Baca dalam 3 menit

Sejarah Hari Ini, Ibu Suri Cixi Meninggal Dunia

SHARE ARTIKEL

Ibu Suri Cixi - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Jakarta, Bolong.id - 15 November 1908, penguasa tertinggi Pemerintahan Kaisar Tongzhi (1862-1874 M) dan Kaisar Guangxu (1875-1908 M), ibu kandung Kaisar Tongzhi dan selir Kaisar Xianfeng, Ibu Suri Cixi meninggal dunia.

Cixi yang juga dikenal sebagai "Ibu Suri dari Barat", berasal dari klan Manchu Yehe Nara. Ayah Cixi adalah Huizheng, anggota dari salah satu Delapan Panji militer dan masyarakat Manchu selama Dinasti Jin dan Qing, Panji Biru Berbatasan, yang menyandang gelar adipati kelas tiga. Ia lahir pada tanggal 10 Oktober 1835, tahun ke-15 masa pemerintahan Kaisar Daoguang (1821-1850 M). 

Pada tahun 1851, tahun pertama Kaisar Xianfeng (1851-1861 M), Cixi memasuki istana, dan diberi gelar sebagai selir kekaisaran. Pada 28 Februari 1854, Cixi diangkat ke peringkat kelima selir dan diberi gelar "Selir Yi". Dua tahun kemudian, putra tertua kaisar, yaitu Tongzhi lahir. Pada tahun 1857, ketika putranya mencapai ulang tahun pertamanya, Cixi diangkat ke peringkat ketiga selir sebagai "Selir Mulia Yi". Pangkat ini menempatkannya menjadi wanita nomor dua setelah Permaisuri Niohuru di antara para wanita dalam harem Kaisar Xianfeng. 

Tidak seperti banyak wanita dari suku Manchu lainnya di dalam kekaisaran, Cixi dikenal karena kemampuannya membaca dan menulis bahasa Mandarin. Keterampilan ini memberinya banyak kesempatan untuk membantu kaisar yang sakit dalam memerintah negara setiap harinya. Dalam berbagai kesempatan, Kaisar Xianfeng meminta Cixi membacakan tugu peringatan istana untuknya dan menuliskan instruksi pada tugu peringatan tersebut sesuai dengan keinginan kaisar. Alhasil, Cixi mendapat banyak informasi tentang urusan negara dan bagaimana memerintah dari kaisar yang sakit.

Pada bulan Juli 1861, Kaisar Tongzhi naik tahta. Setelah kematian Kaisar Xianfeng, Ibu Suri Cixi telah menjadi ahli strategi politik yang cerdas, ia pun terus menghimpun kekuatan agar dapat berkuasa di pemerintahan. Sebenarnya, tradisi kekaisaran Qing menyatakan bahwa wanita dan pangeran tidak pernah terlibat dalam politik. Melanggar tradisi ini, Cixi menjadi satu-satunya ibu suri di Dinasti Qing yang mengambil peran sebagai wali kaisar, praktik yang dikenal sebagai "memerintah dari balik tirai".

Pada Desember 1874, Kaisar Tongzhi meninggal karena sakit. Dia menetapkan Kaisar Guangxu yang berusia lima tahun sebagai kaisar. Ibu suri Cixi pun kembali berkuasa. Pada 14 November 1908, Kaisar Guangxu wafat. Dia memberikan tahta kepada Puyi yang baru berusia 3 tahun sebagai kaisar dengan masa pemerintahan Xuantong. Keesokan harinya, Cixi meninggal karena sakit pada usia tujuh puluh empat tahun dan dimakamkan di Makam Timur Dinasti Qing di Zunhua, Hebei.

Terkait

berita

Krisis Kepedulian Tanggapi Corona, Anggap Remeh hing

  • Bolong team
  • 19 Mar 2020

berita

Penanganan Virus Corona Tiongkok vs Indonesia

  • Rizal Al Hidayah
  • 20 Mar 2020

berita

Corona Menurun, Tiongkok Pulangkan Tim Medis, Indone

  • Bolong team
  • 20 Mar 2020

berita

Cara Tiongkok Tindak WNA yang Masuk Selama Wabah Cor

  • Bolong team
  • 20 Mar 2020

berita

Beda Tiongkok dan Indonesia Instruksikan Penutupan W

  • Bolong team
  • 21 Mar 2020

teknologi

Kemajuan Tiongkok Jadi Kunci Kemenangan Melawan Coro

  • Bolong team
  • 20 Mar 2020
Logo follow bolong