Baca dalam 4 menit

Menteri Luar Negeri Wang Yi Marah Pada Amerika Serikat

Waktu Publish : 17 Jul 2020, 21:27 WIB
SHARE ARTIKEL

Wang Yi (王毅) - Image from Gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami.

Tiongkok, Bolong.id – Dilansir Tencent News, pada konferensi pers, seorang reporter bertanya kepada Wang Yi (王毅), jubir Departemen Luar Negeri Tiongkok: Presiden AS Trump ingin mengirim penyelidiknya ke Tiongkok untuk menyelidiki situasi yang terkait dengan COVID-19. Jika Tiongkok bertanggung jawab atas kesengajaan penyebaran virus, maka Tiongkok perlu menanggung akibatnya, apakah Anda punya komentar?

Jawaban Wang Yi (王毅)adalah, virus ini merupakan musuh bersama seluruh umat manusia, mungkin muncul kapan saja dan di mana saja. Seperti negara lain, Tiongkok telah diserang oleh COVID-19. Tiongkok adalah korban, bukan pelaku, bukan virus.

Wang Yi (王毅)bingung, pada saat flu H1N1pertama kali didiagnosis di Amerika Serikat dan menyebar ke 214 negara dan wilayah lainnya, yang mengakibatkan kematian hampir 200.000 orang, adakah yang meminta AS untuk memberikan kompensasi? Pada 1980-an, AIDS pertama kali ditemukan di Amerika Serikat dan dengan cepat menyebar ke dunia, menyebabkan penderitaan bagi banyak orang dan keluarga. Adakah yang meminta kompensasi kepada Amerika Serikat?

Gejolak keuangan yang terjadi di Amerika Serikat pada 2008 dan kebangkrutan Lehman Brothers akhirnya berubah menjadi krisis keuangan global. Adakah yang meminta kompensasi kepada Amerika Serikat? Amerika Serikat harus mengetahui secara jelas bahwa musuh mereka adalah virus, bukan Tiongkok.

Wang Yi (王毅)melanjutkan dengan mengatakan: Tiongkok tidak bersalah! Pada awal epidemi, kami secara aktif mengundang pakar WHO dan Tiongkok untuk melakukan inspeksi bersama di daerah yang terkena dampak, dan mengedepankan hasil pemeriksaan pendahuluan tentang wabah dan penyebaran COVID-19.

Permintaan Trump untuk penyelidikan adalah murni tidak masuk akal dan merupakan manifestasi dari hegemonisme. Mereka menempatkan Amerika Serikat di atas organisasi internasional dan di atas semua umat manusia. Tampaknya hanya mereka sendiri yang dapat dipercaya. Tetapi apakah Amerika Serikat benar-benar kredibel? Irak dan Venezuela adalah pelajaran yang dapat dipetik AS.

Kita harus memperingatkan Trump jika ia ingin membuat perhitungan dengan Tiongkok. Tiongkok memiliki 1,4 miliar orang, 2 juta pasukan tentara, Rudal Dongfeng. Serta kapal selam nuklir Tiongkok tidak digunakan untuk melakukan perjalanan di bawah laut, tetapi untuk menyerang tamu tak diundang. Senjata nuklir Tiongkok tidak digunakan untuk menakut-nakuti siapa pun, tetapi untuk membela diri.

Sekarang Tiongkok berada dalam posisi yang sangat baik di dunia, yang pertama mengendalikan COVID-19, yang pertama memasuki tahap pemulihan ekonomi, dan sekarang meningkatkan tenaga kuda untuk mengekspor bahan-bahan anti-epidemi ke dunia, Tiongko mengejar dengan total ekonomi untuk melampaui AS. Namun hal ini tidak dapat diterima untuk Trump. Amerika Serikat telah terseret ke dalam rawa oleh Trump.

Pada saat ini, Trump ingin membuat Tiongkok dan dunia merasa buruk. Anti-Trumping sangat diperlukan, dan orang fasik akan menelan ludahnya sendiri.

Itulah jawaban Wang Yi (王毅), bagaimana menurut Anda? (*)


Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong