Baca dalam 26 menit

Konferensi Pers Kemenlu China 27 Oktober 2021

Waktu Publish : 28 Oct 2021, 07:11 WIB
SHARE ARTIKEL

Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Beijing, Bolong.id - Di konferensi pers rutin Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) Tiongkok, Rabu (27/10/2021) dibahas masalah Taiwan. Berikut petikan konferensi pers bersama Juru Bicara kemenlu Tiongkok, Zhao Lijian.

The Paper: Pada tanggal 26 Oktober, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengeluarkan pernyataan, yang berbunyi "Partisipasi bermakna Taiwan dalam sistem PBB bukanlah masalah politik, tetapi masalah pragmatis" dan AS mendorong "semua Negara Anggota PBB untuk bergabung dengan kami dalam mendukung partisipasi Taiwan yang kuat dan berarti di seluruh sistem PBB dan dalam komunitas internasional, konsisten dengan kebijakan 'satu Tiongkok' kami, yang dipandu oleh Undang-Undang Hubungan Taiwan, tiga Komunike Bersama, dan Enam Jaminan." Apa komentar Anda?

Zhao Lijian: Pernyataan AS secara serius melanggar prinsip satu-Tiongkok dan ketentuan dari tiga komunike bersama Tiongkok-AS, melanggar janji yang telah dibuat, melanggar norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional, dan telah mengirimkan sinyal yang sangat salah kepada " pasukan kemerdekaan Taiwan". Tiongkok menyesalkan dan dengan tegas menentang hal ini, dan telah memperjelas posisinya dan mengajukan pernyataan tegas kepada AS. Saya ingin menekankan posisi dasar empat poin.

Pertama, hanya ada satu Tiongkok di dunia. Pemerintah Republik Rakyat Tiongkok adalah satu-satunya pemerintahan resmi yang mewakili seluruh Tiongkok. Wilayah Taiwan adalah bagian tak terpisahkan dari wilayah Tiongkok. Sebanyak 180 negara, termasuk AS, telah menjalin hubungan diplomatik dengan Tiongkok atas dasar komitmen terhadap prinsip satu Tiongkok.

Prinsip satu-Tiongkok adalah konsensus universal komunitas internasional dan norma hubungan internasional yang diakui secara luas, yang tidak mengizinkan tantangan atau distorsi sepihak oleh AS. Dalam tiga komunike bersama Tiongkok-AS, AS secara tegas mengakui Pemerintah Republik Rakyat Tiongkok sebagai satu-satunya Pemerintah Tiongkok yang sah. Dalam konteks ini, rakyat AS akan memelihara hubungan budaya, komersial, dan hubungan tidak resmi lainnya dengan rakyat Taiwan.

Kedua, partisipasi kawasan Taiwan dalam kegiatan organisasi internasional harus ditangani sesuai dengan prinsip satu Tiongkok. Resolusi 2758 yang diadopsi oleh Majelis Umum telah memecahkan sekali dan untuk semua masalah perwakilan Tiongkok di PBB dalam hal politik, hukum dan prosedural. Sistem, badan-badan dan Sekretariat PBB harus mematuhi prinsip satu-Tiongkok dan Resolusi UNGA 2758 ketika berurusan dengan urusan terkait Taiwan.

Dengan menggembar-gemborkan dan menutupi apa yang disebut demokrasi dan kontribusi Taiwan dan mendukung Taiwan, AS mencoba untuk mendistorsi konsep dan menyesatkan orang lain. Namun motif dan niat AS terlihat jelas oleh masyarakat internasional. Lima puluh tahun yang lalu, AS berusaha menciptakan "satu Tiongkok, satu Taiwan" atau "dua Tiongkok" di PBB, hanya untuk menghadapi kemunduran.

Jika AS masih mencari kemunduran historis hari ini, ia mengadu diri dengan 1,4 miliar orang Tiongkok dan sebagian besar negara di dunia, dan hanya akan menghadapi kegagalan lain.

Ketiga, pihak berwenang Taiwan dengan keras kepala berpegang pada posisi separatis "kemerdekaan Taiwan", menolak untuk mengakui konsensus 1992 dan berusaha sekuat tenaga untuk memperluas apa yang disebut "ruang internasional", melangkah lebih jauh ke jalur separatisme "kemerdekaan Taiwan".

Ini adalah ancaman realistis terbesar bagi perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan dan inti dari frustrasi berulang yang dialami Taiwan dalam berpartisipasi dalam kegiatan lembaga multilateral seperti ICAO dan WHO dalam beberapa tahun terakhir. Faktanya, wilayah Taiwan memiliki akses tak terbatas ke informasi dari ICAO. Hal ini terkait dengan banyak kota di dunia dengan penerbangan yang nyaman.

Atas dasar prinsip satu-Tiongkok, para ahli medis dan kesehatan di wilayah Taiwan dapat menghadiri pertemuan teknis WHO. Taiwan memiliki akses tak terbatas ke informasi kesehatan masyarakat termasuk yang berkaitan dengan COVID-19. Sekarang AS mempermasalahkan partisipasi Taiwan di ICAO dan WHO untuk menarik simpati. Upaya ini salah perhitungan dan sia-sia.

Macau Monthly: Dilaporkan bahwa investasi Tiongkok di Australia turun sebesar 61% pada tahun 2020. Departemen Luar Negeri dan Perdagangan Australia sedang mengerjakan rencana untuk mendiversifikasi investasi asing untuk mengisi kesenjangan investasi yang menukik dari Tiongkok. Apa komentar Anda?

Zhao Lijian: Tanggung jawab penurunan investasi Tiongkok di Australia sepenuhnya berada di pihak Australia. Untuk sementara, beberapa di Australia telah mempolitisasi dan menstigmatisasi kerja sama ekonomi dan perdagangan yang normal antara Tiongkok dan Australia di setiap kesempatan dan secara tidak sengaja membatasi pertukaran dan kerja sama bilateral yang normal.

Ini telah mengganggu momentum kerja sama praktis yang baik dan mengurangi kepercayaan perusahaan-perusahaan Tiongkok dalam berinvestasi di Australia. Beberapa orang di Australia juga mengklaim bahwa investasi Tiongkok di Australia turun tahun lalu. Namun faktanya, pada tahun 2020, outward direct investment (ODI) Tiongkok adalah 153,71 miliar dolar, naik 12,3% YoY, peringkat pertama di dunia untuk pertama kalinya.

Seperti yang saya katakan, ODI Tiongkok naik lebih dari 12% YoY, tetapi Australia menarik 61% lebih sedikit investasi Tiongkok. Perbandingan berbicara banyak. Pemerintah Tiongkok mendorong perusahaan Tiongkok untuk melakukan investasi dan kerja sama di luar negeri sesuai dengan prinsip pasar, aturan internasional, dan hukum setempat.

Kami juga akan dengan tegas melindungi hak dan kepentingan sah dari perusahaan Tiongkok yang berinvestasi dan beroperasi di luar negeri.

Kami berharap pemerintah Australia akan melihat kerja sama Tiongkok-Australia secara objektif dan rasional, memberikan lingkungan bisnis yang adil, transparan, dan tidak diskriminatif bagi perusahaan Tiongkok di Australia, dan melakukan lebih banyak hal yang kondusif untuk saling percaya dan kerja sama bilateral.

Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

CCTV: Kemarin, Perdana Menteri Li Keqiang menghadiri KTT Tiongkok-ASEAN ke-24. Bisakah Anda membagikan beberapa detail?

Zhao Lijian: Kemarin sore, Perdana Menteri Li Keqiang menghadiri KTT Tiongkok-ASEAN ke-24 melalui tautan video.

Perdana Menteri Li Keqiang menunjukkan bahwa Tiongkok selalu melihat ASEAN sebagai prioritas dalam diplomasi lingkungannya, dengan tegas mendukung pembangunan Komunitas ASEAN, dengan tegas mendukung sentralitas ASEAN dalam arsitektur regional, dan dengan tegas mendukung ASEAN dalam memainkan peran yang lebih besar dalam urusan regional dan internasional.

Tiongkok siap untuk mengambil peringatan 30 tahun hubungan dialog Tiongkok-ASEAN sebagai sebuah kesempatan, memastikan bahwa kapal raksasa persahabatan dan kerjasama Tiongkok-ASEAN akan berlayar maju dengan mantap, dan memberikan kontribusi yang lebih besar untuk perdamaian, stabilitas, pembangunan dan kemakmuran.

Perdana Menteri Li Keqiang mengemukakan enam poin untuk kerjasama Tiongkok-ASEAN di tahap selanjutnya:

Pertama, kita perlu bersama-sama membangun garis pertahanan untuk kesehatan. Tiongkok akan lebih meningkatkan bantuan vaksin dan pasokan anti-COVID ke negara-negara ASEAN, dan mengusulkan pembentukan Pusat Kolaborasi Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Masyarakat Tiongkok-ASEAN.

Kedua, kita perlu memperdalam integrasi ekonomi. Kita perlu mempercepat kerja agar Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) berlaku sedini mungkin. Tiongkok siap untuk secara resmi meluncurkan studi kelayakan bersama untuk mengidentifikasi area lain untuk kemungkinan dimasukkan dalam lebih meningkatkan FTA Tiongkok-ASEAN.

Ketiga, kita perlu mempromosikan pembangunan inklusif. Kami akan mempercepat pembangunan Kemitraan Ekonomi Biru. Tiongkok siap untuk mendirikan kantor khusus di negara-negara ASEAN dan membangun area demonstrasi kerja sama pembangunan.

Keempat, kita perlu menjunjung tinggi pendekatan berbasis inovasi. Kita perlu mewujudkan Rencana Aksi Kemitraan Lebih Dekat Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Inovasi untuk Masa Depan (2021-2025). Kita perlu menyelesaikan Plan of Action Implementasi Kemitraan Ekonomi Digital Tiongkok-ASEAN secepat mungkin.

Kelima, kita perlu memperluas kerjasama hijau. Kita perlu mengimplementasikan dengan baik Kerangka Strategi dan Rencana Aksi Kerjasama Lingkungan Tiongkok-ASEAN 2021-2025 dan bersama-sama melakukan respon iklim. Kita perlu mendorong transisi dan peningkatan industri energi dan struktur ekonomi sebagaimana mestinya.

Keenam, kita perlu memperkuat fondasi dukungan rakyat. Kita harus mengelola pemulangan siswa ASEAN ke Tiongkok untuk sekolah secara bertahap sambil memastikan keamanan terkait COVID. Kami akan memberikan kontribusi tambahan untuk Dana Kerjasama Tiongkok-ASEAN.

Para pemimpin negara-negara ASEAN pada KTT mengapresiasi kemajuan positif hubungan Tiongkok-ASEAN, berharap dapat menyelenggarakan KTT untuk memperingati 30 tahun hubungan dialog Tiongkok-ASEAN, dan siap untuk terus memperkuat kerja sama praktis dengan Tiongkok di berbagai bidang, secara penuh dan efektif menerapkan Deklarasi tentang Perilaku Para Pihak di Laut Tiongkok Selatan (DOC), bekerja untuk kesimpulan awal dari Kode Etik di Laut Tiongkok Selatan yang efektif dan substantif, dan mempromosikan awal masuk ke kekuatan RCEP.

Perdana Menteri Li Keqiang juga akan menghadiri KTT ASEAN Plus Three ke-24 dan KTT Asia Timur ke-16. Harap tetap disini.

Radio Television Hong Kong: Komisi Komunikasi Federal AS (FCC) mencabut izin untuk anak perusahaan Tiongkok Telecom AS untuk beroperasi di Amerika Serikat, dengan alasan masalah keamanan nasional. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Untuk pertanyaan spesifik Anda, pihak berwenang di Tiongkok akan memberikan tanggapan. Harap tetap disini.

Associated Press of Pakistan: Kemarin, Presiden Xi dan Perdana Menteri Imran Khan mengadakan percakapan telepon. Bisakah Anda membagikan beberapa detailnya?

Zhao Lijian: Presiden Xi Jinping melakukan percakapan telepon dengan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan kemarin. Pihak Tiongkok telah merilis pembacaan tentang hal itu. Saya dapat menambahkan beberapa poin.

Presiden Xi Jinping menunjukkan, selama 70 tahun terakhir sejak pembentukan hubungan diplomatik Tiongkok-Pakistan, tidak peduli bagaimana situasi internasional dapat berubah, kedua belah pihak selalu berdiri berdampingan dalam suka dan duka. Sejarah telah sepenuhnya membuktikan bahwa kedua negara adalah saudara berbaju besi yang paling dapat diandalkan satu sama lain.

Di bawah situasi baru, kedua negara harus berdiri bersama lebih kuat lagi dan mendorong kemitraan kerja sama strategis di segala cuaca, dan membangun komunitas Tiongkok-Pakistan yang lebih dekat dengan masa depan bersama di era baru. Presiden Xi menekankan,

Tiongkok mendukung Pakistan dalam menjajaki jalur pembangunan yang sesuai dengan kondisi nasionalnya sendiri dan bersedia berbagi peluang pembangunan baru berkualitas tinggi Tiongkok dengan Pakistan. Tiongkok akan terus mendukung Pakistan dalam perjuangannya melawan COVID-19, bersama-sama mengupayakan kerja sama CPEC berkualitas tinggi dan terus mengeluarkan efek positif CPEC dalam mendorong pertumbuhan dan meningkatkan kesejahteraan rakyat.

Kedua belah pihak harus memperkuat kerja sama kontra-terorisme dan keamanan. Tiongkok siap bekerja dengan Pakistan untuk meningkatkan koordinasi multilateral, mempraktikkan multilateralisme sejati dan mempromosikan keadilan dan keadilan internasional, untuk menjaga kepentingan bersama kedua negara dan menjaga perdamaian dan stabilitas dunia.

Perdana Menteri Imran Khan mengatakan bahwa dunia dihadapkan pada banyak masalah besar yang mengharuskan Pakistan dan Tiongkok untuk berkomunikasi dan bekerja sama lebih erat. Hubungan Pakistan-Tiongkok telah melewati semua ujian dan kedua negara selalu saling mendukung baik dalam suka maupun duka.

Tiongkok telah mendukung Pakistan dalam perjuangannya melawan COVID-19, dan melindungi kehidupan dan keselamatan rakyat Pakistan, memberikan contoh kerja sama global melawan pandemi. Pakistan kukuh mengejar kebijakan satu-Tiongkok, dengan tegas mendukung sikap Tiongkok terhadap isu-isu yang menyangkut kepentingan inti Tiongkok seperti isu-isu yang berkaitan dengan Taiwan, Hong Kong, Xinjiang, Tibet dan hak asasi manusia, dan dengan tegas mendukung Inisiatif Pembangunan Global yang diusulkan oleh Presiden Xi Jinping. Pakistan siap bekerja sama dengan Tiongkok untuk mempromosikan pembangunan CPEC dan kerja sama praktis di berbagai bidang.

Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Macau Monthly: Pada tanggal 26 Oktober, Angela Merkel secara resmi mengakhiri masa jabatannya sebagai Kanselir Jerman. Apa komentar Anda tentang Kanselir Merkel?

Zhao Lijian: Kanselir Merkel menekankan pentingnya mengembangkan hubungan dengan Tiongkok. Dia mengunjungi Tiongkok selama 12 kali selama masa jabatannya, dan meluncurkan serta memimpin bersama semua enam putaran konsultasi antar-pemerintah Tiongkok-Jerman.

Dia membantu memperdalam dan memperkuat kerja sama praktis dan interaksi bersahabat di berbagai bidang dengan Tiongkok, yang telah membawa manfaat nyata bagi kedua negara dan kedua bangsa, dan memberikan kontribusi pada pertukaran dan kerja sama Tiongkok-Eropa serta perdamaian, stabilitas, dan pembangunan dunia. Tiongkok sangat menghargai ini.

Fakta telah sepenuhnya menunjukkan bahwa selama Tiongkok dan Jerman terus mengkonsolidasikan dan memperdalam rasa saling percaya dan mengikuti pendekatan yang berfokus pada kerja sama dengan pijakan yang setara untuk saling menguntungkan, hubungan bilateral dapat terus mencapai perkembangan baru.

Kami berharap pemerintah Jerman yang baru dapat menjalankan kebijakan Tiongkok yang praktis dan seimbang serta mengkonsolidasikan inti kerjasama dalam hubungan Tiongkok-Jerman.

CRI: Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi baru saja berkunjung ke Qatar dan bertemu dengan delegasi pemerintah sementara Taliban Afghanistan di Doha. Bisakah Anda membagikan detail lebih lanjut tentang itu?

Zhao Lijian: Pada tanggal 25 dan 26 Oktober, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi melakukan kunjungan ke Qatar, di mana ia bertemu dengan Emir Qatar Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani dan mengadakan pembicaraan dengan Wakil Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al Thani.

Selama pertemuan dengan pihak Qatar, Penasihat Negara Wang mengatakan bahwa di bawah bimbingan strategis para pemimpin kedua negara, hubungan Tiongkok-Qatar telah menyaksikan perkembangan yang berkelanjutan, sehat dan stabil. Tiongkok dengan tegas mendukung Qatar dalam menjajaki jalur pembangunan yang sesuai dengan kondisi nasionalnya dan menentang segala campur tangan dalam urusan internal Qatar.

Tiongkok siap bekerja dengan pihak Qatar untuk mempromosikan pengembangan Sabuk dan Jalan yang berkualitas tinggi, memperluas kerja sama di seluruh bidang dan memajukan kemajuan baru dalam kemitraan strategis Tiongkok-Qatar.

Pihak Qatar mengatakan Qatar berkomitmen kuat untuk mengembangkan persahabatan Qatar-Tiongkok, menghargai dan mendukung komitmen Tiongkok terhadap demokrasi dengan karakteristik Tiongkok, menentang campur tangan negara mana pun dalam urusan internal Tiongkok dan siap bekerja dengan Tiongkok untuk memperluas kerja sama yang saling menguntungkan di bawah kerangka kerja BRI dan meningkatkan hubungan bilateral ke tingkat yang lebih tinggi.

Pihak Qatar mendukung Inisiatif Pembangunan Global yang diajukan oleh Tiongkok dan memperlakukan Inisiatif Kerjasama Keamanan Data Tiongkok-Arab dengan sikap positif. Kedua belah pihak juga saling bertukar pandangan untuk saling mendukung dalam penyelenggaraan Olimpiade Musim Dingin Beijing dan Piala Dunia Qatar 2022.

Penasihat Negara Wang Yi juga memiliki kontak dengan Penjabat Wakil Perdana Menteri Mullah Abdul Ghani Baradar dan Penjabat Menteri Luar Negeri Amir Khan Muttaqi dari pemerintah sementara Taliban Afghanistan di Qatar.

Penasihat Negara Wang Yi mencatat bahwa Afghanistan sekarang berada pada tahap transisi kritis dari kekacauan ke ketertiban. Tiongkok siap bekerja dengan komunitas internasional untuk mendorong penerapan prinsip "yang dipimpin Afghanistan, milik Afghanistan" dan memainkan peran konstruktif untuk tujuan ini.

Tiongkok mementingkan kesulitan kemanusiaan yang dihadapi Afghanistan, mendesak AS dan negara-negara Barat lainnya untuk mencabut sanksi, menyerukan semua pihak untuk terlibat dengan Taliban Afghanistan secara rasional dan pragmatis.

Tiongkok juga siap memberikan bantuan kemanusiaan sesuai kapasitasnya. Tiongkok berharap dan percaya bahwa Taliban Afghanistan akan memutuskan hubungan dengan ETIM dan organisasi teroris lainnya, dan mengambil tindakan yang lebih efektif untuk menindak tegas mereka. Taliban Afghanistan menguraikan kebijakan dalam dan luar negeri dari pemerintah sementara dan membuat pernyataan yang lebih positif tentang isu-isu yang relevan dari Tiongkok dan perhatian masyarakat internasional.

Taliban Afghanistan mengatakan sangat mementingkan masalah keamanan Tiongkok, dengan tegas akan menghormati janjinya dan tidak pernah mengizinkan siapa pun atau kekuatan apa pun untuk menggunakan wilayah Afghanistan untuk menyakiti Tiongkok. Kedua belah pihak sepakat untuk membentuk mekanisme penghubung kerja untuk membahas pertukaran di tahap berikutnya.

People's Daily: Pada tanggal 26 Oktober, Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan mengatakan AS percaya bahwa mereka dapat mengambil sikap yang kuat terhadap kerja paksa "di mana pun itu terjadi, termasuk di Xinjiang, dan pada saat yang sama menumbuhkan dan mengembangkan yang kuat, tangguh, dan rantai pasokan surya yang efektif". Apa komentar Tiongkok?

Zhao Lijian: Di Xinjiang Tiongkok, orang-orang menjalani kehidupan yang bahagia dan memuaskan, semua kelompok etnis hidup berdampingan dalam harmoni dan masyarakat menikmati kemakmuran dan stabilitas. Apa yang disebut "kerja paksa" di Xinjiang adalah murni kebohongan. Segelintir politisi Barat ketika menuduh "kerja paksa" pada dasarnya terlibat dalam manipulasi politik, secara mencolok mencampuri urusan dalam negeri Tiongkok, menahan dan menekan perkembangan Tiongkok dan Xinjiang pada khususnya, dan merusak stabilitas industri global dan rantai pasokan di bawah dalih hak asasi manusia. Skema mereka tidak akan pernah berhasil. Sebaliknya, mengarang dan menyebarkan kebohongan hanya akan merugikan AS sendiri dan kredibilitasnya.

Saya ingin mengingatkan beberapa orang di AS tentang beberapa fakta. Ada sekitar 500.000 pekerja pertanian anak di AS. Sekitar 240.000 hingga 325.000 wanita dan anak-anak di AS menjadi korban perbudakan seksual. Hingga 100.000 orang diperdagangkan ke AS untuk kerja paksa setiap tahun selama lima tahun terakhir, dan setengah dari mereka dijual ke sweatshop atau diperbudak di rumah tangga. Politisi AS tertentu harus melihat dengan mata kepala sendiri gambar dan pameran fisik sejarah orang-orang Tiongkok di AS yang sekarang dipamerkan di New York, dan mempelajari pengalaman tragis para pekerja Tiongkok. "Di bawah setiap tidur ada jiwa seorang pekerja Tiongkok" seperti kata pepatah. Mereka juga harus memiliki pengetahuan tentang Undang-Undang Pengecualian Tiongkok tahun 1882, yang merupakan hukum pertama AS untuk mencegah semua anggota kelompok etnis atau nasional tertentu berimigrasi ke AS dan mengecualikan mereka dari kewarganegaraan AS. Dampak buruknya, termasuk diskriminasi rasial terhadap orang Tionghoa dan orang keturunan Asia lainnya, terus berlanjut hingga hari ini. Politisi AS tertentu mengelak tentang sejarah negara mereka dan realitas kerja paksa sementara memerintah negara lain berdasarkan rumor dan kebohongan. Ia bahkan berfantasi tentang tetap kebal terhadap serangan balik ketika melakukan hampir setiap perbuatan jahat. Beberapa di AS seharusnya sudah lama sadar.

Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Beijing Youth Daily: Kemarin acara fitur menandai hitungan mundur 100 hari ke Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 diadakan di Beijing. Medali Olimpiade dan Paralimpiade juga diresmikan pada upacara tersebut. Saya ingin tahu apakah Anda memiliki komentar tentang ini?

Zhao Lijian: Saya menonton acara fitur secara langsung dengan sangat gembira tadi malam. Pembukaan medali Olimpiade dan Paralimpiade bernama "Tongxin", yang berarti "Bersama sebagai satu", pada hitungan mundur 100 hari yang signifikan adalah pesan kepada dunia yang mengatakan bahwa Beijing siap menyambut atlet olahraga musim dingin dari seluruh dunia untuk memukau kita dengan penampilan mereka yang luar biasa.

Romantisme unik Tiongkok dapat ditemukan di medali lagi. Dari medali giok emas hingga desain "Tongxin" yang menampilkan lingkaran konsentris, Beijing, kota pertama yang menjadi tuan rumah Olimpiade musim panas dan musim dingin, menyanyikan pujian tertinggi untuk moto Olimpiade "lebih cepat, lebih tinggi, lebih kuat - bersama".

Dari Water Cube hingga Ice Ribbon, Beijing sekali lagi menyampaikan undangan untuk pertemuan yang mengasyikkan di Tiongkok. Dari "Satu Dunia, Satu Impian" hingga "Bersama untuk Masa Depan Bersama", 1,4 miliar orang Tiongkok, yang terinspirasi oleh semangat Olimpiade, tetap berkomitmen pada visi masa depan yang lebih cerah di mana orang-orang di seluruh dunia bergerak maju bergandengan tangan dengan saling membantu.

Bersama-sama sebagai satu, kita akan mengubah visi ini menjadi kenyataan. Tiongkok akan bekerja sama dengan semua pihak untuk meneruskan semangat Olimpiade dan menyelenggarakan pertandingan Olimpiade yang efisien, aman, dan indah bagi dunia.

AFP: Menurut South Tiongkok Morning Post, delegasi dari Parlemen Eropa akan melakukan perjalanan ke Taiwan minggu depan. Apakah Anda memiliki komentar tentang ini?

Zhao Lijian: Misi Tiongkok ke UE telah mengeluarkan pernyataan tentang hal ini. Saya ingin menekankan bahwa prinsip satu-Tiongkok adalah norma yang diakui secara universal yang mengatur hubungan internasional dan konsensus komunitas internasional. Ini adalah komitmen serius yang dibuat oleh pihak UE dalam menjalin hubungan diplomatik dengan Tiongkok. Parlemen Eropa adalah organ resmi penting UE.

Secara alami, para anggotanya harus tetap setia pada komitmen yang dibuat oleh UE, menangani masalah terkait Taiwan dengan hati-hati dan benar, dan menjaga landasan politik untuk hubungan Tiongkok-UE tetap utuh. Saya tekankan sekali lagi bahwa rakyat Tiongkok dengan tegas bertekad untuk menjaga kedaulatan nasional dan integritas wilayah.

Kantor Berita Xinhua: Menurut laporan, Senat Parlemen Republik Ceko telah mengundang Joseph Wu, kepala departemen urusan luar negeri otoritas Taiwan, untuk mengunjungi Republik Ceko. Apakah pihak Tiongkok punya komentar?

Zhao Lijian: Tiongkok menyesalkan dan menolak tindakan provokatif jahat oleh Senat Parlemen Republik Ceko dan individu yang bersangkutan. Kami telah mengajukan perwakilan serius dengan pihak Ceko dan akan membuat reaksi yang sah dan perlu.

Hanya ada satu Tiongkok di dunia, dan Taiwan adalah bagian tak terpisahkan dari wilayah Tiongkok. Republik Rakyat Tiongkok adalah satu-satunya pemerintahan resmi yang mewakili seluruh Tiongkok. Ini adalah fakta yang kuat, norma dasar dalam hubungan internasional dan konsensus masyarakat internasional.

Manuver tercela oleh beberapa individu di Republik Ceko pasti akan gagal. Kami mendesak mereka untuk segera mengubah arah, jika tidak mereka akan menelan buah pahit itu sendiri. Pihak berwenang Taiwan harus ingat bahwa mencari "kemerdekaan Taiwan" dengan meminta dukungan eksternal adalah jalan buntu.

Resolusi dan keinginan Tiongkok untuk menjaga kedaulatan nasional dan integritas teritorial adalah teguh. Kami akan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk menghancurkan plot "kemerdekaan Taiwan".

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok


Radio Televisi Hong Kong: Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan mengatakan bahwa para pemimpin Tiongkok dan Rusia tidak akan menghadiri KTT G20 dan Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP 26). Bisakah kita mengatakan bahwa peluang pertemuan antara Presiden Xi dan Presiden Biden di sela-sela KTT G20 cukup tipis? Sullivan juga mengatakan bahwa kedua kepala negara dapat mengadakan pertemuan virtual sebelum akhir tahun. Apakah Anda memiliki tanggal untuk itu?

Zhao Lijian: Kami akan merilis pengaturan untuk kehadiran Tiongkok di KTT G20 Roma pada waktunya. Mengenai pertemuan virtual antara kepala negara Tiongkok dan AS sebelum akhir tahun, rekan-rekan saya dan saya telah berulang kali menanggapi pertanyaan yang relevan. Direktur Yang Jiechi dan NSA Sullivan dalam pertemuan mereka di Zurich, Swiss membahas pertemuan virtual antara kedua kepala negara sebelum akhir tahun. Saya tidak memiliki informasi tambahan untuk ditawarkan saat ini.

Bloomberg: Saya punya pertanyaan tentang segmen televisi komedian John Oliver. Dia menayangkan segmen di Taiwan, yang telah mendapat perhatian dari media pemerintah Tiongkok, serta pejabat Taiwan. Saya ingin tahu apakah kementerian luar negeri memiliki komentar.

Zhao Lijian: Saya belum pernah mendengar tentang program atau komedian yang Anda sebutkan. Saya juga tidak punya waktu untuk menontonnya. Saya ingin menekankan bahwa manfaat historis dari pertanyaan Taiwan sangat jelas dan posisi Tiongkok dalam masalah Taiwan konsisten dan jelas. (*)

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Terkait

technology

Mobil Produksi Pertama Jidu Akan Gunakan platform Kokpit Dig...

  • Lupita
  • 01 Dec 2021

news

Pecinta Kucing China Kecam Adegan Kucing Mati di Drama, Duga...

  • Lupita
  • 01 Dec 2021

technology

Shandong China Timur Kini Memiliki lebih dari 100.000 Base S...

  • Lupita
  • 30 Nov 2021

news

Catat Tanggalnya! Berikut Daftar Pameran di China 30 Novembe...

  • Lupita
  • 30 Nov 2021

news

Para Ibu Baru di China Dapat Cuti Hamil Tambahan

  • Lupita
  • 30 Nov 2021

lifestyle

Rekomendasi Drama China Berawal Dari Kakak Adik Berujung Men...

  • Lupita
  • 30 Nov 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong