukan bahwa pengunjung telah menunjukkan minat yang lebih besar pada opini publik di Tiongkok, sehingga mendorongnya untuk mengalihkan fokusnya untuk berbagi kepada seluruh dunia apa yang paling banyak didiskusikan orang Tiongkok.

"Awalnya, saya bermaksud agar ini menjadi situs web pembelajaran bahasa," katanya. "Tapi sebagian besar pengunjung tertarik pada budaya, berita, dan politik, jadi saya fokus pada hal itu."

Topik di blog Garbarini biasanya adalah topik yang paling menarik perhatian dan diskusi tentang Zhihu, yang sering didiskusikan adalah kejadian di Amerika Serikat dan refleksi mereka di Tiongkok.

"Misalnya, ketika ada 2 atau 3 juta kasus COVID-19 di AS," katanya. "Setiap kali ada laporan baru tentang itu, menarik untuk mendengar apa yang dipikirkan orang Tiongkok tentang itu."

"Juga, kadang-kadang menarik untuk mendengar cerita yang tidak ada hubungannya dengan Barat dan hanya tentang Tiongkok, karena banyak kali tidak ada pelaporan tentang itu di media Barat," jelasnya.

Memperhatikan bahwa media Barat menggambarkan Tiongkok dengan cara yang negatif baru-baru ini, ia mengatakan bahwa "bukan tujuan saya untuk mengubah pandangan orang, tetapi hanya untuk menyampaikan apa yang orang bicarakan di Zhihu."

Mengambil contoh banjir baru-baru ini di Sungai Yangtze, Garbarini mengatakan komentar dari orang-orang yang tinggal di daerah-daerah itu dapat membantu pembaca mempelajari secara langsung bagaimana banjir mempengaruhi mereka dan bagaimana mereka dapat menyaksikan langkah-langkah pencegahan banjir.

"Saya berharap para pembaca saya akan mendapatkan pemahaman yang lebih bernuansa dan mengembangkan lebih banyak empati," katanya. "Jika kamu membaca berita tanpa mengetahui perasaan orang-orang yang terpengaruh olehnya, segalanya bisa menjadi hitam dan putih." (*)

Banner Kanan
Logo follow bolong