Baca dalam 3 menit

PENTING, Ini Aturan Aset Digital Pemegang Akun yang Sudah Meninggal

Waktu Publish : 27 Jul 2020, 09:32 WIB
SHARE ARTIKEL

Apa yang Terjadi Pada Aset Digital Kita Setelah Kita Mati? - Image from SCMP

Tiongkok, Bolong.id - Kita menghabiskan berjam-jam di internet setiap hari, menjalani hidup kita melalui akun media sosial, membayar tagihan, menulis pos-el, bahkan menangani rekening bank kita. Tetapi apa yang terjadi pada rekening kita ketika kita mati? Siapa yang bertanggung jawab atas kehidupan digital kita?

"Untuk hak kepemilikan, pewaris memiliki hak hukum, hak sah untuk menerima warisan digital selama itu dapat ditransfer," kata Wu Jun, seorang peneliti dari Institut Hukum di Akademi Ilmu Sosial Tiongkok (Chinese Academy of Social Sciences).

"Tetapi jika tidak dapat ditransfer, mereka harus berbicara dengan penyedia layanan platform mengenai masalah kontrak. Tidak banyak perbedaan antara berbagai yurisdiksi, berbagai negara. Jadi saya pikir itu dapat dicapai pada mekanisme hukum dan sistem hukum saat ini. "

Menurut platform informasi bisnis Huxiu, pada 2010, Facebook akan memiliki 4,9 miliar pengguna yang telah meninggal. Dan untuk aplikasi media sosial Tiongkok, WeChat, diperkirakan bahwa jumlah pengguna yang meninggal akan melebihi yang hidup setelah 2065.

Saat ini, Facebook memiliki fitur yang diaktifkan untuk mengenang akun setelah seseorang meninggal. Pengguna diberi pilihan agar menghapus akun mereka sepenuhnya setelah kematian mereka atau membuat teman mau pun anggota keluarga bertanggung jawab melalui "kontak pewaris".

Sesuai kebijakan Twitter, akun almarhum tetap aktif sampai seorang kerabat atau teman menghubungi perusahaan. Untuk Tencent, jika akun tidak log-in untuk waktu yang lama, perusahaan akan menarik akun tersebut. Weibo sangat mirip dengan Facebook. Keluarga atau teman dapat mengajukan permohonan perlindungan akun, dan menransfer akun setelah pengguna meninggal dunia.

Tiongkok telah berusaha menyelesaikan masalah ini dengan mengadopsi peraturan. Awal tahun ini, Kongres Rakyat Nasional mengadopsi kode sipil baru yang mencakup hak untuk mewarisi properti digital.

Wu berkata: "Saat ini, saya pikir kode sipil adalah yang pertama yang secara khusus mengenali adanya properti internet digital. Tapi untuk perincian lebih lanjut, saya pikir kode sipil hanya memberi ruang terbuka bagi undang-undang lebih lanjut dan peraturan lebih lanjut untuk menjadi diadopsi oleh organ pemerintah dan kongres yang relevan. "

Ada juga semakin banyak perusahaan yang menawarkan layanan warisan digital, memfasilitasi lewat akun sosial dan cryptocurrency digital kepada penerima manfaat setelah wafatnya seseorang.

Baik itu melalui perusahaan jasa atau platform media sosial, saatnya untuk mulai memikirkan aset Anda. Apa masa depan aset Anda setelah kematian? (*)

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong