Baca dalam 3 menit

Karya Ilmiah Remaja China, Ular Robot yang Bisa Kejar Tikus

SHARE ARTIKEL

Guo Qinsong mempetunjukkan robot ular. - Image from Shine

Shanghai, Bolong.id - Karya ilmiah remaja dipamerkan di WLF Teens di Academy Forum yang diadakan pada Minggu (1/11/20). Ada karya unik, ular robot yang bisa mengejar tikus. Berguna untuk melindungi sawah dari tikus.

Delapan dari 55 siswa berusia 15 hingga 18 tahun dari seluruh pelosok Tiongkok, termasuk 16 dari Shanghai, dipilih sebagai perwakilan untuk menunjukkan pencapaian penelitian mereka di acara tersebut, bagian dari World Laureates Forum (WLF) ketiga.

Guo Qinsong, dari Shanghai United International School, mempersembahkan robot ular, sebuah penemuan yang terinspirasi oleh kunjungannya selama dua minggu ke sebuah desa di Provinsi Guangdong selama liburan musim panas tahun lalu.

Setelah berbicara dengan petani setempat, dia mengetahui bahwa mereka menyemprotkan pestisida pada tanaman terutama berdasarkan pengalaman mereka, bukan analisis ilmiah, yang mengakibatkan bahan kimia yang berlebihan pada tanaman dan pencemaran lingkungan.

“Jadi, saya menghabiskan waktu sekitar dua bulan untuk merancang robot ular,” kata Guo.

Menurutnya, hal itu bisa merambat ke lahan pertanian, dikendalikan melalui koneksi Bluetooth. Dilengkapi dengan kamera, dapat mengambil gambar tanaman dan hama yang tersembunyi. Itu juga dapat mendeteksi suhu, kelembaban dan informasi lain di lahan pertanian.

Jaringan saraf, sejenis pembelajaran mesin yang meniru otak manusia, dirancang untuk mengklasifikasikan serangga, sedangkan algoritma segmentasi gambar mempelajari bagaimana tanaman dirusak oleh hama. Bersama-sama, keduanya dapat memberikan peta yang jelas tentang distribusi hama, kata Guo.

Artinya, ular robot ini bisa mengejar dan memangsa tikus. Sehingga hama tikus di sawah tak perlu diusir dengan pestisida.

“Didesain berbentuk ular agar bisa bekerja di berbagai bidang,” katanya. "Itu bisa melewati celah 28 sentimeter dan bekerja di terowongan berdiameter delapan sentimeter."

“Kemajuan ilmiah harus dapat digunakan untuk memecahkan masalah dalam kehidupan nyata,” tambahnya.

Siswa menggunakan diagram untuk mengungkapkan pandangan mereka tentang topik hangat. - Image from Shine

Siswa berada di tengah-tengah diskusi yang meriah. - Image from Shine

Setelah presentasi individu, para siswa dibagi menjadi empat kelompok untuk membahas topik hangat seperti pembelajaran mesin, penelitian interdisipliner, dan sains pemecahan kemiskinan. Mereka memiliki kesempatan untuk berbicara bebas dengan empat ilmuwan top: ahli kimia Ma Dawei, ahli biokimia Yang Xiongli, ahli tribologi Xie Youbo dan insinyur Xu Zhenghe.

Melalui diagram, siswa mengungkapkan pandangannya.

Misalnya, mereka menggambar diagram bidang yang dikelilingi sinyal WIFI, rumus struktur metana, komponen elektronik, dan lain-lain sebagai metafora pencapaian yang dicapai melalui kajian dan aplikasi lintas disiplin.

“Saya bisa melihat masa depan yang cerah dari mereka,” kata Ma, juga seorang akademisi dari Chinese Academy of Sciences.

Ma berkata dia berharap anak-anak muda menghabiskan waktu untuk ilmu dasar karena itu prasyarat untuk membuat terobosan. Penelitian ilmiah penuh dengan kesulitan, dan dia berharap mereka bisa bertahan.

"Dari sudut pandang saya sendiri, saya berharap mereka mempelajari kimia di masa depan karena kimia dapat mengubah dunia," katanya. "Ada perkiraan bahwa separuh produk kimia di dunia akan dibuat di Tiongkok," sebagaimana dilansir dari Shanghai Daily. (*)

Terkait

technology

Karya Ilmiah Remaja China, Ular Robot yang Bisa Keja

  • Isna Fauziah
  • 02 Nov 2020
Logo follow bolong