Tiongkok Siap Lanjutkan Kerjasama dengan Jurnalis AS jika Diperlakukan Adil

logo clock 3 Menit logo clock 08-09-2020, 10:37

Tiongkok Dapat Bekerja Sama dengan Jurnalis AS jika Diperlakukan Adil - Image from Time

Beijing, Bolong.id - Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Hua Chunying (华春莹) pada Senin (7/9/20) mengatakan, bahwa Tiongkok senang melanjutkan kerjasama dengan jurnalis Amerika Serikat, jika jurnalis Tiongkok diperlakukan adil di AS.

Hua membuat pernyataan di akun Twitter pribadinya setelah CNN melaporkan bahwa pihak berwenang Tiongkok telah memberlakukan pembatasan visa baru terhadap jurnalis asing yang bekerja untuk organisasi berita AS di Tiongkok, di tengah meningkatnya ketegangan bilateral.

Pengajuan perpanjangan visa jurnalis CNN dan beberapa jurnalis AS lainnya sedang diproses, di mana mereka dapat terus tinggal dan bekerja di sini tanpa masalah sama sekali, ujarHua.

Tiongkok telah menjelaskan kepada wartawan AS di Beijing, tegasnya.

Tangkapan Layar Twitter Hua Chunying - Image from Twitter

Kemudian pada hari jumpa pers reguler, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian (赵立坚) mengonfirmasi kepada wartawan bahwa permohonan ini sedang dalam proses dan tidak disebut tindakan balasan yang diklaim oleh pihak AS.

Zhao mengatakan Tiongkok telah menahan diri dari mengambil tindakan balasan sejauh ini meskipun AS meningkatkan penindasan politik terhadap jurnalis Tiongkok karena Tiongkok selalu ingin menyelesaikan perselisihan berdasarkan kesetaraan dan saling menghormati.

Pada Februari 2020, pemerintahan Trump mengatakan akan mulai memperlakukan lima entitas media besar milik pemerintah Tiongkok dengan operasi AS seperti kedutaan asing, mengharuskan mereka untuk mendaftarkan karyawan dan properti AS mereka ke Departemen Luar Negeri.

Pada Maret 2020, AS memangkas jumlah jurnalis Tiongkok yang diizinkan bekerja di kantor media Tiongkok AS dari 160 menjadi 100.

Juru bicara tersebut menunjukkan, AS secara diam-diam telah mengusir 60 jurnalis Tiongkok yang berbasis di negara itu. Dan pada Mei 2020, itu juga secara signifikan mempersingkat visa jurnalis Tiongkok menjadi tidak lebih dari tiga bulan.

Karena aturan baru, visa jurnalis Tiongkok ini habis pada awal Agustus 2020.

Sementara jurnalis Tiongkok telah mengajukan permohonan perpanjangan visa sesuai kebutuhan, belum ada dari mereka yang diberikan perpanjangan oleh pihak AS, menyebabkan ketidakpastian besar dalam kehidupan dan pekerjaan mereka di negara itu, kata Zhao.

Selama negosiasi antara kedua belah pihak, dia mengatakan AS tidak hanya mengabaikan permintaan yang wajar dari pihak Tiongkok tetapi juga memaksimalkan tekanan di pihak Tiongkok dengan masalah permohonan perpanjangan visa jurnalis Tiongkok.

Tiongkok tidak membelinya, katanya.

Dia mendesak pihak AS untuk menanggapi permintaan Tiongkok, terutama terkait masalah permohonan perpanjangan visa, kata Zhao. Jika AS melanjutkan jalan yang salah, Tiongkok akan dipaksa untuk mengambil tindakan pembalasan. (*)

Penulis : Isna Fauziah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Inggris Langgar Komitmen Terkait Paspor BNO, China Tak Akan Tinggal Diam

 

logo clock 24-10-2020, 12:17
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

China Perkuat Kerjasama dengan Bangladesh dan Maroko Pasca Pandemi

 

logo clock 24-10-2020, 11:41
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Donald Trump Bilang Vaksin COVID-19 Sudah Siap, Ini Faktanya

 

logo clock 24-10-2020, 07:07
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Mengharukan, Putri Pahlawan Perang Ini Akhirnya Temukan Makam Sang Ayah

 

logo clock 23-10-2020, 16:33
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Pakistan Beri Penghargaan kepada Pejabat China

 

logo clock 23-10-2020, 16:27
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral