Baca dalam 18 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri China 4 November 2021

Waktu Publish : 04 Nov 2021, 16:59 WIB
SHARE ARTIKEL

Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Grup Media Hubei: Komite Pertama UNGA (Pelucutan Senjata dan Keamanan Internasional) menyetujui rancangan resolusi "Mempromosikan Kerjasama Internasional untuk Penggunaan Damai dalam Konteks Keamanan Internasional" yang diajukan oleh Tiongkok. Bisakah Anda memberikan lebih banyak wawasan tentang ini dan juga posisi Tiongkok?

Wang Wenbin: Pada tanggal 3 November waktu Beijing, sesi ke-76 Komite Pertama UNGA menyetujui rancangan resolusi Tiongkok "Mempromosikan Kerjasama Internasional untuk Penggunaan Damai dalam Konteks Keamanan Internasional".

Resolusi tersebut menekankan "peran signifikan kerjasama internasional pada bahan, peralatan dan teknologi untuk tujuan damai dalam memfasilitasi pembangunan ekonomi dan sosial" dan mendesak "semua Negara Anggota, tanpa mengurangi kewajiban non-proliferasi mereka", untuk mencabut pembatasan yang tidak semestinya pada pengembangan penggunaan damai negara. Ini memutuskan untuk memasukkan dalam agenda sementara sesi ke-77 item berjudul "Mempromosikan kerjasama internasional untuk penggunaan damai dalam konteks keamanan internasional" dan meminta Sekretaris Jenderal untuk mencari pandangan dan rekomendasi dari semua Negara Anggota pada semua aspek yang bersangkutan dan untuk menyampaikan laporan kepada Majelis Umum pada sesi ke-77 tahun depan.

Ini adalah tugas jangka panjang, komprehensif dan global untuk mengkoordinasikan pertimbangan keamanan dan pembangunan dan menemukan keseimbangan yang tepat antara non-proliferasi dan penggunaan damai. Persetujuan resolusi ini menandai awal dari proses dialog yang terbuka, inklusif dan adil di bawah kerangka UNGA. Sangat penting untuk menegakkan hak dan kepentingan yang sah dari semua negara dalam penggunaan teknologi secara damai, memastikan bahwa dividen teknologi dibagikan secara luas untuk kepentingan semua, dan menangani tantangan keamanan yang datang dengan kemajuan teknologi dengan tepat.

Tahun ini menandai peringatan 50 tahun pemulihan kedudukan sah Republik Rakyat Tiongkok di Perserikatan Bangsa-Bangsa. Resolusi tersebut merupakan langkah konkrit yang telah diambil Tiongkok untuk menegakkan multilateralisme, menjaga perdamaian dunia dan mempromosikan pembangunan bersama. Ini juga mewujudkan posisi bersama dari sejumlah besar negara berkembang dan melayani kepentingan bersama seluruh komunitas internasional. Tiongkok akan terus bekerja sama dengan semua pihak untuk memajukan proses dialog di bawah kerangka UNGA.

Global Times: European External Action Service hari ini mengumumkan bahwa peserta JCPOA dan AS akan memulai kembali negosiasi tentang dimulainya kembali kepatuhan di Wina pada 29 November. Apakah Tiongkok memiliki komentar? Apa harapan Anda untuk prospek negosiasi?

Wang Wenbin: Tiongkok menyambut baik dimulainya kembali negosiasi pada akhir November di Wina. Resolusi politik dan diplomatik dari masalah nuklir Iran sekarang menghadapi peluang baru. Tiongkok berharap agar pihak-pihak terkait memanfaatkan peluang, mengikuti logika negosiasi yang benar, sepenuhnya menghormati kekhawatiran sah semua pihak terkait kepentingan mereka, mengadopsi taktik negosiasi yang pragmatis dan fleksibel, mencari solusi kreatif untuk masalah yang belum terselesaikan, dan berusaha mencapai kesepakatan tentang dimulainya kembali kepatuhan. Pada tanggal awal untuk menjaga rezim non-proliferasi internasional dan perdamaian dan stabilitas regional.

Tiongkok selama ini secara aktif memfasilitasi pembicaraan tentang masalah nuklir Iran. Baru-baru ini kami telah melakukan komunikasi dan koordinasi intensif dengan berbagai pihak dan berperan aktif dalam mendorong dimulainya kembali perundingan. Ke depan, kami akan terus mengambil bagian dalam negosiasi secara konstruktif dan berkontribusi untuk membawa JCPOA kembali ke jalur yang benar.

MASTV: Departemen Pertahanan AS merilis laporan terbarunya tentang "Perkembangan Militer dan Keamanan yang Melibatkan Republik Rakyat Tiongkok" pada hari Rabu. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Laporan Departemen Pertahanan, sama seperti laporan serupa di masa lalu, mengabaikan fakta dan penuh dengan bias. AS menggunakan laporan ini untuk meningkatkan teori "ancaman nuklir Tiongkok". Komunitas internasional telah lama melihat melalui trik memanipulasi retorika dalam upaya untuk membingungkan opini publik.

Padahal, sumber utama ancaman nuklir di dunia tidak lain adalah AS sendiri. Menurut statistik lembaga think tank internasional yang relevan, pada awal tahun 2021, AS sebenarnya memiliki 5.550 hulu ledak nuklir. Meskipun memiliki persenjataan nuklir terbesar dan tercanggih di dunia, AS masih menginvestasikan triliunan dolar untuk meningkatkan "triad nuklirnya", mengembangkan senjata nuklir hasil rendah, dan menurunkan ambang batas untuk menggunakan senjata nuklir. Selain itu, AS telah menarik diri dari instrumen hukum dalam pengendalian senjata seperti Perjanjian Pembatasan Sistem Rudal Anti-Balistik dan Perjanjian Kekuatan Nuklir Jarak Menengah, terus memajukan penyebaran sistem anti-rudal di seluruh dunia, melanjutkan penelitian dan pengembangan dan uji coba rudal darat jarak menengah dan berusaha untuk menyebarkannya di Eropa dan Asia-Pasifik, dan membentuk klik kecil dengan nuansa Perang Dingin yang kuat melalui kerjasama kapal selam nuklir AUKUS. Langkah-langkah AS ini sangat merusak stabilitas strategis global serta perdamaian dan keamanan internasional. Tiongkok mendesak AS untuk sungguh-sungguh memikul tanggung jawab khusus dan utamanya terhadap perlucutan senjata nuklir, dan secara drastis dan substantif mengurangi cadangan nuklirnya dengan cara yang dapat diverifikasi, tidak dapat diubah, dan mengikat secara hukum untuk menegakkan keseimbangan dan stabilitas strategis global.

Saya ingin menekankan bahwa Tiongkok tetap berkomitmen kuat pada strategi pertahanan diri nuklir, secara aktif mendukung pelarangan total akhir dan penghancuran senjata nuklir secara menyeluruh, dan menjaga kekuatan nuklirnya pada tingkat minimum yang diperlukan untuk keamanan nasional. Tiongkok mematuhi kebijakan tidak boleh menggunakan senjata nuklir pertama kali setiap saat dan dalam keadaan apa pun dan berjanji dengan tegas untuk tidak menggunakan atau mengancam untuk menggunakan senjata nuklir terhadap negara-negara non-senjata nuklir atau zona bebas senjata nuklir tanpa syarat. Tidak ada negara yang akan terancam oleh senjata nuklir Tiongkok selama tidak menggunakan senjata nuklir untuk melawan Tiongkok.

Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

CCTV: Menurut laporan, duta besar Prancis untuk Australia dan pejabat Prancis terkait mengatakan bahwa Perdana Menteri Australia Morrison berbohong tentang kerja sama kapal selam nuklir AS, Inggris dan Australia, dan mengkritik pihak Australia karena membocorkan pesan teks Presiden Prancis Emmanuel Macron ke media, menyebutnya sangat tidak elegan. Beberapa mantan politisi Australia juga mengkritik pemerintah Morrison karena merusak reputasi Australia. Apa komentar Anda tentang itu?

Wang Wenbin: Saya telah mencatat laporan yang relevan. Saya ingin menekankan bahwa kerja sama kapal selam nuklir AUKUS bukan hanya pertengkaran diplomatik antara beberapa negara, tetapi masalah serius yang akan menciptakan risiko proliferasi nuklir dan merusak perdamaian dan stabilitas regional. Sangat tidak bertanggung jawab bagi pemerintah Australia untuk mengabaikan kewajiban non-proliferasi nuklir internasionalnya dan keprihatinan serius negara-negara kawasan dan masyarakat internasional dalam mengejar kepentingannya sendiri. Pemerintah Australia harus memperbaiki kesalahannya, meninggalkan mentalitas Perang Dingin, dengan sungguh-sungguh memenuhi kewajiban non-proliferasi nuklir internasionalnya, dengan sungguh-sungguh menjaga perdamaian dan stabilitas regional dan memberikan jawaban yang bertanggung jawab kepada masyarakat internasional.

Kantor Berita Xinhua: Menurut laporan, Kamboja telah mencapai hasil luar biasa dalam pencegahan dan pengendalian COVID-19 dengan bantuan dari Tiongkok, dan membanggakan tingkat vaksinasi COVID-19 tertinggi di antara negara-negara ASEAN. Perdana Menteri Kamboja Hun Sen mengumumkan tempo hari bahwa pembatasan lokal akan dicabut secara bertahap mulai 1 November dan produksi serta pekerjaan akan dilanjutkan sepenuhnya. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Kami memuji tanggapan Kamboja terhadap COVID-19 dan mengucapkan selamat atas hasil yang luar biasa.

Tiongkok dan Kamboja adalah teman yang kuat. Kami telah bersama-sama membangun garis pertahanan yang tak tertembus melawan COVID-19 dan memberikan contoh solidaritas melawan pandemi bagi komunitas internasional. Kami akan terus mendukung Kamboja dalam perjuangan ini, dan bantuan kami tidak akan berhenti sampai virus ini akhirnya dikalahkan. Kami siap bekerja dengan saudara dan saudari Kamboja kami untuk lebih memperdalam kerja sama praktis, membantu Kamboja merevitalisasi ekonomi dan meningkatkan mata pencaharian masyarakat, dan membuat persahabatan kami lebih keras dari besi dan lebih kuat dari baja.

Kantor Berita Kyodo: Dilaporkan bahwa Tsai Ing-wen bertemu dengan anggota delegasi Parlemen Eropa hari ini. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Tiongkok sangat menyesalkan dan dengan tegas menentang kunjungan ke Taiwan oleh beberapa anggota Parlemen Eropa dan telah mengajukan perwakilan serius ke pihak Eropa. Sebagai norma yang diakui secara universal yang mengatur hubungan internasional dan konsensus komunitas internasional, prinsip satu Tiongkok adalah landasan politik untuk pembentukan hubungan diplomatik Tiongkok-Uni Eropa dan pengembangan hubungan. Tidak ada interaksi resmi dengan otoritas Taiwan dalam bentuk apa pun yang merupakan persyaratan yang melekat pada prinsip satu-Tiongkok. Parlemen Eropa adalah organ resmi penting UE. Secara alami, para anggotanya harus sepenuhnya menyadari sifat kompleks dan sensitif dari pertanyaan Taiwan, tetap setia pada komitmen yang dibuat oleh UE, menangani masalah terkait Taiwan dengan hati-hati dan benar, dan menjaga landasan politik untuk hubungan Tiongkok-UE tetap utuh. Tiongkok mendesak pihak Eropa untuk memperbaiki kesalahannya dan menghindari pengiriman sinyal yang salah kepada pasukan separatis "kemerdekaan Taiwan", agar tidak menimbulkan dampak serius pada hubungan Tiongkok-Eropa.

Saya juga ingin menunjukkan bahwa otoritas DPP di Taiwan cenderung menutupi tindakan separatis "kemerdekaan Taiwan" mereka di bawah penyamaran demokrasi dan hak asasi manusia. Tetapi betapapun kerasnya mereka mencoba untuk menutupinya, agenda mereka yang sebenarnya untuk mencari kemerdekaan ditelanjangi. Mereka juga tidak akan menyangkal fakta yang tak terbantahkan bahwa Taiwan adalah bagian dari Tiongkok. Pertunjukan kikuk orang-orang tertentu tidak akan menggoyahkan sedikit pun komitmen universal dan tegas komunitas internasional terhadap prinsip satu-Tiongkok atau tren reunifikasi yang tak terhindarkan di Tiongkok. Plot mereka ditakdirkan untuk gagal.

Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

AFP: Ketua Gabungan AS Mark Milley kemarin mengatakan bahwa militer Amerika Serikat benar-benar memiliki kemampuan untuk mempertahankan Taiwan dari potensi serangan dari Tiongkok. Apakah Anda memiliki tanggapan atas komentar ini?

Wang Wenbin: Untuk beberapa waktu, AS telah bertindak dengan kata-kata dan perbuatan negatif dan salah di Taiwan, yang telah menguatkan pasukan separatis "kemerdekaan Taiwan" dan meningkatkan ketegangan di Selat Taiwan. Pertanyaan Taiwan berkaitan dengan kedaulatan dan integritas teritorial Tiongkok dan menyangkut kepentingan inti Tiongkok. Tidak ada yang boleh meremehkan tekad dan keinginan kuat Tiongkok untuk menjaga kedaulatan dan integritas teritorialnya. Kami tidak akan pernah mengizinkan siapa pun atau kekuatan apa pun untuk memisahkan Taiwan dari tanah air dengan cara apa pun.

AS harus mengejar kebijakan satu-Tiongkok yang nyata, bukan yang palsu; memenuhi komitmennya kepada Tiongkok dengan setia dan bukan dengan pengkhianatan; benar-benar menerapkan kebijakan satu-Tiongkok dan menerapkannya, alih-alih mengatakan satu hal dan melakukan yang sebaliknya. Kami mendesak AS untuk sepenuhnya mengakui sifat yang sangat sensitif dari masalah Taiwan, mematuhi prinsip satu-Tiongkok dan tiga komunike bersama Tiongkok-AS, menangani masalah terkait Taiwan dengan hati-hati dan benar, menghindari pengiriman sinyal yang salah ke "Taiwan- kemerdekaan" pasukan separatis untuk mencegah kerusakan serius hubungan Tiongkok-AS dan perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan.

The Paper: Menurut laporan media Jepang, Otoritas Regulasi Nuklir Jepang mengatakan pada 2 November bahwa pemantauan laut di perairan dekat pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima selama setahun terakhir telah dilakukan dengan ambang batas zat radioaktif yang ditetapkan secara keliru. Kesalahan itu terjadi karena standar pemantauan belum tersampaikan dengan benar ketika lembaga pemantau baru mengambil alih pada Mei 2020. Ada komentar?

Wang Wenbin: Tiongkok sangat prihatin dengan masalah yang disebutkan dalam laporan. Banyak laporan media baru-baru ini telah mengungkap manajemen yang kacau di TEPCO, perusahaan yang bertanggung jawab atas pembuangan air yang terkontaminasi nuklir, dan pengawasan dan manajemen yang tidak memadai oleh pemerintah Jepang. Apakah kesalahan yang disebutkan dalam laporan itu merupakan kecelakaan sporadis atau puncak gunung es? Apakah data air terkontaminasi nuklir yang dirilis oleh pihak Jepang dapat diandalkan dan dapat dipercaya? Pemangku kepentingan termasuk negara tetangga memiliki hak atas kebenaran.

Kesalahan ini juga mengingatkan masyarakat internasional bahwa pembuangan air yang terkontaminasi nuklir Fukushima sama sekali bukan urusan pribadi Jepang. Ini harus ditangani dengan sangat hati-hati dan pengawasan yang ketat. Kami mendesak Jepang untuk mencabut keputusan yang salah untuk membuang air yang terkontaminasi nuklir ke laut. Tidak boleh sembarangan memulai pembuangan laut sebelum mencapai konsensus melalui konsultasi penuh dengan pemangku kepentingan dan lembaga internasional terkait.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Bloomberg: Pengiriman produk solar perusahaan Tiongkok ditahan oleh Bea Cukai AS sebagai bagian dari tindakan keras oleh Washington atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia. Pertanyaan saya adalah, apakah Tiongkok akan mengambil tindakan pembalasan? Dan jika demikian, seperti apa bentuknya?

Wang Wenbin: Apa yang disebut "kerja paksa" di Xinjiang adalah kebohongan besar. Mengutip kebohongan yang tidak masuk akal ini sebagai alasan, pihak AS dengan ceroboh menahan produk solar Tiongkok. Ini sekali lagi mengungkap niat jahat pihak AS untuk merusak pembangunan Xinjiang. Ini juga akan mengganggu dan melemahkan stabilitas industri internasional dan rantai pasokan serta kerja sama global tentang perubahan iklim. Kami menyesalkan dan menolak langkah AS yang tidak dapat dibenarkan dan menyampaikan simpati kepada perusahaan yang terkena dampak.

Kami mendesak AS untuk segera memperbaiki kesalahannya, menghentikan penindasan yang tidak semestinya terhadap perusahaan Tiongkok, dan memberikan kondisi yang memungkinkan bagi kedua negara kami untuk mencapai perkembangan hubungan yang stabil dan bekerja sama untuk mengatasi perubahan iklim. Tiongkok akan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk secara tegas membela hak dan kepentingan perusahaan Tiongkok yang sah dan sah.

TV Shenzhen: Dilaporkan bahwa seorang inspektur jenderal Angkatan Udara AS mengatakan pada 3 November bahwa penyelidikan menyimpulkan bahwa serangan AS pada Agustus yang menewaskan sepuluh warga sipil Afghanistan di Kabul adalah kesalahan yang jujur ​​dan tidak melanggar hukum apa pun, termasuk Hukum Perang. Dia mengatakan tidak ada orang yang harus disalahkan atas kesalahan tersebut. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Hasil penyelidikan AS adalah "putusan" yang paling kejam dan tidak berperasaan bagi lebih dari 32 juta orang Afghanistan yang sangat menderita akibat bencana perang. Orang tidak bisa tidak bertanya: Benarkah sepuluh warga sipil yang terbunuh oleh serangan pesawat tak berawak AS seharusnya mati sia-sia? Benarkah kehidupan, hak asasi manusia, dan kebebasan rakyat Afghanistan harus diperlakukan dengan penghinaan seperti itu? Penyelidikan ini sekali lagi mengungkap arogansi, kemunafikan dan standar ganda AS dalam masalah HAM.

Kehidupan Afghanistan penting. Kami mendesak pihak AS untuk menghormati kehidupan dan hak asasi manusia rakyat Afghanistan, mengungkapkan kebenaran insiden tersebut kepada publik, membawa pelaku ke pengadilan dan menawarkan kompensasi kepada anggota keluarga korban.

Dalam 20 tahun terakhir dan lebih, operasi militer AS termasuk perang di Afghanistan telah mengakibatkan lebih dari 800.000 kematian, di mana sekitar 335.000 adalah warga sipil. Komunitas internasional belum melihat penyelidikan atau pertanggungjawaban apa pun di AS. Ini adalah noda yang tak terhapuskan dalam sejarah hak asasi manusia internasional. AS harus menghentikan campur tangan sewenang-wenangnya dalam urusan internal negara lain atas nama demokrasi dan hak asasi manusia, dengan sungguh-sungguh menghormati dan melindungi hak asasi manusia, terutama orang-orang di negara berkembang, dan mencegah pelanggaran hak asasi manusia yang berulang. (*)

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok



Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

culture

Kegiatan yang Biasa Dilakukan Saat Natal di China

  • Lupita
  • 06 Dec 2021

news

Asrama Pembangkit Listrik Mingtai Terbakar, 8 Tewas 5 Luka

  • Djono W. Oesman
  • 06 Dec 2021

news

Jalur KA Cepat Laos-China Dibuka

  • Djono W. Oesman
  • 06 Dec 2021

business

China Jadi Pasar Robot Terbesar di Dunia

  • Lupita
  • 06 Dec 2021

lifestyle

6 Lokasi Wisata Menarik di Hangzhou

  • Djono W. Oesman
  • 06 Dec 2021

technology

Produksi Garam Tanah, China Teliti Tanaman yang Tahan Garam

  • Lupita
  • 06 Dec 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong