Baca dalam 3 menit

40.000 Artefak Gua Mogao yang Tersimpan di Luar Tiongkok Akan Direkam Digital

SHARE ARTIKEL

Sebuah kuil di Gua Mogao di Dunhuang - Image from GT

Gansu, Bolong.id - Untuk membuat literatur kuno yang ditemukan di Gua Mogao, Akademi Dunhuang di Provinsi Gansu Tiongkok Barat Laut, meluncurkan proyek digitalisasi perekam penemuan tersebut.

Tahun ini sudah 120 tahun penemuan Gua Dunhuang Sutra. Dua pertiga dari 60.000 (sekitar 40.000) artefak disimpan di puluhan museum di berbagai negara di seluruh dunia. Demikian China News Service melaporkan pada Minggu (23/8/20).

Zhao Shengliang, Kepala Akademi Dunhuang, mengatakan kepada China News Service bahwa para ahli Tiongkok akan dikirim ke berbagai lembaga di Inggris, Prancis, dan Rusia untuk membahas digitalisasi koleksi ini.

"Proyek ini tidak hanya mengambil foto relik ini, tetapi untuk menyalinnya sepenuhnya," ujar Zhao.

Proyek digital serupa telah dilakukan di Mogao Grottoes. Jika sebuah gua dan relik serta lukisan dinding di dalamnya pernah hancur karena faktor di luar kendali siapa pun, versi digitalnya akan tetap hidup untuk generasi mendatang.

Bersama dengan sisa-sisa fisik seni Gua Mogao, literatur gua sutra ini adalah sumber informasi langsung yang langka untuk mempelajari sejarah kuno pertengahan Tiongkok dan daerah lain di sepanjang Jalur Sutra, ujar China News Service.

Sekitar 90 persen karya sastra yang ditemukan di gua-gua tersebut adalah karya klasik Buddha, dan kitab suci dari agama lain termasuk Taoisme juga telah digali. Beberapa penemuan merupakan karya sekuler seperti dokumen resmi dan karya sastra non religius.

Peninggalan budaya yang diambil dari Gua Mogao ini adalah contoh kasus relik yang terbawa ke luar negeri, sehingga sulit bagi mereka untuk kembali ke rumah, kata Liu Zheng, anggota Akademi Relik Budaya Tiongkok, kepada Global Times pada Rabu (26/8/20).

"Ada tiga faktor utama di balik dilema: ide berbeda tentang kepemilikan, masalah teknologi dan kesulitan pendanaan," kata Liu.

Beberapa museum luar negeri menganggap, karena karya sastra kuno ini dibeli dari Wang Yuanlu, orang yang mengawasi Gua Mogao pada saat itu, dan kemudian disumbangkan ke museum, karya-karya itu harus dilihat sebagai peninggalan budaya yang dikumpulkan melalui saluran biasa, Liu menjelaskan, mencatat bahwa itulah sebabnya museum-museum ini merasa tidak memiliki kewajiban untuk mengembalikan karya-karyanya.

"Selain itu, karena jumlah peninggalan, termasuk literatur kuno, begitu banyak, membawa mereka kembali ke Tiongkok menimbulkan tantangan besar dalam hal sarana teknis, pendanaan dan tenaga," tambah Liu.

Saat ini, sebagian besar peninggalan sastra Dunhuang yang disimpan di banyak negara di dunia tidak lengkap, tetapi sekitar 25 persen makalahnya dapat disatukan. Jika proyek ini berjalan lancar, diperkirakan sekitar 20.000 jilid berisi karya lengkap akan diterbitkan. Mereka diharapkan memainkan peran penting dalam mempromosikan pengembangan penelitian Dunhuang, kata laporan itu. (*)

Terkait

culture

DAHSYAT, Kereta Kuda Berusia 2.800 Tahun di Shaanxi Dipulihk...

  • Isna Fauziah
  • 01 Aug 2020

culture

Situs Zaman Neolitikum 6000 Tahun Lebih Ditemukan di Shandon...

  • Isna Fauziah
  • 11 Aug 2020

culture

40.000 Artefak Gua Mogao yang Tersimpan di Luar Tiongkok Aka...

  • Isna Fauziah
  • 27 Aug 2020
Logo follow bolong