Penulis SciFi: Awas... Artificial Intelligence Jadi Perusak di Masa Depan

logo clock 3 Menit logo clock 09-09-2020, 14:36

Artificial Gods - Image from Shine

Shanghai, Bolong.id - "Artificial Gods (Dewa Buatan)", kumpulan cerita tentang kecerdasan buatan, Artificial Intelligence (AI) telah diterbitkan oleh New Star Press.

Ini mencakup 14 cerita oleh 12 penulis sci-fi (fiksi ilmiah) Tiongkok, termasuk beberapa pemenang Galaxy Award seperti "Where the Wind Starts" oleh Zhang Ran, "Gate of the Machines" oleh Jiang Bo dan "Previous Dusk" oleh Luo Longxiang.

Semua cerita tentang hubungan antara manusia dan Kecerdasan Buatan atau Artificial Intelligence (AI) dan kekhawatiran tentang masa depan dengan AI.

Dalam ceritanya, AI bisa menjadi perusak yang kuat atau makhluk yang tidak bersalah.

AI adalah tema populer untuk fiksi ilmiah. Tahun ini menandai peringatan 100 tahun kelahiran kata "robot", yang diyakini pertama kali muncul dalam "Robot Universal Rossums" karya penulis Ceko, Karl Capek.

“Dalam 100 tahun terakhir, penulis fiksi ilmiah adalah salah satu kelompok orang yang paling peduli dengan AI,” kata pemimpin redaksi Liu Weijia, yang juga menulis salah satu cerita.

“Mereka telah menghabiskan sebagian besar waktu untuk memikirkannya dan memiliki ide paling mutakhir dan komprehensif tentangnya. Banyak orang percaya itu adalah kekhawatiran yang tidak berdasar untuk memikirkan ancaman AI sampai AlphaGo mengalahkan para master Go yang terkenal pada 2016, yang mengejutkan dunia. Orang-orang mulai mengawasi AI dan mempelajarinya dengan intens. Tapi kami masih belum yakin tentang masa depan AI."

Liu Cixin (刘慈欣), seorang penulis fiksi ilmiah yang memenangkan Penghargaan Hugo dengan "The Three-Body Problem," menulis rekomendasi untuk novel tersebut.

“Imajinasi manusia tentang apa yang akan dibawa AI ke dunia masa depan itu buruk. Dunia dan peradaban yang diciptakan oleh AI tak terbayangkan."

Liu mengatakan bahwa meskipun masa depan tidak pasti, penulis fiksi ilmiah telah banyak memikirkannya dan pemikiran mereka pantas dipelajari dan mungkin memberikan preferensi untuk generasi selanjutnya. (*)

Penulis : Isna Fauziah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Berkat Trump, Ponsel Baru Huawei Mungkin Jadi Edisi Terbatas

 

logo clock 23-10-2020, 10:38
logo clock Baca ini dalam 5 Menit
logo share

Baidu Berikan Tumpangan Gratis Uji Robotaxi di Beijing

 

logo clock 22-10-2020, 10:13
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

China Masukkan Teknologi Kuantum dalam Rencana Lima Tahun Ke-14

 

logo clock 22-10-2020, 10:11
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Hidupkan Pariwisata, Hong Kong Luncurkan Kampanye dengan Pengalaman VR

 

logo clock 21-10-2020, 11:12
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Jaringan 5G China Miliki Lebih Dari 600.000 Stasiun Pemancar

 

logo clock 19-10-2020, 14:20
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral