Mahasiswa Tiongkok Ajukan Petisi Lawan Pembatalan Beasiswa yang Diajukan Universitas AS

logo clock 4 Menit logo clock 02-09-2020, 21:49

Mahasiswa Tiongkok Ajukan Petisi Lawan Kebijakan Sepihak UNT - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Austin, Bolong.id - Mahasiswa dan cendekiawan Tiongkok di University of North Texas (UNT), Amerika Serikat (AS) telah meluncurkan petisi daring setelah universitas tersebut mengumumkan penghentian secara tiba-tiba status setidaknya 15 mahasiswa tamu tanpa memberikan alasan khusus dan mendesak universitas untuk mencabut keputusan tersebut.

Universitas tersebut mengirimkan email kepada para mahasiswa pada 26 Agustus 2020, memberi tahu mereka bahwa akses mereka ke sumber daya sekolah, termasuk email, server, dan materi lainnya, telah dihentikan. Mereka juga tidak diizinkan mengunjungi kampus tanpa didampingi, dilansir dari Global Times, Rabu (2/9/2020).

Para mahasiswa tersebut pun hanya diberi tenggang waktu selama satu bulan untuk mengurusi penelitian mereka, mengakhiri sewa rumah mereka, mengemas barang bawaan mereka, dan membeli tiket pesawat untuk meninggalkan AS.

Siswa dan akademisi menandatangani petisi di situs change.org untuk meminta dukungan dan mendesak sekolah mencabut keputusan sepihak tersebut.

"Sekolah tidak menjelaskan alasannya dan UNT tampaknya menjadi satu-satunya universitas Amerika yang sejauh ini membuat pengumuman seperti itu," kata Liang Yuheng, lulusan UNT dan pemrakarsa petisi, pada hari Selasa (1/9/2020).

Namun, UNT tidak memiliki komunitas pelajar dan sarjana Tionghoa yang besar. "Suara kami kecil, tetapi kami menghargai bahwa banyak teman sekolah dan profesor Amerika yang meneruskan pesan dan mendukung kami," kata Liang.

Adam Briggle, seorang profesor filsafat di UNT yang telah menyambut mahasiswa Tiongkok selama sembilan tahun terakhir, mengatakan dia "merasa tidak adil untuk tiba-tiba mencabut visa bagi para sarjana ini.”

"Menurut pemahaman saya, tidak ada tuduhan yang kredibel atau spesifik terhadap salah satu mahasiswa sarjana tamu Tiongkok di UNT, apalagi semuanya," tulisnya di situs petisi, mencatat bahwa konsekuensi dari tindakan tersebut terhadap para mahasiswa sangatlah serius di tengah pandemi seperti saat ini.

Para sarjana yang terkena dampak kebijakan ini disponsori oleh China Scholarship Council (CSC), sebuah lembaga nirlaba yang berafiliasi dengan Kementerian Pendidikan Tiongkok yang memberikan bantuan keuangan kepada orang Tiongkok yang ingin belajar di luar negeri dan orang asing yang ingin belajar di Tiongkok.

Juru bicara universitas mengatakan kepada media, "UNT terus menyambut para sarjana tamu dari seluruh dunia, termasuk Tiongkok," outlet berita lokal Denton Record-Chronicle melaporkan pada Senin (31/8/2020) waktu setempat. Akan tetapi, salah satu mahasiswa terdampak yang tidak ingin disebutkan namanya mengatakan bahwa mereka tidak merasa diberi penghormatan atau hak asasi manusia dalam prosesnya.

"Sangat mudah untuk mengatakan kata-kata yang terdengar terpuji itu kepada media, tetapi siapa yang tahu siapa yang akan menjadi berikutnya (dideportasi)," kata mahasiswa UNT tersebut. (*)



Penulis : Aisyah Hidayatullah
Editor : Nurul Diah

Terkait

China Serukan Kemajuan Keterbukaan Pendidikan

 

logo clock 25-10-2020, 13:49
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

AS Terus Salahkan China Atas Virus, China Siap Balas Jika Dirugikan

 

logo clock 25-10-2020, 07:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Diserang Perwakilan AS untuk PBB, China Respon Begini...

 

logo clock 25-10-2020, 06:48
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Kemenlu China: Pekerja Xinjiang Bukan Kerja Paksa

 

logo clock 24-10-2020, 17:32
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Inggris Ungkap Rincian Visa BNO yang Kontroversial untuk Penduduk HK

 

logo clock 24-10-2020, 17:32
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral