Baca dalam 3 menit

Begini Cara China Lindungi Masyarakat Miskin

Waktu Publish : 23 Nov 2020, 13:29 WIB
SHARE ARTIKEL

Begini Cara China Lindungi Masyarakat Miskin - Image from CGTN

Beijing, Bolong.id - Bagian penting dari pengentasan kemiskinan di Tiongkok telah meningkatkan cakupan perawatan kesehatan bagi orang-orang termiskinnya. Sebagaimana telah diuji oleh epidemi COVID-19.

Pemerintah pusat Tiongkok memastikan bahwa dalam kasus ini, semua orang akan diperlakukan (sama) meskipun mereka tidak mampu membayar sendiri.

"Menurut laporan yang kami terima, wabah di daerah miskin dapat dikendalikan dengan sangat cepat. Metode pencegahan dan pengendalian membantu," kata Li Bin, Wakil Menteri Komisi Kesehatan Nasional Tiongkok, pada konferensi pers, Jumat (20/11/20).

Epidemi COVID-19 menimbulkan kekhawatiran bahwa hal itu dapat memperlambat kemajuan dalam pengentasan kemiskinan dan peningkatan perawatan kesehatan.

Menurut laporan CGTN, para pejabat mengatakan, pengendalian epidemi dan suntikan dana sebelumnya telah membantu mencegah situasi seperti itu terjadi.

Menurut data resmi, Tiongkok kini memiliki jaringan perawatan kesehatan dasar terbesar di dunia, mencakup 95 persen populasi atau 1,35 miliar orang.

Secara khusus, perawatan kesehatan mencakup mereka yang hidup dalam kemiskinan untuk penyakit umum dan bantuan medis dasar.

Sejak 2018, pemerintah pusat telah menginvestasikan senilai CNY 12 miliar (Rp25,8 triliun), atau sekitar USD 1,8 miliar, setiap tahun untuk memperbaiki kondisi medis orang-orang di kawasan termiskin.

Sementara itu, CNY 36,7 miliar (USD 5,5 miliar atau Rp79,1 triliun) telah digunakan untuk membiayai 230 juta orang yang hidup dalam kemiskinan demi mendapatkan jaminan kesehatan dalam dua tahun terakhir.

"Kami memastikan setiap kotapraja memiliki stasiun medis yang memenuhi syarat, ruang medis yang lengkap, dan dokter yang berkualifikasi," kata Li.

Sementara jaringan perawatan kesehatan sedang dibangun, para pejabat ingin memastikan bahwa tidak ada yang kembali ke kemiskinan karena sakit. Tindakan pencegahan terbukti efektif.

Pemerintah telah menurunkan sejumlah biaya. Harga lebih dari 110 obat telah diturunkan 54 persen, menghemat total CNY 53,9 miliar (Rp116,3 triliun), sekitar USD 8,2 miliar (Rp17,7 triliun), bagi mereka yang membutuhkan pengobatan.

Terkait obat antikanker yang telah memicu perdebatan sengit karena kelangkaannya dan harganya yang tinggi, biaya untuk 17 jenis obat dalam kategori tersebut dipotong lebih dari setengahnya pada tahun 2018. Tahun berikutnya, negosiasi menyebabkan penurunan hingga 60,7 persen dalam biaya 70 jenis obat.

Pejabat juga telah mengurangi prosedur administrasi bagi individu untuk mendapatkan penggantian biaya medis.

Wakil Administrator Chen Jinfu dari Administrasi Keamanan Kesehatan Nasional mengatakan departemen itu "akan terus bekerja dengan departemen lain dan berbagi informasi tentang jaminan perawatan kesehatan untuk memastikan tidak ada yang tertinggal."

Komisi Kesehatan Nasional telah mengirimkan tim yang terdiri dari 800.000 pekerja medis dalam lima tahun terakhir untuk menilai kondisi medis di daerah miskin.

Li mengatakan survei tersebut diikuti oleh kebijakan cakupan perawatan kesehatan yang memastikan semua orang terlindungi. Mereka yang menderita penyakit serius telah menunjuk rumah sakit untuk perawatan.

Sistem ini didukung oleh kerangka kerja pemantauan untuk menemukan orang-orang miskin dan membutuhkan bantuan.

Menurut Li, dengan cara inilah negara terpadat di dunia mendapatkan sistem perawatan kesehatannya untuk membantu orang yang hidup dalam kemiskinan. (*)

Terkait

news

Sukses, Ketiga Astronaut Pertama China Tiba di Stasiun Antar...

  • Visco Joostensz
  • 19 Jun 2021

lifestyle

Shanghai Disneyland Rayakan HUT ke–5

  • Djono W. Oesman
  • 18 Jun 2021

news

AS Harus Jadi Target Selanjutnya Penyelidikan Virus Baru Cor...

  • Visco Joostensz
  • 18 Jun 2021

news

Teori Kebocoran Laboratorium Wuhan Tidak Berdasar

  • Visco Joostensz
  • 18 Jun 2021

news

Pembangunan Jembatan Terpanjang China-Laos Sudah Selesai

  • Nurul Diah
  • 18 Jun 2021

news

Panda Raksasa Tuantuan Debut di Bandara Tianfu, China

  • Nurul Diah
  • 18 Jun 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong