Baca dalam 4 menit

HSBC Hadapi Jalan Buntu Akibat Konspirasinya dengan AS

Waktu Publish : 25 Jul 2020, 07:00 WIB
SHARE ARTIKEL

HSBC - Image from Gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami.

Tiongkok, Bolong.id – Dilansir Global Times, bukti baru yang diberikan Huawei ke pengadilan Kanada menunjukkan bagaimana HSBC, bank multinasional yang berkantor pusat di London, berkonspirasi dengan Departemen Kehakiman AS untuk membuat "jebakan politik" untuk Huawei dan memberikan kesaksian palsu kepada pengadilan.

Bukti ini dapat menyeret bank Inggris tersebut ke dalam kontroversi. Terlebih di tengah memburuknya hubungan Tiongkok – Inggris saat ini.

Bukti baru menunjukkan bagaimana HSBC sengaja memasang perangkap, mengumpulkan bahan-bahan dan bukti palsu.

Menurut bukti baru, HSBC mendapat untung besar dari melakukan bisnis dengan Huawei dan memahami hubungan perusahaan Tiongkok dengan Skycom. Bukti ini bertentangan dengan alasan pengisian CFO Huawei Meng Wanzhou (孟晚舟). Di sisi lain, AS menuduh Meng Wanzhou (孟晚舟) menipu HSBC karena melanggar sanksi AS terhadap Iran dengan gagal mengungkapkan hubungan antara Huawei dan Skycom.

Huawei - Image from Gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami.

Lebih khusus lagi, Meng Wanzhou (孟晚舟) dituduh berbohong kepada seorang eksekutif HSBC di Hong Kong pada Agustus 2013 tentang hubungan Huawei dengan Skycom. Namun, bukti menunjukkan bahwa HSBC memahami hubungan ini tetapi secara sengaja menjual dokumen bisnis rahasia pelanggannya kepada pihak AS sehingga pemerintah AS dapat mengabaikan kesalahan bank tersebut dan tidak menghukumnya berdasarkan Perjanjian Penuntutan Tangguhan 2012.

Dengan kata lain, HSBC menjual perusahaan Tiongkok dan berkolusi dengan pemerintah AS dalam menggambarkan Huawei sebagai pihak yang bertanggung jawab atas pelanggaran sanksi.

Meng Wanzhou (孟晚舟) - Image from Gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami.

Menurut para pengamat, jika bukti Huawei terhadap pemberi pinjaman terbukti benar, tuduhan terhadap Meng Wanzhou (孟晚舟) tidak akan lagi memiliki dasar, dan HSBC harus siap untuk menerima "hukuman berat" di Tiongkok, seperti dituntut di pengadilan Tiongkok, yang berbasis di Beijing.

Bahkan jika pemerintah Tiongkok memilih untuk tidak segera bertindak, sentimen orang-orang Tiongkok akan membawa bank tersebut ke tepi jurang.

Sebab menurut pengamat, orang-orang Tiongkok pasti tidak akan menyambut bank asing seperti HSBC, yang bekerja sama dengan hegemoni global imperialisme AS untuk kepentingannya sendiri, dan secara substansial membahayakan perkembangan teknologi tinggi Tiongkok.

Jumat (24/7/20) saja regulator perbankan dan asuransi Tiongkok di Shenzhen, Provinsi Guangdong mengatakan pihaknya menyetujui permintaan HSBC untuk menutup cabang di distrik Longgang, Shenzhen. Menanggapi hal ini, netizen Tiongkok memuji penutupan tersebut, dan mendesak pemerintah Tiongkok untuk memberikan sanksi kepada perusahaan sesegera mungkin, dan menghapusnya dari pasar Tiongkok.

Terlebih menurut analisis, HSBC kemungkinan akan menghadapi lebih banyak PHK dalam beberapa bulan mendatang, dan bahkan bisa kehilangan pasar Tiongkok. (*)


Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong