Baca dalam 3 menit

Makanan Ringan Bergaya, Daya Tarik Museum Nasional Tiongkok

Waktu Publish : 21 Jul 2020, 11:39 WIB
SHARE ARTIKEL

Kombinasi Makanan Ringan dipromosikan di Museum Tiongkok - Image from CGTN

Tiongkok, Bolong.id - Di era media sosia kinil, makanan bukan hanya soal rasa. Melainkan juga gaya. Dan, Museum Tiongkok merangkum aneka makanan serta gaya penyajiannya.

Sekarang, Museum Tiongkok menyajikan sejarah dalam ramuan manis seukuran gigitan, dari es krim hingga cokelat. Iini menawarkan lebih dari sekadar manis, tapi juga bergaya, dibungkus dengan kulit keripik mentega, menjadi permen yang lezat.

Museum Nasional Tiongkok bulan ini mengangkat tutupnya pada permen lolipop yang berfungsi ganda sebagai panduan audio. 

Permen ini dilengkapi dengan koneksi Bluetooth yang setelah dipasangkan dengan smartphone, memungkinkan pengunjung untuk memasuki program mini di mana mereka dapat menggulir halaman yang memperkenalkan peninggalan budaya yang dipajang di museum.

Ini bukan pertama kalinya venue memperkenalkan produk budaya kreatif. Sebelumnya terungkap kue Ruyi-nya, yang mengambil bentuk benda dekoratif Tiongkok kuno. Makanan penutup dianggap sebagai simbol "keberuntungan" dan tergigit dengan sangat cepat.

Beberapa kue yang diadopsi dari peninggalan budaya Tiongkok - Image from CGTN


Museum Istana, salah satu museum paling berpengaruh di Tiongkok juga mempromosikan beberapa makanan ringan kreatif. Ia telah bekerja sama dengan Daoxiangcun Bakery, toko kue tradisional tertua di Beijing, selama beberapa tahun, dan telah memasak kue bulan dengan sentuhan budaya. Kue bulan berbentuk bulat manis, dan terkadang gurih, pastry dengan isian mulai dari telur asin hingga pasta kacang merah dan dikonsumsi selama Festival Pertengahan Musim Gugur.

Kue-kue Museum Istana dibuat dengan bahan-bahan dan rasa yang terinspirasi oleh diet istana selama dinasti Ming (1368 - 1644) dan dinasti Qing (1638 - 1912). Bagian dari daya tarik makanan ringan adalah bahwa mereka ditawarkan dalam jumlah terbatas untuk jangka waktu terbatas setahun sekali.

Kemudian ada es krim yang berbentuk seperti jelmaan dongeng dan istana, potongan-potongan cokelat yang meniru barang-barang perunggu, dan kue mousse yang dikocok menjadi Museum Guangdong.

Desain eskrim mempromosikan peninggalan budaya Tembok Kota Tua Xi'an - Image from CGTN


 Museum-museum Tiongkok telah merangkul industri budaya kreatif dalam beberapa tahun terakhir karena mereka mencoba untuk tetap relevan, membawa uang tunai tambahan dan mengikuti perubahan minat masyarakat. Persaingan antara produk budaya kreatif bisa sangat sengit, dan hanya mereka yang memiliki karakteristik yang berbeda dan konotasi budaya yang kaya yang dapat menonjol, ujar Liao Fei, yang bertanggung jawab mengembangkan produk yang dapat dimakan untuk Museum Nasional.

Coklat yang dibuat dalam bentuk 四羊方尊, peninggalan budaya kuno - Image from CGTN

Membuat makanan penuh ide, dan bergizi bukanlah tugas yang mudah. Menurut Liao, untuk mengubah konsep kreatif menjadi sesuatu yang dapat diperlihatkan membutuhkan studi panjang bahan, kombinasi rasa dan desain estetika, dan melibatkan tim besar untuk memastikan, antara lain, keamanan pangan. 

Tetapi selera konsumen untuk produk-produk ini tampaknya akan bertumbuh, dan Liao percaya itu akan membuat mereka sibuk di dapur. (*)

Terkait

culture

Makanan Ringan Bergaya, Daya Tarik Museum Nasional Tiongkok

  • Isna Fauziah
  • 21 Jul 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong