Baca dalam 3 menit

Tiongkok Bakal Atasi Potensi Penyebaran Rudal Buatan AS di Taiwan

SHARE ARTIKEL

Potensi Penyebaran Rudal Buatan AS di Taiwan, Tiongkok Bakal - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Taiwan, Bolong.id - Taiwan dilaporkan sedang berdiskusi dengan Amerika Serikat (AS) mengenai pembelian rudal jelajah dan ranjau laut, serta mengklaim bahwa senjata-senjata tersebut berpotensi digunakan sebagai pertahanan pantai dan pencegahan pendaratan pesawat amfibi. Namun, pada hari Kamis (13/8/2020), seorang pakar dari Tiongkok daratan memandang tindakan tersebut dapat dengan mudah diimbangi oleh Tentara Pembebasan Rakyat (People’s Liberation Army; PLA).

“Taiwan bekerjasama dengan AS dalam memperoleh sejumlah senjata perangkat keras, termasuk rudal jelajah yang akan bekerja bersama dengan sistem rudal asli Taiwan Hsiung Feng untuk memberikan pertahanan pantai yang lebih baik, penggunaan ranjau laut bawah air serta kemampuan lain untuk mencegah pendaratan amfibi”, ungkap Hsiao Bi-khim, perwakilan Taiwan untuk AS pada hari Rabu (12/8/2020).

Hsiao mengklaim bahwa pulau Taiwan perlu memperluas kemampuan asimetrisnya untuk mencegah daratan Tiongkok. Namun, pakar militer daratan mengatakan senjata tersebut tidak menimbulkan ancaman bagi PLA, karena dapat dengan mudah dilawan.

“Penguncian melalui ranjau laut adalah taktik kuno dari Perang Dunia II, dan PLA telah lama memperoleh kemampuan untuk menyapu ranjau laut dan membuka jalur hijau”, ungkap Song Zhongping, seorang ahli militer daratan Tiongkok dan komentator TV pada hari Kamis (13/8/2020), dilansir dari Global Times.

Pasukan PLA juga dapat melakukan pendaratan vertikal pesawat yang akan memungkinkan mereka untuk menghindari ranjau laut, tambahnya, sambil mencatat bahwa penyebaran ranjau laut hanya akan mengisolasi pulau itu dari seluruh dunia tetapi tidak akan dapat menghentikan serangan potensi pendaratan amfibi oleh PLA.

“Taiwan memiliki rudal jelajah asli sendiri, tetapi niat untuk membeli yang AS menunjukkan pulau itu masih sepenuhnya bergantung pada AS untuk teknologi canggih”, komentar Song. Pada bulan Mei 2020, laporan media mengatakan pulau itu juga ingin membeli rudal anti-kapal Harpoon dari AS, dan drone pengintai SeaGuardian buatan AS juga ada dalam daftar keinginan pembelian Taiwan. Sementara itu, pada Mei 2020 juga, AS mengkonfirmasi telah menyetujui penjualan 18 torpedo kelas berat ke Taiwan.

Menanggapi kesepakatan drone yang dilaporkan, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin mengatakan pada konferensi pers rutin pada 7 Agustus bahwa penjualan senjata AS ke pulau Taiwan sangat merusak kedaulatan dan kepentingan keamanan China, dan sangat melanggar norma dasar hubungan internasional. (*)


Baca Juga:

PLA Berlatih Militer di Selat Taiwan, Berjanji untuk Jaga Kedaulatan

Tentara Tiongkok Kirim Pesan yang Jelas ke Taiwan dan Amerika Serikat 


Terkait

berita

Hati-hati, Mungkin Awal Perang Dunia Ke-3, Bomber AS Dekati ...

  • Bolong team
  • 21 May 2020

international

Ketegangan di Laut Tiongkok Selatan Meningkat, India-Austral...

  • Bolong team
  • 08 Jun 2020

technology

Ngeri! Taiwan Buat Jet Canggih untuk Hadapi Tiongkok

  • Dwi
  • 24 Jun 2020

international

Tiongkok Terbangkan Pesawat ke Taiwan, Militer AS dan Taiwan...

  • Oki
  • 27 Jun 2020

international

Analis dari Tiongkok : Dukungan Amerika Serikat Kepada India...

  • Oki
  • 29 Jun 2020

health

Wah, Vaksin COVID-19 CanSino Disetujui untuk Penggunaan Mili...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 29 Jun 2020
Logo follow bolong