Baca dalam 3 menit

Komisi Reformasi dan Pembangunan Nasional Telah Keluarkan 12,8 Triliun Dana Bantuan Kerja

Waktu Publish : 31 Mar 2020, 22:53 WIB
SHARE ARTIKEL

Komisi Reformasi dan Pembangunan Nasional Telah Keluarkan 12,8 Triliun Dana Bantuan Kerja

Pekerja Tiongkok - Image from : Gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, silakan menghubungi kami

Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional pada 26 Maret 2020, mengatakan, bahwa telah mendistribusikan 5,6 milyar yuan (setara dengan 12,87 triliun rupiah) dana bantuan pekerja pada tahun 2020. Dana bantuan ini, diperkirakan akan menyerap sekitar 300 ribu buruh miskin yang tidak dapat bekerja dan berpartisipasi dalam pembangunan proyek selama pandemi berlangsung, serta untuk meningkatkan pendapatan mereka. Ini akan secara efektif menyelesaikan dampak wabah COVID 19 pada pekerjaan dan pendapatan buruh miskin.

Menurut orang yang bertanggung jawab atas Departemen Revitalisasi Regional Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional, semua daerah telah diminta untuk memberikan prioritas kepada kabupaten dan kota yang terkena dampak pandemi, khususnya bagi buruh miskin yang harus berhenti bekerja, untuk berpartisipasi dalam pembangunan proyek bantuan pekerjaan, memberi mereka lebih banyak pekerjaan, secara tepat waktu mendistribusikan kompensasi tenaga kerja, dan meningkatkan standar pendapatan buruh miskin.

Pengaturan keuangan harus condong ke daerah-daerah yang memiliki tingkat kemiskinan serius, secara komprehensif mendukung pembangunan infrastruktur pendukung relokasi dan pembangunan penyelesaian kemiskinan. Dalam proses implementasi khusus, semua daerah harus berfokus pada lahan pertanian dasar, pemeliharaan air tanah pertanian, jalan pedesaan, manajemen daerah aliran sungai, konstruksi padang rumput, manajemen penampilan desa, dll. Untuk menyelesaikan kesulitan yang berpengaruh dalam pemberantasan kemiskinan. Untuk mendorong buruh miskin agar terlepas dari kemiskinan dengan mengandalkan tenaga mereka sendiri, proporsi minimum upah pekerja dalam dana bantuan negara meningkat menjadi 15%, dan diharapkan lebih dari 800 juta yuan (setara dengan 1,8 triliun rupiah) kompensasi tenaga kerja akan dibayarkan kepada buruh miskin yang berpartisipasi dalam pembangunan proyek.

Sejak 2016, pemerintah Tiongkok telah mengalokasikan hampir 30 miliar yuan (setara dengan 68.9 triliun rupiah) dana bantuan kerja, menarik lebih dari 1 juta orang miskin untuk berpartisipasi dalam pembangunan proyek, dan membayar lebih dari 3 miliar yuan (6.8 triliun rupiah) kontribusi tenaga kerja. Pada saat yang sama, telah mendukung daerah pedesaan di daerah miskin untuk membangun banyak infrastruktur kesejahteraan masyarakat skala kecil dan menengah, seperti tanah pertanian, pemeliharaan air, jalan pedesaan, jembatan dan tanggul, serta secara efektif meningkatkan produksi dan kondisi kehidupan daerah pedesaan yang miskin.


Terkait

news

Cara Tiongkok Tindak WNA yang Masuk Selama Wabah Corona, Bag...

  • Isfatu Fadhilatul
  • 20 Mar 2020

news

Beda Tiongkok dan Indonesia Instruksikan Penutupan Wisata Se...

  • Isfatu Fadhilatul
  • 21 Mar 2020

technology

Kemajuan Tiongkok Jadi Kunci Kemenangan Melawan Corona 

  • Dian Aprilia
  • 20 Mar 2020

technology

Teknologi Hebat Tiongkok yang Digunakan di Indonesia 

  • Dian Aprilia
  • 21 Mar 2020

news

Kisah-kisah Warga Indonesia di China Selama Corona

  • Isfatu Fadhilatul
  • 21 Mar 2020

news

Tips Sukses Nanjing, Tiongkok Turunkan Kasus Covid-19 Hingga...

  • Dian Aprilia
  • 21 Mar 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong