Baca dalam 3 menit

Pelajar Mongolia di China Sangat Menantikan Domba dari Tanah Air

SHARE ARTIKEL

Zolboo Munkhtuya belajar menulis karakter Tiongkok dengan pena kuas kaligrafi Tiongkok - Image from China Daily

Wuhan, Bolong.id - Sepuluh truk kontainer, yang memuat kelompok pertama domba yang disumbangkan dari Mongolia, berangkat dari kota perbatasan Erenhot di wilayah otonom Mongolia Dalam pada Kamis pagi (12/11/20) waktu setempat.

Sebanyak 12.000 domba, semuanya disembelih dan dibekukan, diharapkan tiba di Wuhan, ibu Kota Provinsi Hubei pada Sabtu (14/11/20).

Pelajar Mongolia yang sedang belajar di Wuhan menunjukkan kegembiraan yang luar biasa untuk menyambut domba dari tanah air mereka.

Zolboo Munkhtuya, 25, seorang pascasarjana jurusan hukum di China University of Geosciences di Wuhan, mengatakan dia telah mengharapkan momen ini sejak lama.

Mahasiswa Mongolia Zolboo Munkhtuya, 25, seorang pascasarjana jurusan hukum dari China University of Geosciences di Wuhan. - Image from China Daily

"Tiongkok dan Mongolia adalah tetangga yang bersahabat," katanya. "Rakyat Mongolia sangat senang membantu orang-orang Tiongkok yang telah mengalahkan epidemi COVID-19, terutama orang-orang Wuhan yang heroik."

Setelah wabah di kota itu merebak, Munkhtuya memiliki kesempatan untuk kembali ke Mongolia, tetapi dia memilih untuk tinggal di Wuhan.

"Selama periode itu, saya tinggal di asrama dan mengikuti kelas online," katanya. "Guru saya mengirimi saya makanan dan kebutuhan sehari-hari, memberi saya dukungan besar."

Sekarang Munkhtuya sedang mempersiapkan ujian kualifikasi doktoralnya.

Mahasiswa Mongolia Zolboo Munkhtuya, 25, seorang pascasarjana jurusan hukum dari China University of Geosciences di Wuhan - Image from China Daily

"Saya berharap bisa terus belajar dan bekerja di Wuhan, memberikan kontribusi kekuatan saya untuk persahabatan kedua negara," katanya.

"Saya sangat mencintai Wuhan dan reganmian 热干面  (mi kering panas)," kata Amgalan Nomin. "Tiongkok adalah salah satu tetangga terpenting Mongolia. Domba dapat dilihat sebagai hadiah paling tulus dari rakyat Mongolia untuk Wuhan."

Mahasiswa doktoral hubungan internasional berusia 28 tahun dari Central China Normal University di Wuhan tiba pada tahun 2014 dan menyelesaikan program pascasarjana di universitas tersebut pada tahun 2018.

Mahasiswa Mongolia Zolboo Munkhtuya, 25, seorang pascasarjana jurusan hukum dari China University of Geosciences di Wuhan- Image from China Daily

"Saya masih ingat saya hanya bisa mengatakan 'halo' dan 'terima kasih' dalam bahasa Tiongkok," katanya. "Setelah empat tahun belajar, saya tidak hanya bisa menggunakan bahasa Mandarin dengan terampil, tetapi juga berteman dengan sekelompok teman dan guru yang baik."

“Kami menghabiskan waktu yang indah bersama,” katanya. "Saya berharap yang terbaik untuk teman sekelas dan guru saya, serta Wuhan."

Dilansir dari China Daily, selama kunjungan Presiden Mongolia Khaltmaa Battulga ke Tiongkok pada Februari 2020, tahap kritis pencegahan dan pengendalian epidemi COVID-19 Tiongkok, ia berjanji untuk menawarkan 30.000 domba sebagai bantuan. (*)


Terkait

international

Pelajar Mongolia di China Sangat Menantikan Domba da

  • Isna Fauziah
  • 15 Nov 2020
Logo follow bolong