Gawat, Hong Kong Hadapi Kemerosotan

logo clock 4 Menit logo clock 22-11-2020, 14:52

Gawat, Hong Kong Hadapi Kemerosotan - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Hong Kong, Bolong.id - Ratusan bus wisata yang diparkir tertutup debu di pelabuhan peti kemas utara Hong Kong. Bus-bus tersebut tidak pernah turun ke jalan lagi selama 10 bulan sejak pihak berwenang melarang kedatangan non-penduduk ke kota tersebut karena pandemi COVID-19.

Daerah tersebut telah berubah menjadi "kuburan bus", kata Freddy Yip, presiden Asosiasi Pemilik Agen Perjalanan Hong Kong. Dia mengatakan kota yang merupakan tujuan wisata utama dunia di tahun 2019 lalu itu menghadapi nasib yang sama pada akhir November, ketika pemerintah mengakhiri program subsidi gaji yang telah membantu sekitar 2 juta karyawan di semua jenis industri.

Dilansir dari Reuters, Jumat (20/11/2020), program ini diperkenalkan pada bulan Juni dan diperbarui pada bulan September, tetapi pemerintah Hong Kong telah menolak perpanjangan setelah akhir November dengan alasan biaya yang tinggi. Hal ini membuat banyak bisnis yang bergantung pada pariwisata di ambang kehancuran.

Sekitar 56 juta orang mengunjungi Hong Kong tahun lalu. Kota ini menduduki peringkat nomor satu untuk kedatangan wisatawan secara global pada tahun 2019 oleh perusahaan riset Euromonitor International. Pengunjung, kebanyakan dari mereka dari daratan Tiongkok, tertarik pada perpaduan budaya, pemandangan pelabuhan, dan wisata belanja kelas dunia yang ditawarkan Hong Kong.

Pusat keuangan global semi-otonom yang diperintah Tiongkok ini menghasilkan sekitar 5% dari produk domestik bruto, atau sekitar USD18 miliar atau sekitar Rp255,26 triliun, langsung dari sektor pariwisata, tidak termasuk uang yang dihabiskan di toko-toko dan restoran lokal. Sektor pariwisata Hong Kong secara langsung mempekerjakan sekitar 260 ribu orang.

Sumber pengeluaran itu terputus pada awal Februari ketika Hong Kong menutup perbatasannya dengan Tiongkok daratan dengan pengecualian hanya untuk sejumlah kecil pelancong bisnis.

Kedatangan pengunjung telah turun 96% menjadi 99% setiap bulannya sejak Februari. Gelembung perjalanan dengan Singapura memungkinkan sejumlah orang untuk berpindah antar kota setelah dites COVID-19 yang akan dimulai minggu ini, tetapi sepertinya tidak akan menghentikan angka penurunan itu.

Pengaturan tersebut memungkinkan pelancong mengabaikan karantina, tetapi pada awalnya terbatas pada satu penerbangan harian yang hanya terdiri dari 200 penumpang sekali jalan. Itu adalah setetes lautan bagi Hong Kong yang mencatatkan rekornya pada Januari 2019 dengan 6,8 juta pengunjung, termasuk 5,5 juta dari daratan Tiongkok.

Pemandu wisata Mimi Cheung, 46 tahun, mengatakan bahwa dia pesimis dengan program gelembung perjalanan karena terbatasnya jumlah orang, peraturan ketat dan biaya tinggi, sekitar HKD2.000 atau sekitar Rp3,6 juta untuk tes virus wajib, ditambah sekitar HKD6.000 atau sekitar Rp10,9 juta untuk pembelian tur di salah satu kota.

“Pemerintah harus membuka perbatasan daratan dalam kondisi aman. Ini akan membawa harapan,” kata Cheung yang telah mendapatkan pekerjaan sementara sebagai penjaga keamanan malam untuk menghidupi orang tua dan dua anaknya. Sementara, masyarakat tidak optimis kondisi Hong Kong akan kembali ke level 2019 setidaknya selama 18 bulan hingga dua tahun ke depan. (*)

Penulis : Aisyah Hidayatullah
Editor : Edwin Adriaansz

Terkait

Xi Jinping, Presiden Tiongkok, Minta Para Pekerja Ikut Berperan Dalam Modernisasi Tiongkok

 

logo clock 24-11-2020, 16:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Brasil Punya Cukup Data Vaksin COVID-19 Buatan Sinovac Dari Uji Klinis

 

logo clock 24-11-2020, 16:01
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

China Hapus Semua Daerah yang Tersisa dari Daftar Kemiskinan

 

logo clock 24-11-2020, 16:01
logo clock Baca ini dalam 5 Menit
logo share

China Lakukan Pemutihan Hutang Untuk Negara Miskin

 

logo clock 24-11-2020, 16:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Pasar Makanan Laut Jingshen di Beijing Sedang Tidak Menerima Konsumen

 

logo clock 24-11-2020, 16:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral