Trump Bela Remaja Pelaku Penembakan, Biden Berkomentar

logo clock 4 Menit logo clock 01-09-2020, 19:31

Trump Bela Remaja Pelaku Penembakan, Biden Berkomentar - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Washington, Bolong.id - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump pada hari Senin (31/9/2020) memihak seorang anak berusia 17 tahun yang dituduh membunuh dua orang selama protes di Kenosha, Wisconsin. Trump mengatakan bahwa remaja bersenjata itu berusaha melarikan diri dan akan terbunuh oleh para demonstran jika dia tidak memulai tembakan.

Pada hari Selasa (1/9/2020), Trump direncanakan akan mengunjungi Kenosha, tempat protes terhadap kebrutalan polisi dan rasisme sejak Jacob Blake, seorang pria Afrika-Amerika berusia 29 tahun, ditembak tujuh kali oleh polisi pada 23 Agustus 2020 dan dibiarkan lumpuh, dilansir dari laman Reuters. Pada malam ketiga protes, Kyle Rittenhouse, 17 tahun, menembak tiga pengunjuk rasa, dua secara fatal, dengan senapan laras panjang.

"Dia mencoba melarikan diri dari mereka... Dan kemudian dia jatuh dan kemudian mereka dengan sangat kejam menyerangnya," kata Trump pada sebuah briefing. "Kurasa dia dalam masalah besar... Dia mungkin akan terbunuh."

Rittenhouse telah didakwa sebagai orang dewasa dengan dua tuduhan pembunuhan tingkat pertama dan satu percobaan pembunuhan, sementara pengacaranya mengatakan dia berencana untuk membantah dakwaan tersebut dengan alasan pembelaan diri.

Mantan Wakil Presiden Demokrat Joe Biden, lawan Trump dalam pemilu 3 November 2020 mendatang, menuduh presiden AS kini memicu kekerasan dengan retorikanya, sambil bersikeras bahwa perusuh dan penjarah harus dituntut.

“Malam ini, presiden menolak untuk menegur kekerasan. Dia bahkan tidak akan menyangkal salah satu pendukungnya yang dituduh melakukan pembunuhan karena serangannya terhadap orang lain. Dia terlalu lemah, terlalu takut pada kebencian yang dia ciptakan untuk mengakhirinya,” kata Biden dalam sebuah pernyataan.

Trump yang telah menjadikan hukum dan ketertiban sebagai tema utama kampanye pemilihan ulangnya, menolak untuk mengutuk tindakan kekerasan yang dilakukan oleh pendukungnya dan mencerca “kerusuhan dan anarki” yang dilakukan oleh pengunjuk rasa “sayap kiri”. Trump bahkan mengatakan bahwa kekerasan akan meningkat jika Biden menang dalam pilpres 2020 dan menuduh mantan wakil presiden itu menyerah kepada massa sayap kiri. 

“Di Amerika, kami tidak akan pernah menyerah pada aturan massa, karena jika massa berkuasa, demokrasi memang mati,” kata Trump.

Penembakan Blake di depan tiga anaknya di Kenosha, kota berpenduduk sekitar 100.000 orang di Danau Michigan, telah memicu gelombang baru protes nasional di Amerika. Protes serupa dipicu setelah rekaman video menunjukkan seorang petugas polisi Minneapolis mencekik George Floyd dengan lututnya selama hampir sembilan menit. Floyd kemudian meninggal, dan perwira yang dipecat itu dituduh melakukan pembunuhan.

Juru bicara Gedung Putih, Kayleigh McEnany, mengatakan kepada wartawan bahwa Trump berencana untuk melakukan survei kerusakan di Kenosha dan bertemu dengan pemilik bisnis, mengabaikan panggilan dari beberapa pemimpin negara bagian dan lokal agar dia tidak melakukan kunjungan tersebut. Trump juga mengatakan dia tidak akan bertemu dengan keluarga Blake. (*)

Penulis : Aisyah Hidayatullah
Editor : Edwin Adriaansz

Terkait

Laut China Selatan Memanas, Jepang - Vietnam Sepakati Kerjasama Militer

 

logo clock 21-10-2020, 13:04
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Pembaruan Perjanjian Uskup Cerminkan Hubungan Sehat China-Vatikan

 

logo clock 21-10-2020, 13:01
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Kemenlu Tiongkok Warning India Hati-hati tentang Masalah Taiwan

 

logo clock 21-10-2020, 12:57
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Ini Bakal Jadi Bukti Pembicaraan antara China dan India Berjalan Baik

 

logo clock 21-10-2020, 11:44
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Ini Dia Hasil Investigasi Xinjiang oleh Pakar China

 

logo clock 21-10-2020, 11:40
logo clock Baca ini dalam 5 Menit
logo share

Viral