Baca dalam 3 menit

Facebook dan TikTok, Sejarah yang Terjerat

SHARE ARTIKEL

Facebook dan TikTok, Sejarah yang Terjerat - Image from Tangkapan Layar YouTube

Washington DC, Bolong.id - Dilansir dari CGTN, CEO Facebook Mark Zuckerberg jadi sorotan setelah menyatakan, larangan AS atas TikTok sebagai "preseden jangka panjang yang sangat buruk". CEO tersebut diminta mengungkapkan pandangannya tentang minat perusahaannya dalam memperoleh aplikasi video pendek paling populer di AS pada pertemuan internal Kamis lalu (6/8/20).

Pernyataannya, yang dibuat di tengah kemungkinan kesepakatan akuisisi antara pemilik TikTok di Tiongkok, ByteDance dan Microsoft, tampaknya bertentangan dengan sikap yang ditunjukkan perusahaan di masa lalu.

CEO TikTok Kevin Mayer, juga mantan eksekutif di Disney, mengecam Zuckerberg karena menggunakan patriotisme sebagai penyamaran untuk menyerang aplikasi yang berorientasi Tiongkok dan bersaing secara tidak adil.

'Kompleks Tiongkok' cinta dan benci Zuckerberg

Selama bertahun-tahun, sang miliarder, membangun citra yang menggambarkan dirinya sebagai penggemar berat Tiongkok. 

Ia memamerkan keterampilan bahasa Mandarin dengan memberikan pidato di universitas top Tiongkok, menunjukkan minatnya yang besar pada fiksi ilmiah Tiongkok di akun media sosialnya. Ia juga berolahraga lari di depan Lapangan Tiananmen Beijing, meninggalkan kesan yang kuat pada orang-orang yang dia sayangi, atau setidaknya yang menarik, di Tiongkok. 

Tapi tampaknya telah mengubah pendiriannya terhadap ekonomi berkembang dan pesaingnya setelah dia gagal memasuki pasar Tiongkok.

Zuckerberg sedang jogging dengan teman-temannya di Beijing - Image from CGTN

Menurut Buzzfeed, Zuckerberg sedang dalam kesepakatan serius dengan startup Musical.ly yang berbasis di Shanghai, yang kemudian menjadi dasar kerajaan global TikTok. Raksasa teknologi tersebut menghabiskan sebagian besar paruh kedua tahun 2016 mencoba mewujudkannya.

Namun pada 2017, ByteDance menutup kesepakatan dengan Musical.ly dengan tawaran sekitar USD800 juta (Rp11,7 triliun).

Pada pertengahan 2018, ByteDance telah mengambil strategi pemasaran yang lebih agresif yang menargetkan kamp Facebook AS dengan meningkatkan iklan pemasangan aplikasi di jaringan iklan Facebook.

Pada puncaknya, ini bertanggung jawab atas hampir 22 persen dari semua iklan semacam itu di perangkat Apple AS. Menurut data dari firma riset Sensor Tower, total unduhan di toko aplikasi iOS dan Android telah melampaui 2,2 miliar kali secara global.

Apa arti larangan TikTok bagi Facebook?

Zuckerberg telah menyaksikan kompetitornya yang ‘mirip Tiongkok’ tumbuh menjadi raksasa teknologi.

"Bagi Facebook, larangan tersebut telah memberi mereka kesempatan berharga untuk bersaing di medan pertempuran media sosial," ujar Jin Yechen, seorang analis media.

"Saat ini, Facebook hampir tidak memiliki kesempatan untuk mengalahkan TikTok dalam bidang video pendek tanpa intervensi pemerintah," tambah Jin.

Jika terlalu sulit untuk bersaing, akan lebih mudah menggunakan pendekatan pemerintah untuk menyerang perusahaan Tiongkok, Wei Fangzhou, pendiri dan CEO Beluga Global, sebuah konsultan yang menangani pengembangan komersial luar negeri, mengungkapkan pandangan serupa dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

Fitur Instagram Baru "Mirip TikTok", Reels - Image from CGTN

Perusahaan pun merilis fitur sinkronisasi bibir tiruan (lyp sinc) baru– Reels di Instagram beberapa hari yang lalu. Jawaban untuk TikTok adalah upaya terbaru mereka untuk menyaingi pesaing ini setelah aplikasi serupa - Lasso, pada 2018, gagal mendapatkan popularitas.

Zuckerberg memang menyebutkan banyak orang di luar sana mengatakan bahwa ini membantu Facebook dan "reaksi saya hanya dalam arti yang paling sempit."

"Ya, mereka adalah pesaing tahun ini, dan bulan ini, bulan depan, mungkin engagement kita akan meningkat. Mungkin itu akan membuat Reels sedikit lebih mudah untuk diluncurkan. Tapi Anda tidak menjalankan perusahaan untuk bulan depan atau kuartal berikutnya."

Dalam sidang kongres AS baru-baru ini, Zuckerberg adalah satu-satunya orang yang memiliki pendapat berbeda terhadap tiga taipan teknologi lainnya - CEO Apple, Amazon, dan Google tentang pencurian kekayaan intelektual oleh Tiongkok.

"Saya pikir sudah terdokumentasi dengan baik bahwa pemerintah Tiongkok mencuri teknologi dari perusahaan Amerika," katanya saat menjelaskan tentang praktik tersebut. (*)


Terkait

teknologi

Tawarkan Hadiah Uang Tunai, Ini Dia Si Penantang Baru TikTok...

  • Bolong team
  • 29 May 2020

international

Semakin Sengit Aja, India Kini Blokir Aplikasi Tiongkok

  • Aisyah Hidayatullah
  • 30 Jun 2020

international

TikTok dan WeChat Dilarang India, Pengguna Nelangsa

  • Aisyah Hidayatullah
  • 03 Jul 2020

international

ASTAGA, TikTok Akan Keluar dari Hong Kong

  • Aisyah Hidayatullah
  • 07 Jul 2020

international

Pompeo: AS Berusaha Larang Media Sosial Tiongkok, Termasuk T...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 08 Jul 2020

technology

TikTok Hapus 49 Juta Video Tak Pantas di Semester II 2019

  • Yohana Intan
  • 13 Jul 2020
Logo follow bolong