Beijing Segera Terapkan Hukum Perusakan Ekologi Rp10 Juta per M2

logo clock 5 Menit logo clock 25-09-2020, 08:35

Tim internasional yang dipimpin oleh seorang ahli paleontologi Tiongkok di Myanmar menemukan seekor burung purba berukuran besar yang berasal dari periode Cretaceous, diawetkan dalam damar - Image from GT

Beijing, Bolong.id - Beijing berencana menetapkan hukuman bagi penghancuran zona konservasi ekologi berdasarkan wilayah, dengan hukuman maksimum CNY 5.000 (USD 733 atau Rp10,8 juta) per meter persegi, yang menurut para ahli merupakan peraturan yang ketat dan praktis yang dapat menjadi contoh dan dipromosikan di lebih banyak wilayah di Tiongkok.

Ibukota Tiongkok tersebut pada Rabu (23/9/20) mengadakan pertemuan ke-24 Komite Tetap Kongres Rakyat Kota Beijing ke-15 dan membahas Rancangan Peraturan tentang Perlindungan Ekologi dan Pembangunan Hijau di Kawasan Konservasi Ekologi Beijing.

Permintaan draf agar tindakan diambil untuk melindungi lingkungan ekologi saat mengembangkan lahan dan sumber daya mineral di kawasan konservasi ekologi, dan restorasi ekologi harus dilakukan tepat waktu jika terjadi kerusakan, dengan pelanggar akan dikenakan denda jika gagal melakukannya.

Draf tersebut mengatakan hukuman akan dilakukan sesuai dengan "meter persegi," dan denda lebih dari CNY 2.000 (Rp4,3 juta) dan kurang dari CNY 5.000 (Rp10,8 juta) akan dikenakan per meter persegi.

Beberapa orang dalam mengatakan hukuman semacam ini jarang terjadi pada undang-undang dan peraturan sebelumnya yang terkait dengan pelestarian ekologi, dan tidak hanya bertindak sebagai pencegah, tetapi juga praktis.

Sun Zhicheng, Insinyur Senior dari Cagar Alam Nasional Gansu Dunhuang Xihu, mengatakan kepada Global Times pada Kamis (24/9/20) bahwa perlu untuk memperluas tindakan ini ke lebih banyak bagian negara untuk lebih melindungi wilayah tertentu termasuk ruang hijau publik perkotaan, area perairan di taman, lingkungan, tempat indah, dan kawasan lindung untuk spesies langka dan terancam punah.

Untuk ruang hijau publik perkotaan, area perairan, dan tempat kecil lainnya, hukuman ketat semacam ini dapat diterapkan, karena kerusakan terkadang tidak terjadi di area yang luas, kata Sun.

Dia mengatakan beberapa undang-undang kehutanan juga memiliki klausul yang serupa, tetapi biasanya mengatur hukuman dalam kilometer persegi.

Selain denda, pelanggar akan diminta mengembalikan tampilan asli daerah itu, seperti penanaman kembali (reseeding and replanting) di hutan dan ruang hijau yang rusak, kata Sun.

Komisi Pembangunan dan Reformasi Kota Beijing menerbitkan pemberitahuan yang meminta opini publik dari draf tersebut pada 21 Juli 2020.

Menurut draf tersebut, Beijing akan menerapkan sistem penggunaan berbayar atas aset sumber daya alam, secara bertahap membentuk mekanisme perlindungan komprehensif untuk kawasan konservasi ekologi, dan secara tegas melarang pembangunan resor wisata, lapangan golf, vila, dan klub pribadi dengan menggunakan lahan pertanian yang bersirkulasi.

Departemen terkait harus meminta pertanggungjawaban pejabat terkemuka yang telah melanggar garis merah perlindungan ekologis, menempati ruang ekologis, atau gagal memecahkan masalah lingkungan yang serius selama sisa hidup mereka.

Selain itu, draf tersebut mencatat bahwa di dalam cagar alam inti, aktivitas yang tidak terkait dengan perlindungan ekologis akan dilarang, dan pelanggaran klausul ini dapat dikenakan denda sebesar CNY 100.000 (Rp218,2 juta).

Media Tiongkok, China Environment News pada Kamis (24/9/20) melaporkan sekitar 80 persen dari sumber daya hutan kota, 60 persen dari sumber daya air, 65 persen dari lahan basah dan 95 persen dari area Garis Merah Ekologis termasuk dalam zona konservasi ekologi di daerah ini.

Laporan tersebut mengatakan zona itu adalah penghalang ekologi penting dan kawasan perlindungan sumber air ibu kota, menggambarkan mereka sebagai "bar oksigen besar" dan "taman belakang" kota. (*)

Penulis : Isna Fauziah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Diserang Perwakilan AS untuk PBB, China Respon Begini...

 

logo clock 25-10-2020, 07:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

AS Terus Salahkan China Atas Virus, China Siap Balas Jika Dirugikan

 

logo clock 25-10-2020, 07:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Kemenlu China: Pekerja Xinjiang Bukan Kerja Paksa

 

logo clock 24-10-2020, 17:32
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Inggris Ungkap Rincian Visa BNO yang Kontroversial untuk Penduduk HK

 

logo clock 24-10-2020, 17:32
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Hakim AS Tidak Setuju Hapus WeChat dari Toko Aplikasi

 

logo clock 24-10-2020, 13:13
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral