Pesawat Luar Angkasa Baru Tiongkok Dapat Di-Reusable Mendarat Setelah 2 Hari di Luar Angkasa

logo clock 5 Menit logo clock 14-09-2020, 07:01

Pesawat Luar Angkasa Baru Tiongkok Dapat Di-Reusable Mendarat Setelah 2 Hari di Luar Angkasa - Image from Universe Today

Beijing, Bolong.id - Pada Jumat, 4 September 2020, Tiongkok meluncurkan pesawat ruang angkasa baru dan misterius dari Pusat Peluncuran Satelit Jiuquan. Sifat (dan bahkan penampilan) dari pesawat ruang angkasa tersebut tetap tidak diketahui, tetapi menurut pernyataan yang dibuat oleh otoritas Tiongkok, itu adalah pesawat luar angkasa yang dapat digunakan kembali (reusable). Kendaraan ini pada dasarnya adalah jawaban Tiongkok atas Kendaraan Uji Orbital (OTV) USAF/USSF X-37B, yang melakukan peluncuran keenam ke luar angkasa (OTV-6) pada akhir Mei 2020.

Pesawat luar angkasa ini diluncurkan di atas roket Long March 2F dan menghabiskan dua hari di orbit sebelum pulang (pada Minggu, 6 September 2020). Peluncuran perdana ini tampaknya menjadi puncak dari upaya Tiongkok untuk menguji berbagai konsep pesawat ruang angkasa. Tak lama setelah peluncuran, pada 4 September 2020 pukul 04.06 sore CST (04:06 pagi EDT; 01:06 pagi PDT), situs berita milik negara Xinhua melaporkan kesuksesan. Dilansir dari Universe Today, berikut terjemahan dari pernyataan yang mereka keluarkan:

“Pesawat ruang angkasa uji akan berada di orbit untuk jangka waktu tertentu sebelum kembali ke lokasi pendaratan domestik yang dijadwalkan. Selama periode ini, akan dilakukan verifikasi teknologi yang dapat digunakan kembali seperti yang direncanakan untuk memberikan dukungan teknis untuk penggunaan ruang secara damai. "

Dalam gambar ini, X-37B sedang dikemas dalam fairing di atas roket Atlas V- Image from Universe Today

Selain itu, semua yang benar-benar diketahui tentang pesawat ruang angkasa adalah hasil karya dari pabrikan dan kontraktor kedirgantaraan utama Tiongkok. Ini tidak lain adalah China Aerospace Science and Technology Corporation (CASC), yang berevolusi dari China Aerospace Corporation (CAC), yang didirikan pada 1999.

Mereka juga mencatat bahwa ini adalah peluncuran ke-14 Long March 2F, versi dua tahap Long March 2 yang dinilai manusia yang dirancang untuk meluncurkan pesawat luar angkasa Shenzhou berawak. Berdasarkan detail yang sedikit, jelas bahwa ini hanya untuk menguji pesawat ruang angkasa yang dapat digunakan kembali dan sistemnya untuk memastikan itu sesuai dengan tugas melakukan misi reguler ke luar angkasa, membawa awak dan kargo.

Didasarkan pada apa yang diumumkan Badan Antariksa Nasional Tiongkok (CNSA) pada 2017, menurut Andrew Jones dari SpaceNews, di mana mereka menyatakan, mereka sedang mengejar pengembangan dan pengujian berbagai konsep pesawat ruang angkasa. Mereka selanjutnya mengindikasikan pesawat luar angkasa ini akan dirancang untuk misi berawak dan tidak berawak dan uji penerbangan akan dimulai pada 2020.

Setelah pesawat ruang angkasa mendarat, kantor berita Xinhua menyatakan penerbangan tersebut "menandai terobosan penting dalam penelitian negara kita tentang pesawat ruang angkasa yang dapat digunakan kembali" yang akan mengarah pada "cara yang lebih nyaman dan murah" untuk mencapai luar angkasa. Penerbangan tersebut juga menandai masuknya Tiongkok ke klub pesawat ruang angkasa yang dapat digunakan kembali, yang sebelumnya hanya diperuntukkan bagi AS dan Rusia.

Akankah suatu hari kita melihat taikonot Tiongkok bekerja bersama astronot AS dan kosmonot Rusia? Hanya waktu yang akan memberitahu - Image from Universe Today

Antara tahun 1980-an hingga pensiun pada 2011, Pesawat Ulang-alik NASA menerbangkan sebanyak 134 misi, melakukan segalanya mulai dari mengerahkan satelit hingga membangun Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). Sejak saat itu, X-37B telah melakukan lima penerbangan untuk Angkatan Udara AS (USAF) dan satu misi gabungan untuk USAF dan Angkatan Luar Angkasa AS (USSF).

Rusia juga berhasil melakukan beberapa penerbangan dengan pesawat ruang angkasa Buran yang dapat digunakan kembali, yang mengorbit Bumi dua kali selama satu penerbangan tanpa awak yang dilakukannya pada 1988. Adapun Tiongkok, telah membuat beberapa langkah yang benar-benar luar biasa dalam dua puluh tahun terakhir, termasuk mengirimkan taikonaut (astronot Tiongkok) pertama ke luar angkasa pada 2003 dan misi Chang'e-4 yang lebih baru - yang menjadi pendarat (lander)/penjelajah (rover) pertama yang mendarat di sisi gelap Bulan.

Tiongkok juga sibuk mengerjakan pelabuhan antariksa bergerak yang saat ini mengapung di lepas pantai Semenanjung Shangdong dan baru-baru ini meluncurkan misi robotik pertamanya ke Mars (Tianwen-1). Ketika mencapai Mars (dan menganggapnya mencapai permukaan tanpa insiden), Tiongkok juga akan menjadi negara ketiga yang berhasil mendaratkan misi di Planet Merah (Mars). (*) 


Penulis : Isna Fauziah
Editor : Nurul Diah

Terkait

Jaringan 5G China Miliki Lebih Dari 600.000 Stasiun Pemancar

 

logo clock 19-10-2020, 14:20
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

World Young Scientist Summit 2020 Dibuka di China Timur

 

logo clock 19-10-2020, 11:53
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Game Simulasi China, Cari Pengaruh Dunia Lewat Konten Budaya Tradisional

 

logo clock 19-10-2020, 11:37
logo clock Baca ini dalam 7 Menit
logo share

China-ASEAN Gelar Pameran Teknologi dan Inovasi Pendidikan

 

logo clock 19-10-2020, 11:12
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Pameran Pos dan Telekomunikasi Tahunan Tampilkan Tren Pasar 5G di China

 

logo clock 17-10-2020, 07:01
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral