Kursus Video Online Ternyata Jadi Keuntungan Bagi Para Guru

logo clock 4 Menit logo clock 09-09-2020, 10:32

Jiang Li, guru bahasa Mandarin dari Sekolah Menengah Putri No.3 Shanghai - Image from China Daily

Shanghai, Bolong.id - Setelah terbukti menjadi sarana yang berguna selama pandemi, kursus online akan terus diberikan kepada siswa sehubungan dengan pendidikan di kampus, Komisi Pendidikan Shanghai mengumumkan pada 31 Agustus 2020.

Kursus-kursus ini telah tersedia untuk semester musim gugur 2020 bagi sekolah dasar dan menengah di Shanghai, yang dibuka kembali pada 1 September 2020.

Di antara mereka yang bertugas menyediakan kursus online adalah Xuhui Institute of Education Shanghai, yang akan memberikan kursus sekolah menengah atas dalam bahasa Tiongkok dan teknologi informasi bersama dengan kursus sekolah dasar dalam ilmu pengetahuan alam semester ini.

"Pencatatan pelajaran online dimulai ketika pandemi menybar dan terus berlanjut hingga hari ini. Kursus online ini dapat bertindak sebagai sumber pengajaran cadangan selama epidemi dan juga dapat digunakan sebagai suplemen untuk pengajaran reguler," ujar Li Hong, Wakil Direktur Institut Pendidikan Xuhui Shanghai.

"Kursus-kursus ini juga merupakan sumber yang bagus untuk pengembangan profesional guru kami dan dapat digunakan sebagai studi kasus dalam pelatihan guru dan penelitian pengajaran di kelas," tambahnya.

Lebih dari 5.000 kursus video online berkualitas tinggi yang mencakup semua mata pelajaran dasar di sekolah diproduksi pada akhir semester musim semi, memberikan manfaat kepada lebih dari 1,4 juta siswa dari Kelas 1 hingga 12.

Menurut Li, merekam pelajaran untuk sebuah kursus tidak sesederhana kelihatannya. Setiap video, berdurasi hanya sekitar 20 menit, membutuhkan tiga tim orang sehari untuk menyelesaikannya.

"Tim pengajar bertanggung jawab untuk memastikan kualitas konten, tim teknis bertanggung jawab untuk pencatatan, pasca produksi, audit pengiriman dan pengunggahan, dan tim dukungan logistik memastikan keamanan setiap tim dan bertanggung jawab untuk pencegahan dan pengendalian epidemi," ia menjelaskan.

"Misalnya, tim pengajar bahasa Mandarin sekolah menengah atas kami telah memilih 22 guru semester ini untuk dilibatkan dalam perekaman. Sekelompok peneliti pengajar dari tingkat kota dan kabupaten juga terlibat dalam membantu mempersiapkan, mencatat, dan memeriksa pelajaran."

Li mengatakan bahwa institut tersebut mencatat 566 pelajaran semester lalu, terhitung sekitar sepersepuluh dari total pelajaran di kota. Semester ini, mereka akan merekam sekitar 300 pelajaran.

"Perbedaan terbesar dengan kursus online adalah kurangnya interaksi antara guru dan siswa. Karena guru tidak dapat melihat siswa, mereka harus merancang metode yang berbeda untuk mencapai interaksi tersebut dalam berbagai disiplin ilmu," ujar Yuan Wenzheng, Direktur Informasi Pusat Sumber Daya di Institut Pendidikan Xuhui Shanghai.

"Misalnya, kursus teknologi informasi kami menampilkan tiga 'siswa virtual' yang dapat menjawab pertanyaan selama kelas. Avatar ini juga akan menemani siswa selama seluruh proses pembelajaran," tambah Yuan.

Pengenalan kursus online tidak hanya menguntungkan siswa, tetapi juga guru, kata Fan Biao, seorang peneliti yang mengkhususkan diri pada kelas bahasa Mandarin untuk Komisi Pendidikan Shanghai.

“Banyak guru di provinsi lain mengatakan, pekerjaan merekam seperti itu mendorong keadilan dalam pengajaran karena kami sekarang dapat berbagi sumber daya pengajaran yang berkualitas tinggi. Kursus video memang merupakan sumber persiapan pelajaran yang bagus bagi para guru di banyak sekolah,” kata Fan. (*)


Penulis : Isna Fauziah
Editor : Edwin Adriaansz

Terkait

Museum Istana China Bawa Pengunjung Rasakan Sensasi VR

 

logo clock 21-10-2020, 15:08
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Seniman Tafsirkan Ulang 'Decameron' untuk Zaman Modern

 

logo clock 21-10-2020, 14:34
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Seniman Tafsirkan Ulang 'Decameron' untuk Zaman Modern

 

logo clock 21-10-2020, 13:45
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Pegunungan Putih Abadi China Jadi Subjek Favorit Para Pelukis

 

logo clock 21-10-2020, 13:27
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

China Terbitkan Buku 'Perang, Tolak Agresi AS dan Bantu Korea'

 

logo clock 21-10-2020, 13:12
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral