Baca dalam 3 menit

Jual Masker Palsu, Bos Farmasi di Beijing Divonis 15 Tahun Bui

SHARE ARTIKEL

Pekerja mengemas masker wajah di Zhejiang Kaierhai Textile Garments Co di Shaoxing, Zhejiang, Tiongkok Timur - Image from GT

Beijing, Bolong.id - Seorang bos perusahaan farmasi terkenal yang berbasis di Beijing, Li Dong, dijatuhi hukuman 15 tahun penjara dan denda CNY 4 juta (USD 578.400, setara dengan Rp8,5 miliar) karena menjual masker 3M palsu selama pandemi COVID-19.

Vonis tersebut, sama dengan putusan di sidang pertama, Juni 2020, demikian Beijing Youth Daily melaporkan Jumat (21/8/20).

Sedangkan, dua karyawan Li Dong dijatuhi hukuman 9 tahun penjara dan denda CNY2,5 juta (Rp5,3 miliar).

Ketiganya dituduh menjual lebih dari 500.000 masker 3M palsu ke apotek dan perorangan di Beijing, Tianjin dan Provinsi Hebei dari 1 hingga 26 Januari 2020, ketika masker sangat dibutuhkan. Penjualan mencapai lebih dari CNY4,2 juta (Rp8,9 miliar), menurut laporan media.

Kasus ini pertama kali disidangkan pada 19 Juni 2020, ketika pengadilan rakyat di distrik Chaoyang, Beijing memutuskan bahwa ketiganya melakukan kejahatan dengan menjual produk palsu dan inferior.

Masker yang mereka jual melanggar hak eksklusif merek dagang terdaftar "3M", pengadilan mengumumkan. Penilaian oleh lembaga inspeksi juga menunjukkan bahwa efisiensi filtrasi masker gagal memenuhi persyaratan standar nasional yang sesuai.

Pengadilan yakin ketiganya tahu dengan jelas bahwa pasokan masker itu terbatas, dan perilaku mereka mengganggu tatanan ekonomi, melanggar hak-hak sah konsumen, dan menghambat pengendalian pandemi.

Para terdakwa mengajukan banding untuk persidangan kedua, dengan alasan, mereka tidak tahu masker alam kasus tersebut adalah produk palsu dan inferior dan dengan alasan bahwa hukuman tersebut terlalu berat.

Namun, pengadilan menengah yang menangani kasus tersebut menolak banding mereka pada Jumat (21/8/20) dan menguatkan putusan asli.

Pakar hukum yang dihubungi oleh Global Times mengatakan itu adalah hukuman yang masuk akal mengingat dampak buruk yang ditimbulkan kasus di tengah pandemi COVID-19.

Menjual masker di bawah standar pada akhir Januari 2020, ketika masyarakat memiliki kebutuhan mendesak akan masker, sangat mengganggu tatanan pasar dan mengancam nyawa serta kesehatan orang, ujar pengacara Li Qinbin.

"Mereka tidak hanya melanggar hak-hak sah konsumen, tetapi juga menghambat pekerjaan pencegahan dan pengendalian terhadap virus," ujar Li, Jumat (21/8/20).

Kasus tersebut telah memicu diskusi hangat di media sosial Tiongkok, dengan banyak yang mengatakan bahwa para terdakwa telah mencoba mengambil keuntungan dari bencana dan berharap putusan tersebut dapat menjadi peringatan bagi orang lain.

"Membutuhkan nyawa untuk menjual masker selama pandemi, dan perilaku seperti itu pantas mendapat hukuman berat," komentar seorang netizen.

"15 tahun penjara adalah hukuman yang berat, tapi saya pikir mereka harus didenda lebih berat sebagai peringatan kepada orang lain," ujar yang lain.

Tiongkok telah mengambil sikap tegas terhadap pelanggaran selama pandemi. Selama paruh pertama tahun ini, total 5.565 orang di seluruh negeri dituntut karena menghambat pengendalian pandemi, yang melibatkan kejahatan seperti menjual dan memproduksi bahan pengendalian pandemi palsu atau inferior, menaikkan harga bahan dan merugikan staf medis, menurut pemberitahuan yang dirilis oleh Kejaksaan Agung Rakyat pada 26 Juli 2020. (*)

Terkait

bisnis

Farmasi Yiling Mendapatkan Aset Sebesar 67,8 Triliun Gara-ga...

  • Bolong team
  • 11 Apr 2020

international

Jual Masker Palsu, Bos Farmasi di Beijing Divonis 15 Tahun B...

  • Isna Fauziah
  • 22 Aug 2020

health

Perusahaan Farmasi China Luncurkan Obat Tradisional di Kenya

  • Lupita
  • 25 Nov 2020

health

AstraZeneca Evaluasi Dosis Efektif Pemakaian Vaksin Corona

  • Lupita
  • 28 Nov 2020

News

Uni Emirat Arab Setujui Vaksin COVID-19 Sinopharm Asal China

  • Lupita
  • 10 Dec 2020

News

Sinopharm Vaksin Kelima Tiongkok yang 'Manjur' Lawan COVID-1...

  • Lupita
  • 12 Dec 2020
Logo follow bolong