Kelak Semua Orang Bakal Pakai Mata Uang Digital China?

logo clock 6 Menit logo clock 28-09-2020, 15:55

Kelak Semua Orang Bakal Pakai Mata Uang Digital China - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Chandler Guo adalah pelopor cryptocurrency, mata uang digital yang dapat dibuat dan digunakan secara independen dari bank sentral nasional dan pemerintah. Pada tahun 2014 ia mendirikan operasi untuk menghasilkan salah satu mata uang tersebut, Bitcoin, di lokasi rahasia di Tiongkok barat.

Bitcoin adalah perusahaan yang membutuhkan banyak daya yang melibatkan lusinan komputer, jadi dia menggunakan daya dari pembangkit listrik tenaga air, bekerja sama dengan pejabat pemerintah Tiongkok setempat, dilansir dari bbc.com, Senin (28/9/2020).

Guo percaya bahwa Bitcoin suatu hari akan mengubah dunia dan menggantikan dolar. Tapi sekarang dia melihat kekuatan baru muncul, sistem pembayaran yang dibuat oleh negara Tiongkok dan dikenal sebagai Pembayaran Elektronik Mata Uang Digital (Digital Currency Electronic Payment; DCEP).

Sistem ini benar-benar versi digital dari mata uang resmi Tiongkok, yuan, dan Guo merasa DCEP akan menjadi mata uang global yang dominan. "Suatu hari nanti semua orang di dunia akan menggunakan DCEP," katanya.

"DCEP akan berhasil karena ada banyak orang Tiongkok yang tinggal di luar Tiongkok, ada 39 juta orang Tiongkok yang tinggal di luar Tiongkok,” pungkas Guo. Ia juga menambahkan, "Jika mereka memiliki koneksi dengan Tiongkok, mereka akan menggunakan DCEP. Mereka dapat membuat DCEP menjadi mata uang internasional."

Seperti Bitcoin, DCEP menggunakan teknologi blockchain, sejenis buku besar digital yang digunakan untuk memverifikasi transaksi. Blockchain bertindak sebagai catatan universal dari setiap transaksi yang pernah dilakukan di jaringan itu, dan pengguna berkolaborasi untuk memverifikasi transaksi baru ketika itu terjadi. Dalam praktiknya, ini berarti pengguna tidak memerlukan bank jika mereka ingin melakukan pembayaran.

Tiongkok berencana meluncurkan DCEP akhir tahun 2020 ini. Namun sejauh ini, People's Bank of China belum memberikan tanggal pasti peluncurannya secara nasional.

Tiongkok mulai menguji mata uang digital awal tahun 2020 ini di kota-kota tertentu. Saat diluncurkan, pengguna dapat menautkan dompet elektronik yang diunduh ke kartu bank mereka, melakukan transaksi, dan mentransfer uang.

"Sulit untuk memprediksi timeline, tetapi People's Bank of China berada di bawah banyak tekanan untuk mempercepat pembangunan karena mereka tidak ingin berada di dunia di mana Libra (mata uang digital Facebook) menjadi mata uang global yang menurut mereka lebih buruk daripada sistem keuangan global saat ini yang dikendalikan oleh AS," kata Linghao Bao, seorang analis dari Trivium yang berbasis di Beijing.

Para pengamat mengatakan Tiongkok ingin menginternasionalkan yuan agar dapat bersaing dengan dolar. "Pemerintah Tiongkok percaya bahwa jika beberapa negara lain juga dapat menggunakan mata uang Tiongkok, hal ini dapat merusak kedaulatan moneter Amerika Serikat. Amerika Serikat telah membangun sistem dan instrumen keuangan global saat ini," kata pengamat cryptocurrency Tiongkok anonim yang dikenal sebagai Bitfool.

Penggemar teknologi ini bekerja di sektor modal ventura sebelum bergabung dengan sejumlah perusahaan internet Tiongkok. Dia mulai meneliti Bitcoin dan percaya bahwa mata uang digital mewakili masa depan uang. "Beberapa sistem perbankan tradisional tidak dapat melayani negara miskin. Dalam sistem tradisional, jika Anda hanya memiliki USD10 (sekitar Rp149 ribu), bank tidak dapat menghasilkan uang dari Anda, tetapi dengan mata uang digital, setiap orang memiliki hak untuk masuk. Ambang untuk masuk adalah sangat rendah," katanya.

Meskipun Facebook telah mengurangi rencananya untuk Libra, itu masih menjadi perhatian bagi Tiongkok. Raksasa media sosial itu berencana meluncurkan dompet elektronik yang dikenal sebagai Novi akhir tahun ini. Ini akan berfungsi sebagai aplikasi mandiri tetapi juga dapat tersedia di Messenger dan WhatsApp.

"Kedua belah pihak pasti terlibat dalam perang finansial meskipun belum ada konfrontasi besar yang terjadi," kata Linghao Bao.

Pengamat seperti Bitfool percaya bahwa Tiongkok sudah lebih maju dari AS dalam pertempuran untuk masa depan uang. Sistem pembayaran digital Tiongkok secara luas dipandang sebagai yang paling maju di dunia. Negara ini hampir menjadi masyarakat tanpa uang tunai. Pada 2019, empat dari setiap lima pembayaran di Tiongkok dilakukan melalui WeChat Pay Tencent atau Alipay Alibaba.

"Amerika adalah pemimpin sistem keuangan global. Tetapi mereka tidak memiliki motivasi seperti Tiongkok untuk melakukan perubahan (ke mata uang digital)," ungkap Bitfool. "Tiongkok ingin berbagi kekuatan itu. Tetapi bagi Amerika, Libra hanyalah rencana cadangan.”

"Di negara-negara miskin dan juga di Tiongkok banyak orang yang tinggal di pedesaan. Mereka punya uang sangat sedikit tetapi mereka menggunakan smartphone. Jika bisa membeli smartphone, Anda bisa menggunakan DCEP."

Namun, kekhawatiran juga muncul karena DCEP akan tersentralisasi dan dijalankan negara, tidak seperti Bitcoin atau Ethereum yang bebas dari kendali negara. (*)

Penulis : Aisyah Hidayatullah
Editor : Nurul Diah

Terkait

Kereta Cepat Guiyang-Guangzhou Ubah Kemiskinan Jadi Makmur

 

logo clock 29-10-2020, 12:57
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Promosikan Kesehatan Masyarakat, Stasiun Beijing akan Pasang Alat Canggih ini

 

logo clock 29-10-2020, 12:46
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Hangzhou Bakal Larang Teknologi Scan Wajah di Perumahan

 

logo clock 29-10-2020, 11:33
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Memperingati “Flying Day”, Xi’an Adakan Aviation Experience Officer 3

 

logo clock 28-10-2020, 17:43
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Peningkatan Kerja Jarak Jauh untuk Kingsoft Office

 

logo clock 28-10-2020, 11:10
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral