Baca dalam 3 menit

Kagum Pekerja Medis, Banyak Siswa Tiongkok ingin Kuliah Kedokteran

SHARE ARTIKEL

Pekerja medis Tiongkok perang melawan pandemi COVID-19 - Image from Xinhua

Tiongkok, Bolong.id - Didorong oleh karya inspiratif para dokter, penghargaan yang mereka terima, dan nyawa yang mereka selamatkan selama pandemi COVID-19, jumlah siswa yang mendaftar untuk kuliah kedokteran meningkat pesat.

Pendaftaran ke Tsinghua Medical College dan Peking Union Medical College naik 30 persen tahun ini, ujar Zhang Shuyang (张抒扬), wakil presiden dari Akademi Ilmu Kedokteran Tiongkok, dalam wawancara video dengan CCTV China Central Television pada Rabu (19/8/20).

Rabu adalah Hari Pekerja Medis, dan cerita tentang pekerjaan luar biasa dan pengorbanan para pekerja medis memicu diskusi publik yang luas karena topik tersebut dilihat 200 juta kali di Sina Weibo, pada waktu pers.

Dalam jajak pendapat People's Daily di Sina Weibo yang menanyakan apakah orang akan mendaftar untuk belajar kedokteran, lebih dari 22.000 orang menjawab bahwa mereka adalah mahasiswa kedokteran, dan siap menyelamatkan nyawa dengan pengetahuan yang mereka pelajari. 

Lebih dari 8.684 orang mengatakan mereka berencana untuk mendaftar ke sekolah kedokteran, menyerukan agar pekerja medis lebih dihormati. 31.000 orang lainnya mengatakan mereka berencana untuk mempelajari mata pelajaran yang memungkinkan mereka memberikan kontribusi kepada masyarakat dengan cara lain.

“Pengabdian yang ditunjukkan para dokter Tiongkok dalam memerangi pandemi COVID-19 di Wuhan menginspirasi saya untuk mendaftar belajar kedokteran. Saya juga ingin menjadi pahlawan untuk menyelamatkan nyawa dalam situasi berbahaya di masa depan,” tulis seorang netizen Tiongkok.

"Jangan belajar kedokteran kecuali Anda memiliki apa yang diperlukan secara mental, memiliki hasrat yang sungguh untuk ilmu kedokteran dan bersedia mengambil tanggung jawab besar dan berkorban," ujar seorang ahli bedah saraf muda bermarga Yu dari Shenyang, Provinsi Liaoning Tiongkok Timur Laut, pada Rabu (19/8/20).

Yu yang lulus tahun 2018 ini mengatakan dapat memahami antusiasme para pelajar muda, karena banyak yang melihat citra heroik para dokter dan perawat saat pandemi dan ingin meniru mereka.

Untuk memperingati Hari Pekerja Medis Tiongkok yang ketiga, 80 dokter di seluruh negeri dianugerahi "Medali Pekerja Medis Tiongkok," oleh Asosiasi Dokter Tiongkok.

Mereka yang dihormati termasuk Tao Yong (陶勇), seorang dokter mata di Rumah Sakit Chaoyang Beijing, Kepala Rumah Sakit Jinyintan Wuhan Zhang Dingyu (张定宇), dan Zhang Wenhong (张文宏), kepala tim medis COVID-19 Shanghai.

Sebelumnya pada Agustus 2020, Zhong Nanshan (钟南山), seorang ahli pernapasan terkemuka yang mengidentifikasi virus SARS pada 2003 dan telah memimpin pertarungan COVID-19 di Tiongkok, dianugerahi Medali Republik, penghargaan negara tertinggi di Tiongkok.

Bersama Zhong, penasihat medis top Tiongkok Zhang Boli (张伯礼), peneliti vaksin Tiongkok ternama Chen Wei (陈薇) dan Zhang Dingyu (张定宇), kepala Rumah Sakit Jinyintan Wuhan, dianugerahi gelar "Pahlawan Rakyat". (*)

Terkait

kesehatan

Indonesia Harus Dengerin, Nih! Saran Dari Dokter dan Perawat...

  • Bolong team
  • 13 May 2020

international

Kagum Pekerja Medis, Banyak Siswa Tiongkok ingin Kuliah Kedo...

  • Isna Fauziah
  • 20 Aug 2020

international

Dokter Liu Zhengyin: Kehormatan Dimiliki 1,4 Miliar Orang Ti...

  • Isna Fauziah
  • 09 Sep 2020

health

Xi Jinping: Generasi Muda adalah Harapan Bangsa!

  • Isna Fauziah
  • 09 Sep 2020

health

Negara Dukung Pelatihan Medis Terkait Pandemi COVID-19

  • Isna Fauziah
  • 15 Sep 2020

culture

'Life Matters', Film Dokumenter tentang COVID-19 akan Tayang...

  • Isna Fauziah
  • 18 Sep 2020
Logo follow bolong