Ekowisata di Mongolia Dalam Buka Jalan Bagi Pengentasan Kemiskinan

logo clock 4 Menit logo clock 27-09-2020, 10:46

Ekowisata di Mongolia Dalam Buka Jalan Bagi Pengentasan Kemiskinan - Image from CGTN

Ejin Banner, Bolong.id - Ketika dedaunan mulai berubah menjadi emas di musim gugur, Ejin Banner, yang terletak di bagian paling barat dari Daerah Otonomi Mongolia Dalam di Tiongkok Utara, siap menyambut banyak wisatawan dari seluruh negeri. Menjelang delapan hari libur Hari Nasional yang segera tiba, festival pariwisata ekologi tahunan yang menampilkan Populus euphratica dijadwalkan dibuka di Ejin selama Golden Week.

Populus euphratica, juga dikenal sebagai gurun poplar, adalah spesies langka yang dapat bertahan hidup di daerah yang sangat kering dan dingin, biasanya ditemukan di gurun beriklim sedang di bagian barat Tiongkok. Berada di Gurun Gobi, Ejin adalah rumah bagi salah satu hutan euphratica Populus terbesar di negara ini - hampir 30.000 hektar, seperti dilansir dari CGTN.

Selama bertahun-tahun, dengan memanfaatkan sumber daya hutan gurun poplar yang kaya dengan baik, Ejin telah melakukan berbagai upaya dalam mengembangkan industri pariwisata sambil melestarikan spesies langka. Bisnis pariwisata yang berkembang pesat telah meningkatkan ekonomi lokal dan membantu rumah tangga yang dulunya miskin keluar dari kemiskinan yang ekstrem.

Kawasan Wisata Hutan Populus Euphratica di Ejin Banner - Image from CGTN

Ejin telah membangun beberapa tempat wisata, di antaranya Kawasan Wisata Hutan Euphratica Populus kini menjadi salah satu tempat yang wajib dikunjungi saat musim gugur untuk tamasya dan foto serta juga landmark di Ejin.

Booming sektor pariwisata kemudian menggoda lebih banyak petani dan penggembala lokal untuk bergabung dengan koperasi untuk menjalankan berbagai bisnis terkait pariwisata, seperti membuka penginapan homestay, menawarkan layanan menunggang kuda, menunggang unta, serta penyewaan kendaraan off-riding di tempat indah.

Hingga akhir 2019, 63 rumah tangga miskin yang terdaftar (146 orang) di Ejin dapat menyaksikan lonjakan pendapatan mereka dengan bekerja di industri pariwisata. Statistik dari pemerintah daerah menunjukkan bahwa pendapatan tahunan rata-rata mereka meningkat CNY3.637 (USD2.000 atau Rp29,8 juta) per rumah tangga dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

Menyadari peran penting lingkungan ekologis dalam pengembangan pariwisata Ejin, masyarakat setempat mulai melakukan upaya dalam konstruksi dan pelestarian ekologis. Pada 2018, China Green Foundation, sebuah organisasi non-pemerintah, meluncurkan "proyek poplar Efrat" di Mongolia Dalam dalam upaya memerangi penggurunan. Juga, pada Juni ini, pemerintah daerah meluncurkan seperangkat peraturan tentang melindungi hutan poplar gurun di Ejin.

Tahun lalu dari Januari hingga November 2020, Ejin menerima total 8 juta turis domestik dan asing, meningkat 15 persen dari tahun ke tahun, dengan pendapatan pariwisata secara keseluruhan melebihi CNY7,6 miliar (USD1,1 miliar atau Rp16,6 triliun), menurut Du Zigang, Wakil Direktur Biro Budaya dan Pariwisata setempat. Saat ini, ada lebih dari 4.000 mantan petani dan penggembala yang bekerja di bisnis terkait pariwisata di Ejin. (*)


Penulis : Isna Fauziah
Editor : Nurul Diah

Terkait

Pameran Pariwisata China-ASEAN Expo Bakal Digelar di China Selatan

 

logo clock 28-10-2020, 13:22
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Universitas China Terima Lebih Banyak Siswa Penyandang Disabilitas

 

logo clock 28-10-2020, 13:19
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Lestarikan Warisan Audiovisual di Hari Warisan Audiovisual Sedunia

 

logo clock 28-10-2020, 12:10
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Program Baca Bahasa Mandarin Pertama untuk Anak-Anak Diluncurkan

 

logo clock 28-10-2020, 12:07
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Kursus Online Tampilkan Pesona Wayang Kulit China

 

logo clock 28-10-2020, 12:02
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral