Baca dalam 19 menit

Konferensi Pers Kementrian Luar Negeri China 5 November 2021

Waktu Publish : 05 Nov 2021, 16:55 WIB
SHARE ARTIKEL

Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Kantor Berita China: Presiden Xi Jinping menyampaikan pidato utama pada upacara pembukaan Expo Impor Internasional Tiongkok keempat tadi malam. Pidato tersebut diikuti secara ekstensif di seluruh dunia dan mendapat sambutan hangat. Bisakah Anda memberi tahu kami lebih banyak tentangnya?

Wang Wenbin: Kemarin, Presiden Xi Jinping menyampaikan pidato utama pada upacara pembukaan Tiongkok International Import Expo (CIIE) keempat, di mana ia menunjukkan bahwa keterbukaan adalah ciri khas Tiongkok kontemporer. 20 tahun terakhir sejak aksesi Tiongkok ke Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) telah menyaksikan reformasi pendalaman Tiongkok dan mengejar keterbukaan serba, Tiongkok merebut peluang dan bangkit menghadapi tantangan, dan Tiongkok melangkah ke tanggung jawabnya dan memberi manfaat secara keseluruhan.

Presiden Xi menekankan bahwa kami tidak akan mengubah tekad kami untuk membuka lebih luas dengan standar tinggi, kami tidak akan mengubah tekad kami untuk berbagi peluang pengembangan dengan seluruh dunia dan kami tidak akan mengubah komitmen kami terhadap globalisasi ekonomi yang lebih terbuka, inklusif, seimbang, dan bermanfaat bagi semua. Tiongkok akan dengan tegas menjaga multilateralisme sejati, berbagi peluang pasar dengan seluruh dunia, mempromosikan keterbukaan berstandar tinggi dan menjunjung tinggi kepentingan bersama dunia.

Pidato utama Presiden Xi mendapat perhatian besar dari masyarakat internasional. Berbagai pihak telah mengatakan bahwa mereka sangat merasakan tekad kuat Tiongkok untuk memajukan keterbukaan menyeluruh dalam pidato tersebut, yang meningkatkan kepercayaan diri mereka untuk berakar di Tiongkok, dan memperkuat ambisi mereka untuk memperluas kerja sama yang saling menguntungkan dengan Tiongkok.

Tiongkok sangat percaya dalam menghormati kata-katanya dengan tindakan. Langkah-langkah yang diumumkan pada CIIE ketiga untuk pembukaan lebih lanjut sebagian besar telah dilaksanakan. Dalam tiga kuartal pertama tahun 2021, impor Tiongkok mencapai hampir dua triliun dolar, yang merupakan peningkatan 32,6 persen tahun-ke-tahun dan rekor tertinggi. Menurut data WTO terbaru, pada paruh pertama tahun ini, pangsa pasar impor internasional Tiongkok meningkat sebesar 0,7 poin persentase menjadi 12 persen tahun-ke-tahun, berkontribusi 15 persen dari kenaikan impor global. Tiongkok akan dengan sungguh-sungguh menerapkan sejumlah langkah baru yang diumumkan oleh Presiden Xi Jinping di CIIE keempat untuk meningkatkan impor dan mempromosikan keterbukaan berstandar tinggi. Tiongkok siap bekerja dengan semua negara untuk membangun ekonomi dunia yang terbuka sehingga angin musim semi keterbukaan akan membawa kehangatan ke seluruh belahan dunia.

CCTV: Menteri Luar Negeri Senegal Aissata Tall Sall mengumumkan pada konferensi pers kemarin bahwa Konferensi Tingkat Menteri kedelapan FOCAC akan diadakan di Dakar, Senegal pada 29 dan 30 November. Bisakah Anda berbagi detail lebih lanjut dengan kami?

Wang Wenbin: Seperti yang Anda katakan, Konferensi Tingkat Menteri ke-8 dari Forum Kerjasama Tiongkok-Afrika (FOCAC) akan diadakan pada tanggal 29 dan 30 November di Dakar, ibu kota Senegal, ketua bersama FOCAC Afrika. Mengangkat tema “Perdalam Kemitraan Tiongkok-Afrika dan Promosikan Pembangunan Berkelanjutan untuk Membangun Komunitas Tiongkok-Afrika dengan Masa Depan Bersama di Era Baru”, konferensi akan mengkaji dan menilai tindak lanjut implementasi hasil FOCAC Beijing 2018 KTT serta tanggapan bersama Tiongkok-Afrika terhadap COVID-19, dan memetakan arah hubungan Tiongkok-Afrika untuk tiga tahun ke depan dan lebih banyak lagi yang akan datang.

FOCAC adalah platform penting untuk dialog kolektif dan mekanisme efektif untuk kerja sama praktis antara Tiongkok dan Afrika. Sejak didirikan 21 tahun lalu, FOCAC telah mempelopori kerja sama internasional dengan Afrika dan menjadi merek emas bagi kerja sama Selatan-Selatan. Dalam menghadapi perubahan dan pandemi global yang tak terlihat dalam satu abad, ke-55 anggota FOCAC akan mengatasi kesulitan untuk berkumpul bersama dan mendiskusikan rencana kerja sama yang bersahabat dan membuat cetak biru baru untuk kerja sama di masa depan. Ini akan menyuntikkan dorongan baru ke dalam kemitraan strategis dan kooperatif komprehensif Tiongkok-Afrika dan memberikan kontribusi baru untuk menegakkan kepentingan keseluruhan negara-negara berkembang dan memajukan perdamaian, stabilitas, pembangunan, dan kemakmuran dunia di era pasca-COVID.

Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

The Paper: The Canada Tiongkok Business Council baru-baru ini merilis dua laporan, yaitu "Dampak Ekonomi Tiongkok terhadap Kanada: Perdagangan, Investasi, dan Imigrasi" dan hasil dari "Survei Bisnis Kanada-Tiongkok 2020-2021". Laporan tersebut menyimpulkan bahwa Tiongkok memiliki dampak yang signifikan terhadap perkembangan ekonomi Kanada "kisah hubungan ekonomi Kanada-Tiongkok adalah salah satu ikatan yang kuat dan peluang yang menjanjikan" dan "Masa depan Kanada dan Tiongkok terkait erat". Apakah pihak Tiongkok memiliki komentar tentang ini?

Wang Wenbin: Saya telah mencatat laporan yang dikeluarkan oleh Canada Tiongkok Business Council. Hampir 70 persen perusahaan Kanada yang disurvei melihat Tiongkok sebagai prioritas utama atau di antara lima prioritas teratas dalam rencana strategis global mereka. Lebih dari setengahnya berencana untuk memperluas bisnis mereka di Tiongkok. Terlepas dari dampak COVID-19, 49 persen mengindikasikan mereka menguntungkan di Tiongkok. Angka-angka ini mencerminkan kepercayaan komunitas bisnis Kanada dan pandangan positif terhadap prospek ekonomi dan lingkungan bisnis Tiongkok, dan menunjukkan ketahanan dan potensi kerja sama ekonomi dan perdagangan Tiongkok-Kanada.

Seperti yang telah dibuktikan oleh fakta, kerjasama ekonomi dan perdagangan antara Tiongkok dan Kanada saling menguntungkan dan telah memberikan manfaat nyata bagi kedua bangsa. Kami menyambut investor Kanada untuk mencari peluang bisnis di Tiongkok. Kami juga berharap pihak Kanada akan bekerja dalam arah yang sama dengan Tiongkok untuk mendorong suasana politik yang menguntungkan bagi kerja sama ekonomi dan perdagangan bilateral dan memberikan lingkungan bisnis yang adil, adil, terbuka, dan tidak diskriminatif bagi perusahaan Tiongkok untuk berinvestasi dan beroperasi di Kanada.

China Tiongkok Morning Post: Menurut media AS Politico, perjanjian tentang pembukaan kembali konsulat jenderal dan pelonggaran pembatasan visa kemungkinan akan diumumkan untuk meredakan ketegangan dalam hubungan bilateral pada pertemuan puncak yang mungkin antara para pemimpin Tiongkok dan AS. Apa tanggapan Anda tentang ini? Kedua, Angkatan Laut AS kemarin memecat tiga perwira, termasuk dua pemimpin komando, yang berada di kapal selam nuklir USS Connecticut, yang mengalami kecelakaan tabrakan. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Untuk menjawab pertanyaan pertama Anda, saya telah memperhatikan laporan spekulatif oleh media AS. Saya tidak memiliki informasi untuk dirilis saat ini. Saya ingin menekankan pada prinsipnya bahwa banyak insiden yang diprovokasi secara sepihak oleh pemerintahan AS sebelumnya sangat merusak hubungan Tiongkok-AS. Pihak Tiongkok telah membuat tanggapan yang sah dan perlu untuk mereka. Kami berharap pihak AS akan memperbaiki kesalahannya dan bekerja ke arah yang sama dengan Tiongkok untuk membawa hubungan bilateral kembali ke jalur yang benar dari pembangunan yang stabil sesegera mungkin.

Pada pertanyaan kedua Anda, kami sekali lagi mendesak pihak AS untuk memberikan laporan rinci tentang insiden tersebut dan sepenuhnya mengatasi kekhawatiran dan keraguan negara-negara kawasan. Kuncinya adalah berhenti membuat gelombang, memprovokasi masalah dan melenturkan otot di seluruh dunia dan berhenti merusak kedaulatan dan keamanan negara lain.

Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

NHK: Sebuah fregat angkatan laut Jerman berlabuh di Jepang hari ini. Fregat tersebut telah melakukan pelatihan bersama dengan Pasukan Bela Diri Maritim Jepang sebelum tiba di Jepang. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Saya telah mencatat laporan yang relevan. Setiap kerjasama antara negara-negara yang bersangkutan termasuk di bidang pertahanan harus kondusif untuk meningkatkan rasa saling percaya antara negara-negara kawasan dan mempromosikan perdamaian, stabilitas dan pembangunan di kawasan, bukan sebaliknya.

Bloomberg: Saya punya pertanyaan tentang komentar Presiden Xi Jinping tadi malam. Dia mengatakan bahwa Tiongkok akan mengambil sikap aktif dan terbuka untuk berbicara tentang isu-isu seperti ekonomi digital, perdagangan, lingkungan, subsidi industri dan BUMN. Subsidi industri dan topik BUMN adalah dua topik yang diangkat AS dengan Tiongkok, dan juga bidang minat dari negara-negara CPTPP. Apakah ini tawaran dari Tiongkok untuk bertemu atau membahas masalah tersebut dengan negara-negara tersebut? Apakah akan ada lagi yang akan datang tentang topik ini?

Wang Wenbin: Seperti yang baru saja saya katakan, Presiden Xi Jinping menekankan dalam pidato utamanya pada upacara pembukaan Expo Impor Internasional Tiongkok keempat kemarin bahwa kami tidak akan mengubah tekad kami untuk membuka lebih luas dengan standar tinggi atau tekad kami untuk berbagi peluang pembangunan dengan sisa dunia. Dia menunjukkan bahwa Tiongkok akan sangat terlibat dalam kerja sama internasional dalam pembangunan hijau dan rendah karbon dan ekonomi digital, dan bekerja secara aktif untuk bergabung dengan Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk Kemitraan Trans-Pasifik (CPTPP) dan Perjanjian Kemitraan Ekonomi Digital (DEPA). Semua ini menunjukkan bahwa posisi Tiongkok yang tegas dan konsisten dalam membuka lebih luas, menegakkan sistem perdagangan multilateral, mendorong integrasi ekonomi regional dan membangun ekonomi dunia yang terbuka.

China Review News: Pada 4 November, Zhai Jun, Utusan Khusus Pemerintah Tiongkok untuk Timur Tengah, bertukar pandangan dengan Al-Sadiq Al-Mahdi, kepala urusan luar negeri Sudan, tentang hubungan bilateral dan perkembangan terakhir situasi Sudan selama percakapan telepon. Beberapa sumber mengatakan partai-partai di Sudan membuat kemajuan dalam konsultasi dan dialog dan otoritas transisi baru kemungkinan akan terbentuk dalam 24 jam. Apakah Tiongkok punya komentar tentang ini?

Wang Wenbin: Kemarin Zhai Jun, Utusan Khusus Pemerintah Tiongkok untuk Timur Tengah, berbicara di telepon dengan Al-Sadiq Al-Mahdi, yang sementara bertanggung jawab atas urusan luar negeri Sudan. Zhai meminta pihak-pihak di Sudan untuk mengutamakan kepentingan rakyat, menyelesaikan perbedaan melalui dialog dan konsultasi dan bersama-sama memajukan transisi politik. Dia menekankan bahwa Tiongkok menentang campur tangan eksternal dalam urusan internal Sudan dan mendukung pihak-pihak Sudan dalam mendengarkan dan mengakomodasi kekhawatiran satu sama lain di bawah kerangka Deklarasi Konstitusi dan Perjanjian Juba untuk Perdamaian di Sudan, mengubur kapak, membangun konsensus, dan meletakkan dasar yang kokoh. Landasan untuk memajukan proses transisi politik ke tahap selanjutnya. Tiongkok menyerukan kepada masyarakat internasional untuk memberikan lebih banyak dukungan, bantuan, dan energi positif bagi transisi politik Sudan.

Sadiq berterima kasih kepada Tiongkok atas posisinya yang konsisten, objektif dan adil serta dukungannya yang berharga bagi transisi politik dan pembangunan sosial ekonomi Sudan. Dia mengatakan bahwa pihak Sudan sangat mementingkan saran Tiongkok untuk menangani dengan benar situasi saat ini di Sudan dan berharap bahwa Tiongkok akan terus memainkan peran aktif dalam masalah Sudan.

Kami telah mencatat laporan tentang kemajuan positif dalam konsultasi dan dialog oleh pihak-pihak di Sudan. Seperti yang dikatakan Utusan Khusus Zhai, kami berharap Sudan akan menjaga perdamaian dan stabilitas, menyerukan kepada pihak-pihak terkait untuk menyelesaikan perbedaan dengan benar melalui dialog dan mendukung rakyat Sudan dalam menyelesaikan masalah Sudan secara mandiri. Kami percaya pihak Sudan memiliki kebijaksanaan dan kemampuan untuk menangani urusan dalam negeri dengan baik.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

MASTV: Wakil sekretaris pers utama Gedung Putih Karine Jean-Pierre mengatakan bahwa "sangat penting bagi kita untuk sampai ke dasar" asal-usul COVID-19. Dia menambahkan bahwa "kami dan mitra kami akan terus mendesak transparansi dan jawaban dari RRC." Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Bertindak berdasarkan prinsip-prinsip sains, keterbukaan, dan transparansi, kami telah berpartisipasi dalam kerja sama penelusuran asal-usul global dan dua kali mengundang pakar WHO ke Tiongkok untuk penelitian penelusuran asal-usul. Laporan studi bersama WHO-Tiongkok tentang asal-usul SARS-CoV-2 berisi kesimpulan otoritatif, profesional, dan berbasis sains. Ini telah meletakkan dasar yang baik untuk kerja sama internasional dalam penelusuran asal-usul.

AS menutup mata terhadap fakta dan sains dan telah mempolitisasi respons COVID-19 dan kemudian menggunakan penelusuran asal-usul yang dipimpin oleh komunitas intelijen. Politisasi AS tidak hanya melumpuhkan respons domestiknya dengan orang Amerika membayar harga yang mahal, tetapi juga sangat merusak kerja sama anti-pandemi internasional dan mengganggu kerja sama ilmiah global dalam penelusuran asal-usul. Ini telah bertemu dengan oposisi luas dari masyarakat internasional.

Kami kembali mendesak AS untuk menghentikan manipulasi politik dan kembali ke jalur solidaritas yang benar melawan COVID-19 dan penelusuran asal-usul berbasis sains. Kami berharap AS juga akan menunjukkan transparansi seperti yang dilakukan Tiongkok, melakukan kerja sama penelitian penelusuran asal-usul dengan WHO sesegera mungkin, menanggapi kekhawatiran sah komunitas internasional atas asal-usul COVID-19 di AS secara tepat waktu, memberikan penjelasan untuk menghentikan proyek pelacakan asal yang melibatkan pengujian sampel darah di rumah, membuka laboratorium bio di Fort Detrick dan University of North Carolina kepada pakar WHO yang mengerjakan penelitian penelusuran asal.

Bloomberg: Klub Koresponden Asing Hong Kong mengeluarkan laporan pagi ini, mengatakan bahwa hampir setengah dari anggota mereka mempertimbangkan untuk pergi dan hanya sekitar setengah dari mereka yang mengatakan mereka mengerti di mana garis merah pemerintah Hong Kong pada pelaporan berada. Apa tanggapan Anda terhadap laporan tersebut? Apakah menurut Anda pemerintah Hong Kong harus lebih jelas tentang garis merahnya dalam pelaporan?

Wang Wenbin: Saya ingin menunjukkan terlebih dahulu bahwa hak dan kepentingan sah media dan jurnalis asing di Hong Kong dilindungi sepenuhnya selama mereka mematuhi hukum dan menghasilkan liputan sesuai dengan hukum dan peraturan.

Berkenaan dengan apa yang Anda sebutkan, saya ingin berbagi beberapa angka dengan Anda. Per April 2021, ada 628 karyawan asing pemegang visa kerja yang bekerja dengan media asing di Hong Kong, meningkat 98 orang atau 18,5 persen year-on-year. Angka-angka ini tidak berbohong. Mereka adalah cerminan setia dari pandangan dan persepsi tentang lingkungan sosial ekonomi dan pelaporan Hong Kong dari orang-orang dari semua lapisan masyarakat termasuk sektor pers.

Selama setahun terakhir, Bloomberg, agen tempat Anda bekerja, menambahkan 55 karyawan asing saja. Itu berbicara banyak. Saya ingin menekankan bahwa sejak diundangkan dan diterapkannya undang-undang keamanan nasional Hong Kong, hak dan kebebasan rakyat Hong Kong telah mendapat perlindungan yang lebih baik, dan warga negara Hong Kong, investor internasional, dan orang-orang yang bekerja di berbagai sektor semuanya telah menyaksikan Hong Kong yang baru. Kong dan menjadi lebih percaya diri di masa depan.

Shenzhen TV: Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price mengatakan pada 4 November bahwa AS mendesak Tiongkok "untuk tidak membatasi kebebasan bergerak dan akses bagi jurnalis, dan untuk memastikan bahwa mereka tetap aman dan dapat melaporkan secara bebas, termasuk di Olimpiade dan Paralimpiade. Permainan". Apakah Anda memiliki tanggapan?

Wang Wenbin: Berkomitmen untuk menjadi tuan rumah acara Olimpiade terbuka, Beijing 2022 telah menyambut media dari semua negara untuk mengikuti dan meliput Olimpiade dan Paralimpiade sejak pekerjaan persiapan dimulai.

Untuk memberikan layanan optimal kepada media dari semua negara, Komite Penyelenggara Beijing telah menawarkan pembaruan tepat waktu tentang pekerjaan persiapan dengan berbagai cara seperti mengundang media asing yang tinggal di Beijing untuk wawancara kelompok, saloon media, konferensi pers, acara jejaring, dan acara uji Pengalaman Beijing serta mengirimkan Newsletter.

Media dari semua negara dipersilakan untuk meliput Olimpiade dan Paralimpiade di Tiongkok. Hingga saat ini, lebih dari 2.500 jurnalis dan fotografer telah mengajukan aplikasi untuk mendaftar ke Olimpiade. Kami ingin menegaskan kembali bahwa dengan alasan mematuhi undang-undang, peraturan, dan kebijakan COVID-19 Tiongkok yang relevan, semua jurnalis dari outlet media asing yang terdaftar dapat meliput Olimpiade Musim Dingin dan Paralimpiade Beijing serta acara yang relevan di Tiongkok. Komite Penyelenggara Beijing akan memastikan kebebasan wartawan untuk meliput sesuai dengan Kontrak Kota Tuan Rumah dan kebijakan Tiongkok yang relevan. Kami akan terus memberikan kemudahan dan bantuan untuk pekerjaan jurnalis media asing di Tiongkok.

Wartawan sangat dipersilakan untuk melaporkan pembangunan tempat dan stadion, organisasi acara, logistik, dan aspek lain dari pekerjaan persiapan untuk Olimpiade Musim Dingin Beijing sebagai bentuk pengawasan publik. Ini dapat memberi kami inspirasi untuk terus meningkatkan organisasi dan operasi acara. Namun, kami dengan tegas menentang politisasi olahraga, menentang bias ideologis yang kuat terhadap Tiongkok, dan menentang mendistorsi dan menodai Tiongkok dan Olimpiade Musim Dingin Beijing dengan berita palsu dan disinformasi atas nama kebebasan pers.

Kami mendesak AS untuk menghormati semangat Olimpiade, bertindak berdasarkan moto Olimpiade "bersama" dan berhenti membuat pernyataan yang tidak bertanggung jawab demi memajukan gerakan Olimpiade dan melindungi kepentingan semua atlet, termasuk yang berasal dari AS. (*)

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

business

Forum Merek China 2021 Diadakan di Beijing

  • Djono W. Oesman
  • 03 Dec 2021

culture

SEJARAH: 1997 Kota Kuno Pingyao Masuk Dalam Daftar Warisan B...

  • Lupita
  • 03 Dec 2021

news

Jembatan KA Cepat Lintas Laut Pertama China Selesai Dibangun

  • Djono W. Oesman
  • 03 Dec 2021

news

China Bentuk Pendidikan Bermutu dan Seimbang di Semua Kabupa...

  • Djono W. Oesman
  • 03 Dec 2021

news

Olimpiade-Paralimpiade Musim Dingin Beijing 2022, Siap

  • Djono W. Oesman
  • 03 Dec 2021

news

Rumah Sakit Rakyat Universitas Peking di Distrik Tongzhou Di...

  • Edwin Adriaansz
  • 03 Dec 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong