Baca dalam 3 menit

Ilmuwan UCSF Kembangkan Spray Hidung untuk Lawan COVID-19

SHARE ARTIKEL

Ilmuwan UCSF Kembangkan Semprotan Hidung untuk Lawan COVID-19 - Image from Gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami.

San Fransisco, Bolong.id - Saat dunia menunggu vaksin virus corona, para ilmuwan di Universitas California, San Francisco mengatakan mereka telah mengembangkan molekul yang dapat membantu melawan virus. Mereka mengatakan antibodi sintetis ini, yang disebut AeroNabs, dapat diberikan sebagai spray hidung untuk melindungi orang dari virus corona.

Meskipun ini bukan vaksin tradisional, mereka percaya satu semprotan setiap hari dapat melindungi Anda dari virus. Dan jika Anda belum pernah menemukan AeroNab, jangan khawatir. Anda mungkin akan segera menghirupnya.

"Karena sangat stabil, kami pada dasarnya dapat memasukkan salah satunya, ini adalah nebulizer kecil," ujar Dr. Aashish Manglik, M.D., Ph.D. dari UCSF.

Dr. Manglik mengatakan agen aerosol yang dikenal sebagai jejak Aeronab kembali ke molekul kecil yang pertama kali ditemukan pada unta dan hewan serupa, yang disebut nanobody. Mereka lebih kecil dari antibodi manusia, dan dapat dimanipulasi untuk melakukan tugas tertentu. Seperti menempelkan diri pada protein lonjakan (spike proteins) pada virus corona.

"Ini efektif seperti perangkap tikus yang sangat ampuh. Mengikat salah satu protein lonjakan dan tidak pernah melepaskannya," jelasnya.

Tim UCSF menuangkan sekitar dua miliar nanobodi sintetis, sebelum mereka menemukan kandidat terbaik. Kemudian mereka merekayasa ulang agar menjadi lebih kuat. Mengetahui virus corona menggunakan lonjakannya untuk menempel pada bagian tertentu dari sel paru-paru yang disebut reseptor Ace2, mereka bekerja untuk menghentikan invasi di jalurnya. Ketika AeroNabs mengikat protein lonjakan, virus tidak dapat menempel pada reseptor dan kehilangan kemampuannya untuk menginfeksi sel.

Tantangan utama tersisa, bagaimana cara terbaik memasukkannya ke dalam tubuh. Tim UCSF mengatakan AeroNabs cukup stabil untuk diubah menjadi aerosol yang efektif. Obat yang ampuh, pasien berpotensi menghirup untuk melindungi diri dari infeksi.

"Sungguh, kemampuan AeroNap untuk dikirim ke saluran udara dan untuk menyerang virus secara langsung yang memberinya kekuatan luar biasa," kata anggota tim Peter Walter, PH.D.

Tim UCSF sekarang sedang dalam pembicaraan dengan mitra potensial untuk meningkatkan produksi uji klinis. Jika berhasil, mereka membayangkan AeroNabs digunakan sebagai semacam formula flu super untuk menjaga pasien tetap sehat dari infeksi, atau berpotensi mengobati infeksi awal. Semua, dengan menghirup kabut sederhana. (*)


Terkait

berita

Nantang Maut, TNI Siap Arungi Udara Jemput Obat COVID-19

  • Bolong team
  • 21 Mar 2020

kesehatan

Penderita Ringan COVID 19 Tidak Akan Kenapa-napa

  • Bolong team
  • 21 Mar 2020

berita

80% Pasien COVID-19 Belum Didiagnosis Sebelum Wuhan Lockdown...

  • Bolong team
  • 21 Mar 2020

berita

Tidak Ada Pasien Baru COVID-19 di Guangxi, Namun Ada 34 Kasu...

  • Bolong team
  • 21 Mar 2020

kesehatan

Jangan Cuma Pakai Masker, Beberes Rumah Juga, Dong.

  • Bolong team
  • 22 Mar 2020

berita

Beberapa Tipe Orang Yang Harus Dikarantina

  • Bolong team
  • 22 Mar 2020
Logo follow bolong