Baca dalam 3 menit

ByteDance Dapat Perpanjangan 15 Hari Dalam Divestasi TikTok

SHARE ARTIKEL

ByteDance Dapat Perpanjangan 15 Hari dalam Divestasi TikTok - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Washington, Bolong.id - Pemerintahan Trump memberikan ByteDance perpanjangan 15 hari dari perintah divestasi yang telah mengarahkan perusahaan Tiongkok itu untuk menjual aplikasi berbagi video pendek TikTok.

TikTok pertama kali mengungkapkan perpanjangan tersebut sebelumnya di pengadilan dengan mengatakan sekarang aplikasi tersebut memiliki waktu hingga 27 November untuk mencapai kesepakatan. Di bawah tekanan dari pemerintah AS, ByteDance telah melakukan pembicaraan kesepakatan dengan Walmart Inc dan Oracle Corp untuk mengalihkan aset TikTok AS menjadi entitas baru.

Dilansir dari Reuters, Minggu (15/11/2020), Departemen Keuangan AS mengatakan bahwa Komite Investasi Asing di Amerika Serikat (Committee on Foreign Investment in the United States; CFIUS) memberikan perpanjangan waktu 15 hari untuk "memberi para pihak dan komite waktu tambahan untuk menyelesaikan kasus ini dengan cara yang sesuai dengan perintah pemerintah."

ByteDance mengajukan petisi pada hari Selasa (10/11/2020) di Pengadilan Banding untuk Distrik Columbia AS, menantang perintah divestasi administrasi Trump. ByteDance mengatakan bahwa CFIUS berupaya untuk memaksa divestasi grosir TikTok, bisnis bernilai miliaran dolar yang dibangun di atas teknologi yang dikembangkan oleh ByteDance dan berdasarkan tinjauan pemerintah atas akuisisi Musical.ly oleh perusahaan Tiongkok itu pada tahun 2017.

Presiden Donald Trump dalam perintah 14 Agustus 2020 telah mengarahkan ByteDance untuk mendivestasikan aplikasi tersebut dalam waktu 90 hari. Administrasi Trump berpendapat TikTok menimbulkan masalah keamanan nasional dengan mengatakan bahwa data pribadi pengguna AS dapat diperoleh oleh pemerintah Tiongkok. Sementara TikTok yang memiliki lebih dari 100 juta pengguna AS, membantah tuduhan tersebut.

Satu masalah besar yang terus berlanjut adalah tentang struktur kepemilikan perusahaan baru, TikTok Global yang akan memiliki aset TikTok di AS. Dalam pengajuan pengadilan, ByteDance mengatakan pihaknya telah mengajukan proposal keempat yang mempertimbangkan untuk mengatasi masalah AS dengan membuat entitas baru, yang sepenuhnya dimiliki oleh Oracle, Walmart dan investor AS yang ada di ByteDance dan akan bertanggung jawab untuk menangani data pengguna TikTok di AS

Pembatasan terpisah pada TikTok dari Departemen Perdagangan AS telah diblokir oleh pengadilan federal, termasuk pembatasan transaksi yang sebelumnya dijadwalkan akan berlaku pada hari Kamis (12/11/2020) akan membuat TikTok dapat secara efektif melarang penggunaan aplikasi di Amerika Serikat. Larangan Departemen Perdagangan pada Apple Inc dan Google Alphabet Inc yang menawarkan TikTok untuk diunduh bagi pengguna baru AS yang telah ditetapkan untuk berlaku pada 27 September juga telah diblokir. (*)

Terkait

berita

80% Pasien COVID-19 Belum Didiagnosis Sebelum Wuhan

  • Bolong team
  • 21 Mar 2020

teknologi

Kualitas Luar Biasa dan Harga yang Sepadan, Huawei M

  • Bolong team
  • 24 Mar 2020

berita

Amerika dan Tiongkok Main Tuduh Atas Terjadinya Pand

  • Bolong team
  • 24 Mar 2020

kesehatan

Obat-obat yang Ampuh Mengusir COVID 19, Menurut Para

  • Bolong team
  • 25 Mar 2020

berita

Hubei Sekarang Sudah Aman?

  • Bolong team
  • 25 Mar 2020

berita

Kondisi Membaik, Tapi Masih Ada Warga Beijing yang T

  • Bolong team
  • 25 Mar 2020
Logo follow bolong