Baca dalam 3 menit

AS: 24 Perusahaan Tiongkok Masuk Daftar Hitam Terkait Sengketa Laut Tiongkok Selatan

SHARE ARTIKEL

AS Targetkan Individu Tiongkok, Perusahaan di Tengah Sengketa Laut Tiongkok Selatan - Image from ET

Washington, Bolong.id - Amerika Serikat pada Rabu (26/8/20) memasukkan 24 perusahaan Tiongkok ke dalam daftar hitam. Sebab, membantu militer Tiongkok membangun pulau-pulau buatan di Laut Tiongkok Selatan. Amerika akan membatasi visa pada individu yang terlibat. 

Perusahaan yang masuk daftar hitam termasuk Guangzhou Haige Communications Group, beberapa perusahaan yang tampaknya terkait dengan China Communications Construction Co, serta Beijing Huanjia Telecommunication, Changzhou Guoguang Data Communications, China Electronics Technology Group Corp, dan China Shipbuilding Group.

Amerika menuduh Tiongkok melakukan militerisasi di Laut Tiongkok Selatan dan mengintimidasi tetangga Asia yang mungkin ingin mengeksploitasi minyak di sanar.

Seorang pejabat pertahanan AS, tanpa menyebut nama, mengatakan pada Reuters Rabu (26/8/20) bahwa Tiongkok meluncurkan empat rudal balistik jarak menengah yang menghantam Laut Tiongkok Selatan antara Pulau Hainan dan Kepulauan Paracel.

Pejabat itu menambahkan bahwa penilaian sedang dilakukan untuk menentukan jenis rudal yang diluncurkan.

Surat kabar South China Morning Post yang berbasis di Hong Kong mengutip sumber yang dekat dengan militer Tiongkok yang mengatakan, Tiongkok telah meluncurkan dua rudal, termasuk "pembunuh kapal induk", ke Laut Tiongkok Selatan pada Rabu pagi (26/8/20) dalam sebuah peringatan kepada Amerika Serikat.

Tiongkok mengeluh bahwa Amerika Serikat telah mengirim pesawat pengintai U-2 ke zona larangan terbang di atas latihan militer tembakan langsung Tiongkok pada Selasa (25/8/20).

Pentagon mengatakan penerbangan U-2 yang dilakukan di wilayah Indo-Pasifik "dalam aturan dan regulasi internasional yang diterima yang mengatur penerbangan pesawat."

Kedutaan Besar Tiongkok di Washington tidak segera menanggapi permintaan untuk mengomentari pengumuman AS, tetapi pada Juli 2020, Beijing mengatakan tidak takut akan sanksi apa pun yang mungkin diberlakukan Amerika Serikat dan menuduhnya menimbulkan masalah dan mengacaukan kawasan itu.

Washington memperingatkan bulan lalu bahwa pihaknya dapat menanggapi dengan sanksi terhadap pejabat dan perusahaan Tiongkok yang terlibat dalam pemaksaan di Laut Tiongkok Selatan setelah mengumumkan sikap yang lebih keras yang menolak klaim Beijing atas sumber daya lepas pantai di sana sebagai "sepenuhnya melanggar hukum".

Tiongkok mengklaim hampir semua Laut Tiongkok Selatan yang berpotensi kaya energi, tetapi Brunei, Malaysia, Filipina, Taiwan, dan Vietnam juga mengklaim bagian-bagian dari wilayah yang dilalui perdagangan sekitar USD 3 triliun (Rp43,8 ribu triliun) setiap tahun.

"Ini adalah pertama kalinya AS mengenakan segala jenis sanksi ekonomi terhadap entitas Tiongkok atas perilaku di Laut Tiongkok Selatan," kata Greg Poling, pakar Laut Tiongkok Selatan di Pusat Kajian Strategis dan Internasional Washington.

“Ini mungkin tidak berdampak banyak pada entitas tersebut secara langsung - saya ragu ada banyak kebutuhan CCCC untuk dibeli dari AS yang tidak dapat diperoleh dari pemasok lain. Dan ini jelas bukan sanksi keuangan yang mungkin diharapkan beberapa orang. Tapi ini bisa menjadi awal untuk mencoba meyakinkan mitra Asia Tenggara bahwa kebijakan baru lebih dari sekadar retorika. "

Pesan yang ditinggalkan oleh CCCC, konglomerat transportasi dan infrastruktur, Shanghai Cable Offshore Engineering Co Ltd, sebuah perusahaan teknik yang berspesialisasi dalam kabel bawah laut, dan Guangzhou Haige Communication Group, yang memproduksi peralatan komunikasi, tidak segera dikembalikan setelah jam kerja di Tiongkok. Beberapa perusahaan lain dalam daftar tidak dapat segera dihubungi atau tidak dapat segera ditemukan.

Departemen Perdagangan mengatakan pihaknya menambahkan 24 perusahaan ke "daftar entitas", yang membatasi penjualan barang AS yang dikirimkan kepada mereka dan beberapa barang yang lebih terbatas yang dibuat di luar negeri dengan konten atau teknologi AS. Perusahaan dapat mengajukan izin untuk melakukan penjualan, tetapi mereka harus mengatasi batasan yang tinggi untuk mendapatkan persetujuan.

Departemen Luar Negeri tidak menyebutkan nama mereka yang terkena larangan visa, tetapi seorang pejabat senior departemen mengatakan kepada wartawan "lusinan" orang akan dikenakan pembatasan. Seorang pejabat senior Departemen Perdagangan mengatakan ekspor AS ke perusahaan Tiongkok yang ditargetkan relatif kecil - sekitar USD 5 juta (Rp73,3 miliar) dalam lima tahun terakhir.

Tindakan tersebut mengikuti cetak biru yang digunakan oleh Washington dalam upayanya untuk membatasi pengaruh Huawei Technologies Co karena alasan keamanan nasional. (*)

Terkait

berita

Amerika dan Tiongkok Main Tuduh Atas Terjadinya Pandemi COVI...

  • Bolong team
  • 24 Mar 2020

berita

Presiden Xi Jinping Teleponan Dengan Presiden AS Donald Trum...

  • Bolong team
  • 28 Mar 2020

berita

Tiongkok Menutup Negaranya!

  • Bolong team
  • 29 Mar 2020

berita

Apa?! COVID 19 Bukan dari Tiongkok?

  • Bolong team
  • 30 Mar 2020

teknologi

Tiongkok Kalahkan Teknologi ‘Hegemoni’ A.S.

  • Bolong team
  • 08 Apr 2020

teknologi

Jumlah Paten Internasional Tiongkok Terbesar di Dunia

  • Bolong team
  • 09 Apr 2020
Logo follow bolong