Biden Kecam Rencana Trump Desak Calon MA Sebelum Pemilihan

logo clock 4 Menit logo clock 22-09-2020, 16:23

Joe Biden menyampaikan sambutan terkait MA di Pusat Konstitusi Nasional di Philadelphia, 20 September 2020 - Image from CGTN

Washington, Bolong.id - Kandidat Presiden Amerika Serikat dari Partai Demokrat, Joe Biden mendesak Senat Partai Republik agar tidak ikut campur soal kandidat yang dinominasikan ke Mahkamah Agung saat pemilihan November 2020.

Biden berbicara pada Minggu (20/9/20), ketika Senat Republik kedua menyuarakan keberatan terhadap rencana Trump untuk pemungutan suara cepat untuk menggantikan Hakim liberal Ruth Bader Ginsburg, yang tutup usia pada Jumat (18/9/20). 

Penunjukan presiden seperti itu, jika disetujui oleh Senat, akan memperkuat mayoritas golongan konservatif 6-3 yang dapat mempengaruhi hukum dan kehidupan Amerika selama beberapa dekade.

"Para pemilih di negara ini harus didengarkan, merekalah yang diharapkan oleh Konstitusi ini untuk memutuskan siapa yang memiliki kekuasaan untuk membuat penunjukan ini," kata Biden di Philadelphia. "Untuk menghentikan pencalonan ini melalui Senat hanyalah sebuah latihan kekuatan politik mentah," tambahnya.

Biden mengatakan, jika dia memenangkan pemilu 3 November 2020, dia harus memiliki kesempatan untuk mencalonkan hakim agung berikutnya.

Mantan wakil presiden tersebut menolak gagasan untuk merilis nama-nama calon potensial, dengan mengatakan bahwa melakukan hal itu, seperti yang dilakukan Trump, dapat memengaruhi keputusan para kandidat tersebut secara tidak benar dalam peran pengadilan mereka saat ini serta menjadikan mereka "serangan politik yang tak henti-hentinya".

Dia mengulangi janjinya untuk mencalonkan seorang wanita Afrika-Amerika ke pengadilan, yang akan menjadi peristiwa bersejarah pertama, jika dia memiliki kesempatan.

Presiden mengatakan pada Sabtu (19/9/20) bahwa dia akan "bergerak cepat" dan dia berharap untuk mengumumkan calonnya dalam minggu mendatang dan "akan menjadi seorang wanita yang sangat berbakat, sangat brilian."

Waktu pemungutan suara Senat - sebelum pemilihan atau dalam sesi lame-duck segera sesudahnya - tetap tidak jelas.

Lisa Murkowski dari Alaska mengatakan tidak boleh ada pemungutan suara sebelum pemilihan, dan Susan Collins dari Maine menegaskan bahwa pilihan harus diserahkan kepada siapa pun yang terpilih pada November 2020.

Dengan Partai Republik memegang 53 dari 100 kursi Senat, Demokrat menghadapi perjuangan berat dalam memblokir calon Trump.

Bagaimanapun, politisi di kedua partai bersiap untuk pertempuran seismik di tahun yang telah melihat pemungutan suara pemakzulan, pandemi Covid-19, dan keruntuhan ekonomi yang kacau.

Laporan media mengatakan Trump fokus pada dua hakim potensial: Amy Coney Barrett, seorang hakim pengadilan banding federal berusia 48 tahun yang berbasis di Chicago, dan Barbara Lagoa, 52, seorang hakim federal dari Miami.

Dari sekian nama dalam daftar tentatif yang dirilis sebelumnya oleh Trump, Barrett - seorang Katolik yang sangat anti-aborsi - dianggap di antara yang paling konservatif.

Para pengamat mengatakan Lagoa, sebagai orang Kuba-Amerika, dapat membantu Trump memenangkan suara di negara bagian utama Florida, seperti dilansir dari CGTN.

Belum ada tanggal yang ditetapkan untuk pemakaman Ginsburg atau upacara peringatan publik, pasti akan menjadi acara nasional besar. (*)



Penulis : Isna Fauziah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

China: Serangan AS Pada China Tidak Bikin “America Great Again”

 

logo clock 28-10-2020, 13:15
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Hubungan China-Jepang Kembali Membaik, Siap Masuk Era Baru

 

logo clock 28-10-2020, 11:43
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Dukung Perdamaian Sudan Selatan, Tiongkok Sumbang 1.500 Ton Beras

 

logo clock 28-10-2020, 11:39
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Setelah 23 Tahun Buron, Pengebom Haicang Ditangkap

 

logo clock 28-10-2020, 11:37
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Pameran Buku Anak Internasional Siap Digelar di Shanghai

 

logo clock 28-10-2020, 10:48
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral