Baca dalam 17 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri China 3 November 2021

Waktu Publish : 03 Nov 2021, 16:57 WIB
SHARE ARTIKEL

Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

CCTV: Presiden COP26 Alok Sharma merilis Climate Finance Delivery Plan, yang menegaskan kembali komitmen pendanaan iklim tahunan sebesar $100 miliar yang dibuat negara-negara maju untuk negara-negara berkembang, sebuah target yang tidak pernah direalisasikan selama dekade terakhir ini. Apakah Anda memiliki komentar tentang ini?

Wang Wenbin: Negara-negara maju memikul tanggung jawab utama untuk perubahan iklim dan emisi historis. Bukan hanya kewajiban moral mereka tetapi juga kewajiban terikat di bawah UNFCCC dan Perjanjian Paris untuk menyediakan dana dan membantu negara-negara berkembang untuk menangani perubahan iklim. KTT Pemimpin G20 ke-16 mengadopsi Deklarasi Pemimpin G20 Roma. Ini mengingatkan dan menegaskan kembali komitmen yang dibuat oleh negara-negara maju untuk tujuan memobilisasi bersama $100 miliar per tahun pada tahun 2020 dan setiap tahun hingga tahun 2025 untuk mengatasi kebutuhan negara-negara berkembang dan menekankan pentingnya memenuhi tujuan itu sepenuhnya sesegera mungkin.

Pendanaan adalah kunci untuk mengatasi perubahan iklim. Perhatian utama negara-negara berkembang adalah bahwa negara-negara maju menghormati komitmen pendanaan mereka. Pada konferensi Kopenhagen dan Cancun, negara-negara maju berjanji untuk bersama-sama memobilisasi $100 miliar per tahun pada tahun 2020. Perjanjian Paris menetapkan bahwa negara-negara maju harus terus memimpin dalam memobilisasi pendanaan iklim untuk negara-negara berkembang. Namun, selama lebih dari satu dekade, negara-negara maju tidak pernah benar-benar memenuhi komitmen mereka. Menurut sebuah laporan baru-baru ini yang dikeluarkan oleh lembaga pemikir internasional terkenal, pendanaan tahunan negara-negara maju tidak mencapai target. Ada juga masalah seperti pelaporan yang berlebihan melalui angka yang dibesar-besarkan atau kesalahan penghitungan yang disengaja. Beberapa negara bahkan mencoba memasukkan investasi hijau di sektor swasta dan proyek infrastruktur konvensional yang tidak terkait dengan perubahan iklim sebagai pendanaan iklim resmi. Jumlah efektif yang sebenarnya mereka berikan jauh lebih rendah daripada data resmi. Secara khusus, AS hanya membayar kurang dari 20 persen dari bagiannya yang jatuh tempo sementara Australia dan Kanada membayar kurang dari setengahnya.

Tiongkok menetapkan toko besar dengan upaya untuk mengatasi perubahan iklim. Sebagai negara berkembang terbesar, Tiongkok telah mengatasi kesulitan ekonomi dan sosialnya sendiri untuk secara tegas mengikuti jalur pembangunan hijau dan rendah karbon, menerapkan strategi nasional untuk secara aktif menangani perubahan iklim, meningkatkan aksi iklimnya, dan memperkuat tujuan-tujuan yang Ditentukan Secara Nasional. Kontribusi. Kami telah mempercepat upaya untuk menerapkan kerangka kebijakan "1+N" untuk puncak karbon dan netralitas karbon, melakukan upaya terkoordinasi untuk mengurangi polusi dan emisi karbon, serta menjajaki model baru pembangunan rendah karbon. Dalam proses ini, Tiongkok telah memberikan kontribusi nyata bagi tata kelola iklim global dan perjuangan melawan perubahan iklim. Sementara itu, Tiongkok telah mengalokasikan sekitar 1,1 miliar yuan (sekitar Rp. 2 triliun) untuk kerja sama Selatan-Selatan tentang perubahan iklim dalam beberapa tahun terakhir, menyumbangkan konservasi energi dan produk serta perangkat energi baru ke hampir 40 negara, membantu negara-negara terkait untuk meluncurkan satelit meteorologi, dan melatih hampir 1.500 pejabat dan tenaga teknis yang bekerja di sektor respons iklim dari 120 negara berkembang, dan melakukan yang terbaik untuk memberikan bantuan dan dukungan kepada sesama negara berkembang di bawah kerangka kerja sama Selatan-Selatan tentang perubahan iklim.

Dalam menghadapi perubahan iklim, tantangan bersama bagi umat manusia dan kesulitan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam tata kelola iklim global, komunitas internasional harus mengambil tanggung jawab dan melakukan upaya bersama untuk mencari koeksistensi yang harmonis antara manusia dan Alam. Dengan berlangsungnya COP26, negara-negara maju harus menunjukkan itikad baik dalam memerangi perubahan iklim, dan mengambil tindakan yang lebih berani untuk meningkatkan kualitas pendanaan iklim $100 miliar per tahun yang mereka janjikan untuk diberikan kepada negara-negara berkembang, dan menyumbangkan bagian mereka yang adil untuk memerangi iklim perubahan dan tata kelola iklim global.

MASTV: Presiden AS Biden meminta maaf di COP26 atas keputusan pemerintahan Trump untuk menarik diri dari Perjanjian Paris, dengan mengatakan hal itu telah membuat negara tertinggal. Biden juga menyerukan tindakan keras untuk menangani perubahan iklim dan mendesak negara-negara ekonomi utama untuk menghormati komitmen mereka. Apakah pihak Tiongkok punya komentar?

Wang Wenbin: Sebagai penghasil emisi gas rumah kaca terbesar secara kumulatif, AS harus menghadapi tanggung jawab historisnya, menjaga konsistensi kebijakan, menunjukkan ambisi dan tindakan yang lebih besar, memimpin dalam memenuhi kewajiban pengurangan emisi substansial, dan menyediakan keuangan, teknologi dan dukungan pengembangan kapasitas untuk membantu negara-negara berkembang meningkatkan kapasitas mereka untuk menanggapi tantangan iklim. Retorika tidak bisa menggantikan tindakan. Kami berharap AS dapat mempublikasikan rencana aksi dan peta jalan untuk mengurangi emisi karbon hingga setengahnya sebelum tahun 2030 dan memastikan bahwa tidak akan ada pembalikan atau kemunduran kebijakan iklimnya di masa depan.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

AFP: Presiden AS Biden mengatakan pada COP26 bahwa itu adalah "masalah besar" dan Tiongkok "pergi begitu saja", mengacu pada penanganan perubahan iklim. Apakah kementerian luar negeri memiliki tanggapan untuk ini?

Wang Wenbin: Mengatasi perubahan iklim membutuhkan tindakan nyata, bukan kata-kata kosong. Tindakan Tiongkok terhadap perubahan iklim adalah nyata. Tiongkok menambahkan sekitar 12.000 hektar kawasan hutan dan rata-rata 90.000 kW kapasitas terpasang fotovoltaik per hari. Kami sedang membangun sejumlah proyek angin dan PV skala besar dengan ukuran total hampir 30 juta kW.

Tata kelola yang sukses bergantung pada tindakan yang solid dan tindakan berbicara lebih keras daripada kata-kata. Tiongkok dan AS melakukan upaya bersama untuk mempromosikan kesimpulan Perjanjian Paris, tetapi kemudian penarikan AS mengganggu tata kelola iklim global dan implementasi perjanjian secara penuh dan efektif. Pihak Tiongkok menyambut baik kembalinya AS dengan sikap konstruktif bersama masyarakat internasional. Kami berharap pihak AS akan dengan sungguh-sungguh memikul tanggung jawabnya, menghasilkan dan menerapkan kebijakan dan langkah-langkah spesifik tentang pengurangan emisi sesegera mungkin, menghormati komitmen pendanaannya, dan berhenti memotong dan mengubah setiap saat.

NHK: Australia dan Selandia Baru dilaporkan telah menyelesaikan prosedur ratifikasi Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP), yang telah membuka jalan bagi RCEP untuk mulai berlaku. Tampaknya pakta tersebut akan mulai berlaku pada 1 Januari 2022. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Kami mencatat laporan yang relevan. Pada pertemuan para pemimpin baru-baru ini tentang kerja sama Asia Timur, Tiongkok bergabung dengan pihak-pihak terkait dalam menyerukan upaya untuk mempromosikan pemberlakuan RCEP lebih awal. Dalam keadaan saat ini, Tiongkok siap bekerja dengan semua pihak untuk mendorong pemberlakuan awal dan implementasi RCEP untuk menghasilkan dividen sesegera mungkin, dan mempromosikan integrasi ekonomi regional dan kemakmuran dan stabilitas jangka panjang.

Layanan Berita China: Joerg Wuttke, Presiden Kamar Dagang Uni Eropa di Tiongkok, mengatakan omset dan keuntungan perusahaan anggota Kamar Eropa mencapai titik tertinggi baru pada tahun 2020. Perusahaan-perusahaan UE siap memberikan kontribusi yang lebih besar untuk pembangunan berkualitas tinggi dari ekonomi Tiongkok. Apakah Anda memiliki tanggapan?

Wang Wenbin: Saya mencatat laporan yang relevan. Dalam menghadapi penyebaran COVID-19 yang berkelanjutan dan resesi ekonomi global, Tiongkok telah melakukan upaya terkoordinasi untuk mempromosikan pembangunan ekonomi dan sosial sambil menerapkan pengendalian pandemi, dan terus membangun sistem baru untuk ekonomi terbuka tingkat yang lebih tinggi, dan berfokus pada membangun lingkungan bisnis yang berorientasi pasar berdasarkan aturan hukum dan standar internasional untuk memberikan jaminan yang kuat bagi perusahaan yang beroperasi di Tiongkok. Rekor tertinggi dalam omset dan keuntungan perusahaan anggota Kamar Dagang Uni Eropa di Tiongkok merupakan lambang vitalitas ekonomi Tiongkok dan efek positif dari upaya Tiongkok untuk memperdalam keterbukaan dan mengoptimalkan lingkungan bisnis. Laporan yang dikeluarkan oleh kamar dagang dari AS, Uni Eropa dan Jepang menunjukkan bahwa hampir dua pertiga dari perusahaan Amerika, 59 persen dari perusahaan Uni Eropa dan 36,6 persen dari perusahaan Jepang berencana untuk memperluas investasi mereka di Tiongkok.

Saya ingin menekankan bahwa Tiongkok dan Uni Eropa adalah dua kekuatan independen utama di dunia dan mitra strategis komprehensif satu sama lain. Kerja sama Tiongkok-Uni Eropa, yang saling melengkapi, saling menguntungkan, dan saling menguntungkan, telah membawa manfaat nyata bagi kedua bangsa. Tahun lalu, Tiongkok menjadi mitra dagang terbesar Uni Eropa. Dalam tiga kuartal pertama tahun ini, perdagangan dua arah mencapai $599,3 miliar, naik 30,4 persen YoY. Tiongkok sangat mementingkan hubungan Tiongkok-UE. Kami akan terus meningkatkan lingkungan bisnis untuk perusahaan asing, termasuk yang berasal dari UE. Kami juga siap bekerja dengan pihak UE untuk memajukan konektivitas, mencari sinergi strategis yang lebih besar, mendorong pemulihan ekonomi global dan berkontribusi untuk mengatasi tantangan global.

Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

AFP: Bisakah Anda memberi tahu kami mengapa Tiongkok memutuskan untuk tidak bergabung dengan Ikrar Metana Global untuk mengurangi emisi metana yang diumumkan di COP26 kemarin?

Wang Wenbin: Tiongkok sangat mementingkan pengendalian gas rumah kaca non-karbon dioksida. Rencana Lima Tahun ke-14 (2021-2025) untuk Pembangunan Ekonomi dan Sosial Nasional secara tegas menyatakan bahwa kita akan meningkatkan upaya pengendalian metana, hidrofluorokarbon, perfluorokarbon, dan gas rumah kaca lainnya. Departemen terkait sedang merumuskan dan melaksanakan kebijakan dan langkah-langkah di bidang industri, pertanian dan pembuangan limbah. Tiongkok siap bekerja sama dengan pihak lain untuk memajukan kerja sama global dalam pengurangan gas rumah kaca non-karbon dioksida.

Meskipun demikian, ketika menetapkan target yang ambisius, perlu juga mempertimbangkan fakta bahwa negara-negara berkembang umumnya memiliki data dasar yang lemah dan kurangnya teknologi pemantauan dan langkah-langkah efektif untuk mengendalikan gas rumah kaca non-karbon dioksida.

Beijing Daily: Kami memperhatikan bahwa situs web Komite Olimpiade Internasional (IOC) baru-baru ini mengutip Deklarasi Pemimpin Roma G20 di mana para pemimpin menyatakan dukungan mereka untuk Olimpiade mendatang di Beijing. Presiden IOC Thomas Bach berterima kasih kepada para pemimpin atas dukungan mereka dan mengatakan: "IOC dengan hangat menyambut pengakuan dan dukungan dari KTT Pemimpin G20 untuk Olimpiade dan Paralimpiade Musim Dingin Beijing 2022." Apakah Anda memiliki komentar tentang ini?

Wang Wenbin: Olimpiade dan Paralimpiade Musim Dingin Beijing 2022 adalah pertemuan besar bagi para atlet di seluruh dunia dan simbol solidaritas dan persahabatan. Acara tersebut baru-baru ini mendapat harapan baik dan dukungan dari IOC dan banyak negara.

IOC, Federasi Olahraga Internasional, dan atlet dari banyak negara sangat memuji penyelenggaraan pertandingan uji coba, stadion, dan venue. Para pejabat tinggi dan pejabat komite Olimpiade dari negara-negara termasuk Austria, Prancis, Siprus, Finlandia, Yunani, Hongaria, Italia, Belanda, Spanyol, Swiss, Rusia, dan Belarusia mengatakan mereka mendukung dan akan menghadiri Olimpiade Musim Dingin Beijing. Pertemuan Menteri Luar Negeri Negara-negara Kepulauan Tiongkok-Pasifik juga menyatakan dukungan untuk Olimpiade dalam sebuah pernyataan bersama.

Tiongkok akan terus mengikuti pendekatan hijau, inklusif, terbuka dan bersih untuk mempersiapkan dan menjadi tuan rumah Olimpiade, menunjukkan semangat Olimpiade "bersama" dengan IOC dan negara-negara di seluruh dunia, menjadi tuan rumah pertemuan Olimpiade yang mengesankan dan mengesankan, dan memberikan kontribusi baru untuk promosi olahraga musim dingin dan tujuan Olimpiade internasional.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Prasar Bharati: Kamar dagang dari Amerika dan Australia telah melaporkan bahwa otoritas pemerintah daerah di Beijing dan beberapa kota Tiongkok lainnya sekarang mengeluarkan surat PU untuk anggota keluarga tanggungan pekerja asing yang memenuhi syarat sehingga karyawan dapat pindah ke Tiongkok bersama dengan anggota keluarga mereka. Bisakah Anda mengkonfirmasi ini? Dan apakah ini akan menguntungkan India?

Wang Wenbin: Sejak merebaknya COVID-19, Tiongkok telah memberikan fasilitasi visa kepada warga negara asing yang bepergian ke Tiongkok untuk tujuan ekonomi, perdagangan, teknologi, dan kemanusiaan darurat yang penting. Ke depan, kami akan menyesuaikan langkah-langkah yang relevan pada titik-titik yang tepat sehubungan dengan situasi COVID-19 yang berkembang berdasarkan pencegahan efektif kasus impor untuk secara aktif mendorong pengaturan baru untuk pertukaran personel yang sehat, aman, dan teratur.

China Review News: Kami telah melihat beberapa kasus di mana siswa dan rekan-rekan tamu ke AS dipulangkan. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Baru-baru ini kita sering melihat insiden pelecehan dan penindasan yang tidak beralasan yang menargetkan mahasiswa Tiongkok dan rekan-rekan yang berkunjung ke AS. Beberapa hari yang lalu, seorang sarjana tamu Tiongkok yang memegang visa sah yang dikeluarkan oleh pemerintah AS dipulangkan setelah diinterogasi tanpa alasan saat masuk. Menurut statistik yang tidak lengkap, pada Agustus 2021 saja, hampir 30 pelajar Tiongkok dan rekan-rekan tamu di AS mengalami perlakuan tidak adil yang serupa, dengan lebih banyak lagi yang melaporkan penanganan kasar selama pelecehan, interogasi, dan penggeledahan.

Banyak dari mereka ditanyai pertanyaan seperti apakah mereka atau orang tua mereka adalah anggota Partai Komunis Tiongkok, dan apakah mereka telah diberi tugas oleh pemerintah Tiongkok sebelum keberangkatan mereka. Beberapa alasan repatriasi benar-benar tak terbayangkan. Misalnya, foto-foto pelatihan militer perguruan tinggi di ponsel pribadi sudah cukup untuk menimbulkan kecurigaan berlatar belakang militer. Interogasi dan pencarian semacam itu jauh melampaui lingkup "penegakan hukum normal" yang diklaim pihak AS.

Meski mengaku menyambut mahasiswa Tiongkok, pihak AS telah mewarisi warisan beracun dari pemerintahan sebelumnya. Beberapa departemen dan agen penegak hukum terus secara sembrono meregangkan konsep "keamanan nasional" untuk melecehkan mahasiswa dan cendekiawan Tiongkok secara sembarangan dalam upaya untuk menghasilkan efek mengerikan di antara personel Tiongkok yang mengejar studi di AS. Praktik-praktik semacam itu menyimpang dari sifat saling menguntungkan dan saling menguntungkan dari pertukaran orang-ke-orang dan budaya Tiongkok-AS. Mereka sangat melukai perasaan damai antara kedua bangsa, merusak rasa saling percaya dan kerja sama, membahayakan perkembangan hubungan bilateral yang stabil dan sehat, dan juga bertentangan dengan pernyataan pemimpin AS bahwa AS tidak berniat memulai "Perang Dingin baru" dengan Tiongkok.

Kami mendesak AS untuk menghentikan praktik-praktik semacam itu yang merugikan orang lain tanpa menguntungkan dirinya sendiri dan menciptakan suasana yang mendukung dan menyediakan kondisi yang diperlukan untuk pertukaran antarwarga dan budaya Tiongkok-AS serta kerja sama pendidikan. Tiongkok akan dengan tegas melindungi hak dan kepentingan yang sah dan sah dari personel Tiongkok yang melanjutkan studi di AS. (*)

Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

culture

Kegiatan yang Biasa Dilakukan Saat Natal di China

  • Lupita
  • 06 Dec 2021

news

Asrama Pembangkit Listrik Mingtai Terbakar, 8 Tewas 5 Luka

  • Djono W. Oesman
  • 06 Dec 2021

news

Jalur KA Cepat Laos-China Dibuka

  • Djono W. Oesman
  • 06 Dec 2021

business

China Jadi Pasar Robot Terbesar di Dunia

  • Lupita
  • 06 Dec 2021

lifestyle

6 Lokasi Wisata Menarik di Hangzhou

  • Djono W. Oesman
  • 06 Dec 2021

technology

Produksi Garam Tanah, China Teliti Tanaman yang Tahan Garam

  • Lupita
  • 06 Dec 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong