Baca dalam 33 menit

Konferensi Pers Kemenlu China 2 November 2021

Waktu Publish : 03 Nov 2021, 09:24 WIB
SHARE ARTIKEL

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri China 2 November 2021 - Image from fmprc.gov.cn

Beijing, Bolong.id - Konferensi pers rutin Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) Tiongkok, Selasa (2/11/2021) membahas aneka hal. Antara lain, tata kelola iklim. Berikut petikan wawancara dengan Juru Bicara Kemenlu Tiongkok, Wang Wenbin:

Kantor Berita Xinhua: KTT Pemimpin Dunia pada sesi ke-26 Konferensi Para Pihak Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim yang diadakan di Glasgow, Inggris, dari 1 hingga 2 November. Presiden Xi Jinping menyampaikan pernyataan tertulis untuk menguraikan Proposisi Tiongkok tentang tata kelola iklim dan berbagi pencapaian serta kontribusi Tiongkok dalam tata kelola iklim. Bisakah Anda memberikan informasi lebih lanjut terkait hal tersebut?

Wang Wenbin (汪文斌) : Sesi ke-26 Konferensi Para Pihak (COP26) untuk Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (UNFCCC) diadakan di Glasgow, Inggris, dari 31 Oktober hingga 12 November. Inggris menjadi tuan rumah KTT Pemimpin Dunia pada November 1 dan 2. Presiden Xi menyampaikan pernyataan tertulis di KTT tersebut.

Dalam pernyataan ini, ia menawarkan solusi kepada Tiongkok untuk tugas-tugas utama, termasuk bagaimana mengatasi perubahan iklim dan merevitalisasi ekonomi dunia. Dia mengajukan tiga proposisi, yaitu menegakkan konsensus multilateral, fokus pada tindakan nyata, dan mempercepat transisi hijau.

Beliau menekankan bahwa Tiongkok, dipandu oleh visi komunitas kehidupan untuk manusia dan Alam, berkomitmen pada jalur pembangunan hijau dan rendah karbon yang mengutamakan konservasi ekologis. Kerangka kebijakan "1+N" telah mengidentifikasi jadwal, peta jalan, cetak biru untuk puncak karbon dan netralitas karbon di Tiongkok.

Pernyataan Presiden Xi menunjukkan rasa tanggung jawab Tiongkok sebagai negara besar dalam menangani perubahan iklim secara aktif dan memimpin tata kelola iklim global. Ini telah sangat diakui oleh masyarakat internasional. Seperti yang ditekankan oleh Presiden Xi, "pemerintahan yang sukses bergantung pada tindakan yang solid". Tiongkok siap bekerja bahu membahu dengan komunitas internasional untuk mengatasi permasalahan iklim, melindungi planet yang kita semua sebut rumah dan membina komunitas kehidupan untuk manusia dan alam.

Reuters: Mengapa pemimpin Tiongkok hanya menyampaikan pidato di segmen pemimpin pembuka COP26 dalam format tertulis, dan bukan melalui tautan video?

Wang Wenbin (汪文斌) : Seperti yang saya pahami, tuan rumah konferensi tidak memberikan pilihan untuk berpartisipasi melalui konferensi video. Yang ingin saya tekankan adalah bahwa pernyataan tertulis Presiden Xi Jinping kepada COP26 menunjukkan posisi tegas Tiongkok untuk secara aktif mempromosikan kerja sama internasional mengenai perubahan iklim, melindungi bumi yang kita sebut sebagai rumah dan rasa tanggung jawabnya sebagai negara besar. Usulan dan tindakan Tiongkok telah sangat dipuji serta diakui oleh masyarakat internasional.

MASTV: Antiy Labs, perusahaan anti-virus terkemuka di Tiongkok, mengumumkan bahwa sejumlah aktivitas phishing dan serangan siber yang menargetkan Tiongkok dan negara-negara di Benua Asia Selatan telah ditangkap tahun ini. Peretas yang berbasis di India adalah pelaku di balik upaya untuk meluncurkan serangan terhadap pertahanan dan keamanan Tiongkok, Unit militer serta perusahaan milik negara. Laporan analisis akan segera diterbitkan. Apakah pendapat Anda mengenai hal ini?

Wang Wenbin (汪文斌) : Saya ingin merujuk Anda ke otoritas keamanan siber yang kompeten untuk mengetahui secara spesifik. Pada prinsipnya, Tiongkok menentang segala bentuk serangan di dunia maya.

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri China 2 November 2021 - Image from fmprc.gov.cn

Kantor Berita Yonhap: Saya punya dua pertanyaan, Dilaporkan bahwa Tiongkok dan Rusia baru-baru ini mengedarkan rancangan resolusi tentang DPRK di Dewan Keamanan PBB. Bisakah kementerian luar negeri membagikan lebih banyak informasi tentang hal tersebut? Juga, Yang Jiechi, Anggota Biro Politik Komite Sentral CPC, bertemu dengan duta besar DPRK untuk Tiongkok minggu lalu, dan Perwakilan Khusus Pemerintah Tiongkok untuk Urusan Semenanjung Korea Liu Xiaoming mengadakan konferensi video dengan rekan ROK-nya kemarin. Bisakah Anda berbagi lebih banyak informasi tentang apa yang telah dilakukan Tiongkok untuk mendorong DPRK kembali ke dialog, negosiasi dan harapan Tiongkok dalam hal ini?

Wang Wenbin (汪文斌) : Pada pertanyaan pertama Anda, Tiongkok dan Rusia mengedarkan rancangan resolusi terkait DPRK di Dewan Keamanan Jumat lalu. Situasi di Semenanjung Korea saat ini rumit dan sensitif dengan proses penyelesaian politik yang terhenti. Pertimbangan utama di balik keputusan Tiongkok dan Rusia untuk mengajukan rancangan resolusi ini. Tahap ini memiliki lima aspek, yaitu:

Pertama, bertujuan untuk memperkuat lintasan penyelesaian politik masalah Semenanjung Korea dan menciptakan suasana yang memungkinkan untuk memfasilitasi dimulainya dialog lebih awal.

Kedua, mengingat bahwa DPRK telah mengambil beberapa langkah denuklirisasi dalam beberapa tahun terakhir, kekhawatirannya yang masuk akal patut mendapat perhatian dan tanggapan.

Ketiga, dampak negatif sanksi internasional dan COVID-19 terhadap DPRK' Perekonomian dan penghidupan rakyat menjadi perhatian, sehingga Dewan Keamanan harus memfasilitasi dukungan dan bantuan eksternal kepada negara tersebut.

Keempat, Dewan Keamanan harus mengaktifkan ketentuan tentang perubahan sanksi dalam resolusi terkait DPRK pada titik yang tepat untuk melakukan penyesuaian terhadap beberapa sanksi mengenai ekonomi dan mata pencaharian, yang sejalan dengan semangat resolusi.

Kelima, untuk meningkatkan hubungan antar-Korea dan mempromosikan rekonsiliasi dan kerja sama adalah tren utama, yang harus didukung oleh masyarakat internasional dan pihak-pihak terkait dengan menciptakan kondisi yang diperlukan.

Kami berharap pihak terkait akan melihat rancangan resolusi dari Tiongkok dan Rusia dengan sikap positif, konstruktif, dan melakukan upaya bersama untuk memajukan penyelesaian politik masalah semenanjung. Mata pencahariannya memprihatinkan, sehingga Dewan Keamanan harus memfasilitasi dukungan dan bantuan eksternal kepada negara tersebut.

Pada pertanyaan kedua Anda, Tiongkok telah memainkan peran konstruktif dalam mempromosikan pembicaraan damai di Semenanjung, memelihara interaksi aktif, dan komunikasi mendalam dengan pihak-pihak terkait.

Kami dengan tegas menjunjung tinggi perdamaian dan stabilitas Semenanjung, tetap berkomitmen untuk mempromosikan pembicaraan damai, dan mendukung semua upaya yang kondusif untuk meredakan situasi dan memfasilitasi dialog.

Pendekatan dengan jalur ganda, prinsip bertahap dan tersinkronisasi yang dikemukakan oleh Tiongkok telah mendapat perhatian dan pengakuan besar dari semua pihak. Baru-baru ini, Tiongkok dan Rusia bersama-sama mengusulkan rancangan resolusi di Dewan Keamanan tentang penyelesaian politik masalah Semenanjung, menyerukan dimulainya kembali pembicaraan pada tanggal yang lebih awal. Ini sangat konstruktif dalam situasi saat ini.

Tiongkok percaya bahwa inti dari masalah Semenanjung terletak pada kenyataan bahwa langkah-langkah denuklirisasi yang diambil DPRK belum mendapat perhatian, dan kekhawatiran sah negara itu belum mendapat tanggapan yang semestinya.

AS harus menghadapi inti masalah dengan jujur, mengusulkan rencana dialog yang menarik dan mengambil tindakan nyata selain meneriakkan slogan. Tiongkok siap memperkuat komunikasi dengan semua pihak terkait urusan Semenanjung dan terus berkontribusi aktif dalam penyelesaian politik masalah Semenanjung.

Shenzhen TV: Menurut laporan media, Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengatakan pada 1 November bahwa di tengah gejolak di Afghanistan, AS telah berusaha untuk membujuk Pakistan, Uzbekistan dan Kirgistan untuk mengizinkan pasukan Amerika ditempatkan di wilayah mereka. Semua menolak proposal AS. Selama pertemuan antara kepala negara Rusia dan AS Juni ini, pihak Rusia menyatakan secara eksplisit bahwa mereka dengan tegas menentang upaya AS untuk menyebarkan pangkalan militer di negara-negara Asia Tengah. Apakah Anda memiliki komentar terkait hal tersebut?

Wang Wenbin (汪文斌) : Kami telah mencatat laporan yang relevan. Negara-negara yang Anda sebutkan semuanya adalah anggota SCO. Untuk menjaga perdamaian dan stabilitas regional adalah tujuan bersama dari semua anggota SCO. Negara-negara terkait memelihara kerja sama yang erat.

Perang dua dekade di Afghanistan yang dilancarkan oleh AS telah mendatangkan malapetaka pada perdamaian dan stabilitas di Afghanistan dan kawasan yang lebih luas sehingga menyebabkan bencana kemanusiaan yang besar.

AS harus mengambil pelajaran yang sulit, memperbaiki kebijakannya yang agresif, dengan sungguh-sungguh menghormati kemerdekaan kedaulatan dan integritas teritorial negara-negara Kawasan. Bertindak untuk mempromosikan perdamaian, stabilitas regional dan menghindari kesalahan masa lalu yang berulang.

Harian Rakyat: Pada KTT Pemimpin Dunia pada sesi ke-26 (COP26), lebih dari 100 negara, termasuk Tiongkok, akan bergabung dengan Deklarasi Pemimpin Glasgow tentang Penggunaan Hutan dan Lahan. Bisakah Anda menginformasikan lebih lanjut tentang itu?

Wang Wenbin (汪文斌) : Hutan adalah paru-paru planet kita dan penyerap karbon terbesar di ekosistem darat. Partisipasi Tiongkok dalam Deklarasi Para Pemimpin Glasgow tentang Penggunaan Hutan dan Lahan menunjukkan resolusi dan kontribusinya untuk melindungi lingkungan ekologis dan secara aktif menangani perubahan iklim.

Dipandu oleh konsep komunitas kehidupan untuk manusia dan Alam, Tiongkok telah mengambil tindakan nyata dalam hal penggunaan hutan dan lahan dan mencapai hasil yang luar biasa. Dengan latar belakang penurunan berkelanjutan sumber daya hutan global, tingkat tutupan hutan Tiongkok telah meningkat dari 12 persen pada 1980-an menjadi 23,04 persen saat ini, dan volume hutannya telah meningkat sebesar 8,5 miliar meter kubik, mencatat peningkatan nasional terbesar dalam sumber daya hutan di dunia dan menyumbang seperempat dari lahan hutan baru di dunia.

Tiongkok telah melanjutkan upayanya untuk mengendalikan penggurunan, berhasil mengekang tren penggurunan yang meluas, mewujudkan transformasi bersejarah dari "pasir yang memaksa manusia untuk mundur" menjadi "pohon yang memaksa pasir untuk mundur", dan mencapai tujuan nol degradasi lahan bersih pada tahun 2030 ditetapkan oleh PBB lebih cepat dari jadwal. Tiongkok telah menyumbang seperlima dari luas daratan bersih yang dipulihkan di dunia.

Planet Bumi adalah tempat yang disebut oleh semua manusia sebagai rumah. Upaya Tiongkok untuk melindungi hutan dan lahan tidak hanya menghijaukan Tiongkok tetapi juga membuat dunia menjadi tempat yang lebih indah. Dalam menghadapi tantangan global seperti perubahan iklim dan hilangnya keanekaragaman hayati, Tiongkok siap bekerja sama dengan pihak lain untuk mengambil tindakan nyata untuk mengatasi krisis, menyelesaikan kesulitan dan membangun dunia yang indah di mana manusia dan alam hidup berdampingan secara harmonis.

CCTV: Tiongkok telah mendaftar untuk bergabung dengan Perjanjian Kemitraan Ekonomi Digital (DEPA) pada 1 November. Bisakah Anda berbagi pertimbangan Tiongkok dan memberi tahu kami pentingnya keputusan ini?

Wang Wenbin (汪文斌) : Presiden Xi Jinping mengumumkan bahwa Tiongkok telah memutuskan untuk mendaftar untuk bergabung dengan Perjanjian Kemitraan Ekonomi Digital selama kehadirannya di KTT Pemimpin G20 ke-16. Tiongkok kemarin mengajukan aplikasi ke Selandia Baru, tempat penyimpanan DEPA. Ini menunjukkan sikap konstruktif Tiongkok dalam berpartisipasi aktif dalam kerja sama internasional di bidang ekonomi digital, pembuatan aturan yang relevan, mencerminkan resolusi tegas untuk Tiongkok memperluas keterbukaan dan menyelaraskan dengan aturan internasional berstandar tinggi.

Tiongkok adalah pendukung aktif kerja sama ekonomi regional, pembela setia aturan ekonomi, perdagangan multilateral, dan promotor kuat ekonomi dunia terbuka. Tiongkok telah berkomitmen kuat untuk memperdalam reformasi keterbukaan, berpartisipasi aktif dalam meningkatkan aturan ekonomi, perdagangan internasional, mempromosikan integrasi ekonomi regional, liberalisasi dan fasilitasi perdagangan serta investasi.

Tiongkok adalah salah satu negara pertama yang meratifikasi Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) dan telah secara resmi mendaftar untuk bergabung dengan Kemitraan Trans-Pasifik Komprehensif dan Progresif (CPTPP) untuk lebih meningkatkan komitmennya terhadap keterbukaan, pada pertemuan para pemimpin yang baru saja disimpulkan tentang kerja sama Asia Timur,

Hanya dalam beberapa hari, China International Import Expo (CIIE) ke-4 akan dibuka di Shanghai. Tahun ini, total 58 negara dan tiga organisasi internasional akan bergabung dalam pameran negara selama pameran, dan hampir 3.000 bisnis dari 127 negara dan wilayah akan menghadiri pameran bisnis. Jumlah negara dan bisnis yang berpartisipasi keduanya lebih tinggi daripada yang ada di pameran sebelumnya.

Tiongkok akan terus mengambil tindakan nyata untuk mendukung sistem perdagangan multilateral, mempromosikan pembangunan ekonomi dunia yang terbuka dan memberikan kontribusi baru untuk pemulihan ekonomi global dan pembangunan bersama semua negara.

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri China 2 November 2021 - Image from fmprc.gov.cn

Bloomberg: Sebuah pertanyaan tentang pernyataan Foreign Correspondents Club of China (FCCC) yang dikeluarkan pada 1 November. Ini menyuarakan keprihatinan tentang lingkungan liputan media asing untuk Olimpiade Musim Dingin Beijing dan meminta Komite Penyelenggara Olimpiade Beijing 2022 dan IOC untuk meningkatkan kondisi dan akses. Apakah kementerian luar negeri memiliki komentar tentang ini?

Wang Wenbin (汪文斌) : Pertama-tama, Tiongkok tidak mengakui organisasi yang Anda sebutkan. Itu tidak dapat mewakili suara asli lebih dari 400 jurnalis asing di Tiongkok.

Kami percaya bahwa pernyataan yang Anda sebutkan tidak berdasarkan fakta. Persiapan Olimpiade Musim Dingin Beijing mengikuti prinsip keterbukaan. Sejak awal pekerjaan persiapan, kami selalu menyambut media dari seluruh dunia untuk pelaporan dan liputan.

Dengan pandemi yang sedang berlangsung, untuk melindungi kesehatan dan keselamatan semua pihak yang menghadiri pertandingan uji coba “Experience Beijing” pada paruh kedua tahun 2021 dan untuk menurunkan biaya operasi media dengan mengurangi jumlah orang yang perlu dikarantina setelah pertandingan, panitia penyelenggara pertandingan uji coba membuat pengaturan yang matang dan pihak penyelenggara mengatasi kesulitan besar untuk membagi ruang menjadi dua bagian, satu di bawah manajemen lingkaran luar dan satu di bawah manajemen lingkaran, dan menempatkan area pelaporan media di bawah manajemen lingkaran luar. Karena keterbatasan ruang stadion dan venue, tidak semua organisasi media diundang untuk melaporkan setiap pertandingan uji coba.

Prinsip yang harus diikuti ketika mengundang media adalah hanya kantor berita internasional yang diakui oleh IOC, agen fotografi resmi IOC, dan beberapa media dari negara-negara yang menjadi tuan rumah Olimpiade dalam beberapa tahun terakhir atau akan melakukannya di tahun-tahun mendatang yang diberikan akses.

Mereka dapat mewakili sebagian besar organisasi media dan memenuhi kebutuhan mereka. Sementara itu, Komite Penyelenggara Beijing menyediakan Newsletter saat pertandingan berlangsung dan mengirimkan informasi ke semua media luar negeri. Tidak ada hal pengungkapan informasi yang tidak memadai.

Kami memahami bahwa organisasi media memberikan banyak perhatian pada persiapan Olimpiade Musim Dingin Beijing dan menyambut lebih banyak liputan tentang hal-hal yang relevan. Untuk memenuhi kebutuhan media, Panitia Penyelenggara Beijing melakukan koordinasi aktif untuk mengatur serangkaian pelaporan di tiga zona kompetisi tanpa mempengaruhi pertandingan uji yang sedang berlangsung. Sebagian besar media yang diundang adalah media residen luar negeri di Beijing yang belum berpartisipasi dalam pertandingan uji coba. Untuk mengakomodasi tuntutan pemberitaan media, panitia penyelenggara mengatasi kesulitan dengan mengoordinasikan tempat dan stadion untuk memperluas ruang operasi media. Dengan hal ini, telah menambahkan lebih banyak outlet media ke daftar undangan berdasarkan kondisi di lapangan.

Phoenix TV: Terdapat Dua pertanyaan. Pertama, Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan menyebut Tiongkok sebagai outlier signifikan dalam aksi iklim dan mengatakan AS akan terus menekan hal itu. Bagaimana Anda menanggapi ini? Kedua, laporan menunjukkan kereta barang telah kembali beroperasi antara Afghanistan dan Tiongkok. Tiongkok telah memberikan bantuan kemanusiaan darurat ke Afghanistan. Pemerintah sementara Taliban Afghanistan kemarin mengumumkan bahwa mereka telah mengekspor beberapa hal ke Tiongkok. Bisakah Anda mengonfirmasi laporan dan membagikan lebih banyak informasi?

Wang Wenbin (汪文斌) : Pada pertanyaan pertama Anda, Presiden Xi Jinping mengatakan pada KTT Pemimpin G20 ke-16 bahwa Tiongkok selama ini telah mengambil tanggung jawab internasional yang sepadan dengan kondisi nasionalnya.

Kami telah secara aktif memajukan transisi hijau ekonomi kami, dan meningkatkan ambisi aksi iklim kami atas inisiatif kami sendiri. Kami akan menghormati dan berusaha untuk mencapai puncak emisi karbon dioksida sebelum 2030 dan mencapai netralitas karbon sebelum 2060.

Tiongkok selalu memenuhi komitmennya dan telah melakukan upaya yang sulit dan mencapai kemajuan yang luar biasa. Intensitas karbon Tiongkok pada tahun 2020 adalah 48,4 persen lebih rendah dari pada tahun 2005, yang berarti bahwa Tiongkok telah lebih dari memenuhi komitmennya kepada masyarakat internasional – untuk mencapai pengurangan 40-45 persen dalam intensitas karbon dari tingkat tahun 2005 pada tahun 2020. Penurunan intensitas karbon berarti pengurangan total sekitar 5,8 miliar ton emisi karbon dioksida.

Tiongkok telah melakukan upaya besar untuk memajukan transisi energi hijau dan rendah karbon. Listrik yang dihasilkan oleh energi non-fosil mewakili lebih dari sepertiga konsumsi daya negara. Total kapasitas terpasang pembangkit listrik PV meningkat dengan faktor lebih dari 3.000 dibandingkan dengan tahun 2005, dan angin dengan faktor lebih dari 200.

Tiongkok telah memimpin dunia dalam penambahan kapasitas PV selama delapan tahun berturut-turut. Dalam pembuatan peralatan pembangkit listrik tenaga angin dan PV, Tiongkok adalah pemimpin global dalam hal teknologi dan output.

Baru-baru ini Tiongkok telah memulai pembangunan sejumlah besar pembangkit listrik tenaga angin dan pangkalan fotovoltaik dengan kapasitas terpasang gabungan sebesar 30 juta kW, menandai dimulainya proyek fase pertama dengan kapasitas terpasang sekitar 100 juta kW.

Seperti yang saya katakan kemarin, negara maju umumnya menetapkan jangka waktu 40 hingga 70 tahun untuk beralih dari puncak karbon ke netralitas karbon sementara Tiongkok, negara berkembang terbesar di dunia, hanya memberi waktu 30 tahun.

Tiongkok Target netralitas karbon sepenuhnya konsisten dengan tujuan Perjanjian Paris untuk menahan kenaikan suhu rata-rata global jauh di bawah 2°C di atas tingkat pra-industri dan mengejar upaya untuk membatasi kenaikan suhu hingga 1,5°C di atas tingkat pra-industri.

Mereka juga sepenuhnya menunjukkan ambisi iklim Tiongkok dan kepemimpinan global yang sepadan dengan tahap perkembangan dan realitas nasionalnya.

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri China 2 November 2021 - Image from fmprc.gov.cn

AFP: Bisakah Anda mengkonfirmasi laporan bahwa tiga pekerja Tiongkok diselamatkan dari penculik di Mali minggu lalu? Dan apakah Anda dapat membagikan detail tentang kasus ini?

Wang Wenbin (汪文斌) : Pemerintah Tiongkok sangat mementingkan penculikan tiga karyawan sebuah perusahaan Tiongkok di Mali. Sejak penculikan terjadi, Kementerian Luar Negeri dan Kedutaan Besar Tiongkok di Mali telah mengikuti perkembangan kasus ini, terus mendesak pihak Mali untuk melakukan upaya penyelamatan habis-habisan, dan membimbing perusahaan yang bersangkutan untuk merespons dengan benar. Berkat upaya bersama semua pihak, ketiga korban penculikan berhasil diselamatkan pada 1 November dan kini dalam keadaan sehat. Kami berterima kasih kepada pemerintah Mali dan negara-negara terkait atas upaya dan dukungan mereka untuk penyelamatan yang aman bagi warga negara Tiongkok.

Kementerian Luar Negeri dan Kedutaan Besar Tiongkok di Mali akan terus merawat mereka yang diselamatkan. Pada saat yang sama, kami akan lebih meningkatkan kewaspadaan risiko dan perlindungan konsuler bagi warga negara dan perusahaan Tiongkok di Mali, dan dengan sungguh-sungguh menjaga keselamatan dan hak serta kepentingan mereka yang sah.

Global Times: Menurut laporan media, Presiden Prancis Macron mengatakan dalam sebuah wawancara dengan outlet media Australia selama KTT G20 bahwa Perdana Menteri Australia Morrison berbohong kepada pihak Prancis tentang kontrak kapal selam nuklir. Apakah dia akan mempercayai pihak Australia lagi akan tergantung pada apa yang diberikan Morrison, tambahnya. Apakah Anda bisa memberikan tanggapan terkait hal tersebut?

Wang Wenbin (汪文斌) : Tiongkok telah dengan jelas menyatakan posisi prinsipnya dalam kerjasama kapal selam nuklir Australia dengan negara-negara terkait. Australia seharusnya tidak hanya memberikan jawaban yang jujur atas pertanyaan mitranya, tetapi juga secara jujur menghadapi kekhawatiran masyarakat internasional, dengan sungguh-sungguh memenuhi kewajiban non-proliferasinya, dan menghentikan perilaku tidak bertanggung jawab seperti menciptakan konfrontasi blok dan risiko proliferasi.

CRI: “The WTA Best Practices of Rural Revitalisasi Through Tourism 2021” dirilis di Beijing baru-baru ini. Apakah Anda bisa memberikan tanggapan terkait hal tersebut?

Wang Wenbin (汪文斌) : Aliansi Pariwisata Dunia (WTA) baru-baru ini merilis Praktik Terbaik WTA untuk Revitalisasi Pedesaan Melalui Pariwisata 2021. Laporan ini sepenuhnya menunjukkan pencapaian luar biasa dari revitalisasi pedesaan Tiongkok melalui pariwisata, dan mengajukan saran tentang revitalisasi pedesaan berdasarkan analisis mendalam, ringkasan dan penelitian. Pelepasan laporan tersebut merupakan bagian dari rangkaian kegiatan memperingati 50 tahun pemulihan kedudukan sah Republik Rakyat Tiongkok di Perserikatan Bangsa-Bangsa. Ini juga merupakan langkah penting yang diambil oleh Tiongkok untuk mengimplementasikan Agenda PBB 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan di bidang pariwisata dan mempromosikan pembelajaran bersama di antara negara-negara di bidang ini.

Partai Komunis Tiongkok dan pemerintah Tiongkok selalu mementingkan pekerjaan pedesaan. Kami telah memperkenalkan sejumlah kebijakan dan langkah-langkah untuk mempercepat pembangunan infrastruktur pedesaan, peningkatan layanan publik dan menyatakan dengan jelas bahwa kami harus terus menjadikan pemecahan masalah yang berkaitan dengan pertanian, daerah pedesaan dan petani sebagai prioritas utama dalam pekerjaan Partai, secara komprehensif mempromosikan revitalisasi pedesaan tugas utama mewujudkan peremajaan besar bangsa Tiongkok, dan memobilisasi upaya seluruh masyarakat untuk mempercepat modernisasi pertanian dan daerah pedesaan sehingga petani dapat menjalani kehidupan yang lebih baik. Ini 50 kasus dari 31 provinsi,

Dalam laporan ini, banyak kisah sukses pencapaian pembangunan dan revitalisasi melalui kemajuan ekologi. Anda dapat menemukan kisah-kisah inspiratif tentang bagaimana desa-desa mencapai kemakmuran dengan menerapkan strategi "pembangunan desa melalui ekologi" dan mengembangkan pariwisata unggulan ekologi lokal, bagaimana mereka mengubah lahan yang dulu digunakan untuk industri dengan polusi berat menjadi tempat-tempat indah melalui perbaikan ekologi, dan bagaimana mereka memanfaatkan sepenuhnya warisan alam dunia lokal untuk menemukan cara untuk perlindungan warisan, pariwisata pedesaan dan mata pencaharian yang berkelanjutan untuk berintegrasi dengan dan memperkuat satu sama lain. Kasus-kasus ini adalah hasil positif dari komitmen Tiongkok untuk memprioritaskan konservasi ekologis dan mempromosikan pembangunan hijau yang rendah karbon dan upayanya untuk membangun negara yang indah dengan koeksistensi yang harmonis antara manusia dengan alam.

Kami percaya bahwa jika kita umat manusia tidak mengecewakan Alam, Alam tidak akan mengecewakan kita. Revitalisasi pedesaan akan tercapai jika visi langit biru, tanah hijau, dan air jernih telah mengakar kuat di hati masyarakat. Demikian pula, perkembangan Tiongkok dan dunia pada umumnya tidak dapat dicapai tanpa merawat planet kita dengan baik. Di masa depan, kami akan melakukan upaya tak henti-hentinya untuk secara tegas menerapkan filosofi pembangunan baru yang menampilkan pembangunan inovatif, terkoordinasi, hijau, terbuka dan bersama, terus menindaklanjuti Agenda PBB 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan, dan bekerja dengan negara lain untuk membangun dunia koeksistensi yang harmonis antara manusia-alam dan komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia yang menampilkan nol kemiskinan, nol kelaparan, dan pembangunan bersama.

South China Morning Post: Kemarin Angkatan Laut AS merilis hasil penyelidikan tabrakan USS Connecticut bulan lalu. Disebutkan bahwa kapal selam itu mendarat di "gunung bawah laut yang belum dipetakan", bukan kapal lain, dan mengalami kerusakan serius. Saya ingin tahu apakah kementerian luar negeri memiliki tanggapan untuk ini?

Wang Wenbin (汪文斌) : Kami telah berulang kali menyatakan keprihatinan serius kami atas insiden ini dan meminta pihak AS untuk mengambil sikap yang bertanggung jawab, menawarkan penjelasan rinci, memberikan jawaban yang memuaskan kepada masyarakat internasional dan negara-negara regional.

Apa yang telah kita lihat adalah bahwa hampir seminggu setelah insiden itu, AS mengeluarkan pernyataan mengelak, mengatakan kapal selam itu menabrak objek yang tidak diketahui. Hampir sebulan setelah insiden itu, dikatakan kapal selam itu mendarat di gunung bawah laut yang belum dipetakan. Ia juga sengaja menggunakan istilah luas "perairan internasional di kawasan Indo-Pasifik" dan belum memberikan jawaban yang jelas atas pertanyaan-pertanyaan seperti maksud dari operasi tersebut, lokasi pasti dari insiden tersebut, apakah itu terletak di zona ekonomi eksklusif atau teritorial. laut negara mana pun, apakah tabrakan itu menyebabkan kebocoran nuklir atau mencemari lingkungan laut, semuanya menimbulkan kekhawatiran dan keraguan yang besar. Ini sepenuhnya mengungkap kurangnya transparansi dan tanggung jawab AS.

Kami sedang mendesak AS untuk memberikan gambaran rinci tentang insiden tersebut sepenuhnya mengatasi kekhawatiran dan keraguan negara-negara kawasan. Kuncinya adalah berhenti mengerahkan pesawat militer dan kapal perang untuk melecehkan dan memprovokasi orang lain dan melenturkan otot, dan berhenti merugikan keamanan kedaulatan negara lain, jika tidak maka akan mengundang lebih banyak insiden serupa.

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri China 2 November 2021 - Image from fmprc.gov.cn

Bloomberg: Dapatkah Kementerian Luar Negeri mengkonfirmasi mengenai sebuah perusahaan pupuk di Sri Lanka mendapatkan perintah pengadilan untuk memblokir pembayaran ke perusahaan Tiongkok atas pengiriman pupuk yang ditemukan terkontaminasi?

Wang Wenbin (汪文斌) : Saya tidak mengetahui situasi spesifik yang Anda sebutkan. Saya ingin memberi tahu Anda bahwa Tiongkok sangat mementingkan kualitas ekspor. Pupuk yang bersangkutan telah lulus uji agen pihak ketiga yang ditugaskan oleh pihak Sri Lanka sebelum dikirim. Saat ini, Tiongkok dan Sri Lanka sedang menyelesaikan masalah ini dengan komunikasi dan koordinasi.

China Daily: Kami mencatat bahwa sidang ke-76 Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNGA) baru-baru ini mengadakan sidang pleno untuk meninjau laporan Dewan Hak Asasi Manusia. Pada pertemuan itu, Tiongkok menyatakan penentangan eksplisit untuk mempolitisasi hak asasi manusia. Bisakah Anda membagikan detail lebih lanjut, termasuk tentang peran yang dimainkan Tiongkok?

Wang Wenbin (汪文斌) : Seperti yang Anda katakan, sidang ke-76 UNGA baru-baru ini mengadakan sidang pleno untuk meninjau laporan Dewan Hak Asasi Manusia, dan Komite Ketiga mengadakan dialog interaktif dengan Presiden Dewan Hak Asasi Manusia. Tiongkok bekerja dengan banyak negara pada pertemuan itu untuk bersama-sama menentang politisasi masalah hak asasi manusia dan memanfaatkan masalah hak asasi manusia untuk mencampuri urusan dalam negeri negara lain.

Perwakilan Tiongkok menunjukkan bahwa hak asasi manusia bukanlah hak paten yang dimiliki oleh segelintir negara Barat, tetapi hak yang dinikmati oleh masyarakat di semua negara. Dewan Hak Asasi Manusia adalah wadah untuk melakukan dialog dan kerja sama konstruktif tentang masalah hak asasi manusia, bukan untuk menciptakan perselisihan dan memicu konfrontasi politik.

Pekerjaan Dewan sekarang dihadapkan pada tantangan yang ditimbulkan oleh politisasi isu-isu hak asasi manusia yang semakin parah, masukan yang tidak memadai dalam hak-hak ekonomi, sosial dan budaya dan hak atas pembangunan, resolusi dan mekanisme hak asasi manusia yang berlebihan di negara tertentu, dan pelanggaran hak asasi manusia. prinsip-prinsip objektivitas dan ketidakberpihakan dengan beberapa prosedur khusus.

Tiongkok dengan tegas menentang politisasi hak asasi manusia dan mengadopsi standar ganda dalam masalah ini, serta campur tangan dalam urusan internal negara lain atas nama hak asasi manusia.
Venezuela menyampaikan pernyataan atas nama Kelompok Teman dalam Pertahanan Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa, di mana Tiongkok juga menjadi anggotanya. Rusia, Pakistan, Mesir, Kuba, Suriah, India, Indonesia, Iran, Aljazair, dan negara-negara lain semuanya angkat bicara. Mereka menyerukan penghormatan terhadap kedaulatan dan integritas teritorial negara-negara anggota segera menghentikan politisasi dan standar ganda hak asasi manusia.

Mereka juga menolak campur tangan dalam urusan internal negara-negara anggota dan menyuarakan keprihatinan serius atas proliferasi mekanisme hak asasi manusia khusus negara, meningkatnya frekuensi kegagalan dalam mencapai konsensus tentang resolusi Dewan Hak Asasi Manusia, penyimpangan ahli prosedur khusus dari prinsip objektivitas, serta ketidakberpihakan. Mereka meminta Dewan untuk lebih memperhatikan tindakan pemaksaan sepihak, rasisme dan terorisme dan mendesak para ahli prosedur khusus untuk mematuhi kode etik mereka. Ini adalah suara yang kuat untuk keadilan sejalan dengan aspirasi masyarakat internasional pada platform multilateral.

Tiongkok siap bekerja sama dengan negara-negara lain untuk mengadvokasi kepatuhan pada tujuan dan prinsip Piagam PBB dan norma-norma dasar hubungan internasional, bersama-sama memeriksa kecenderungan yang tidak wajar untuk mempolitisasi masalah hak asasi manusia, dan bekerja tanpa henti untuk tujuan mulia hak asasi manusia bagi semua.

Beijing Youth Daily: Menurut jajak pendapat NPR terbaru, 81 persen orang dewasa AS mengatakan masa depan demokrasi AS berada di bawah ancaman. Apakah Anda memiliki tanggapan tentang hal ini?

Wang Wenbin (汪文斌) : Saya telah melihat laporan yang relevan dan tidak berniat untuk mengomentari persepsi rakyat Amerika tentang demokrasi mereka. Saya hanya ingin menekankan bahwa orang-orang di semua negara memiliki hak atas demokrasi, yang bukan hak paten dipegang oleh beberapa negara. Apakah suatu negara demokrasi tidak harus ditentukan oleh rakyatnya sendiri, tidak sedikit orang luar yang banyak berkomentar.

Ada banyak cara untuk mewujudkan demokrasi. Tidak mungkin menerapkan satu skrip tunggal ke semua skenario. Demokrasi Amerika memiliki masalahnya sendiri, yang hanya bisa diselesaikan oleh rakyat Amerika, bukan negara lain.

Dalam nada yang sama, jalan dan model yang dipilih suatu negara untuk mencapai demokrasi harus sesuai dengan realitas nasional dan tahap pembangunannya harus dieksplorasi serta dikembangkan oleh rakyatnya sendiri. Ini bertentangan dengan gagasan demokrasi untuk menggunakan satu standar dan model untuk mengukur apakah suatu negara demokratis atau tidak. Memaksakan model demokrasi sendiri kepada orang lain melalui paksaan, tekanan, atau paksaan adalah hegemonisme yang disamarkan sebagai demokrasi, yang merupakan kebalikan dari demokrasi. Ini hanya akan memperburuk perpecahan, konfrontasi yang menyebabkan konflik dan kekacauan. Demokrasi semu dan demokrasi palsu semacam ini pasti akan ditentang dan ditolak oleh komunitas internasional. (*)

Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong