Baca dalam 12 menit

Konferensi Pers Kemenlu China 26 Oktober 2021

Waktu Publish : 27 Oct 2021, 09:46 WIB
SHARE ARTIKEL

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 26 Oktober 2021 - Image from fmprc.gov.cn

Beijing, Bolong.id - Masalah hubungan bilateral Tiongkok - Uzbekistan, sampai kebencian warga Amerika terhadap ras Asia, dibahas di konferensi pers rutin Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) Tiongkok. Berikut petikan wawancara dengan Jubir Kemenlu Tiongkok, Zhao Lijian.

Shenzhen TV: Pemilihan presiden di Uzbekistan telah berakhir dengan lancar, dengan hasil pemungutan suara awal menunjukkan bahwa Presiden petahana Shavkat Mirziyoyev telah memenangkan masa jabatan lagi. Apa komentar Tiongkok? Apakah pihak Tiongkok telah mengirimkan ucapan selamat? Bagaimana Anda melihat hubungan Tiongkok-Uzbekistan ke depannya?

Zhao Lijian: Tiongkok mengucapkan selamat atas suksesnya pemilihan presiden di Uzbekistan dan terpilihnya kembali Presiden Mirziyoyev. Presiden Xi Jinping telah mengirim pesan ucapan selamat kepada Presiden Mirziyoyev. Di bawah kepemimpinannya, visi Uzbekistan baru, pasti akan menjadi kenyataan.

Tiongkok dan Uzbekistan adalah mitra strategis yang komprehensif dan tetangga yang bersahabat dengan hubungan bilateral tingkat tinggi. Tiongkok sangat mementingkan hubungan dengan Uzbekistan. Saat kedua belah pihak menandai peringatan 30 tahun pembentukan hubungan diplomatik tahun depan, Tiongkok siap untuk membangun momentum peringatan tersebut dan bekerja bahu membahu dengan Uzbekistan untuk meneruskan persahabatan tradisional kami dan mengejar kerja sama One Belt One Road yang berkualitas dan menguntungkan kedua negara serta masyarakat.

CCTV: Kami telah memperhatikan bahwa serangkaian pertandingan uji coba untuk Olimpiade musim dingin dimulai pada tanggal 5 Oktober dengan tema Experience Beijing. Kemarin, edisi pertama Beijing 2022 Playbooks telah dirilis. Dengan ini semua, kita bisa merasakan Olimpiade yang semakin dekat di Beijing. Saya ingin tahu apakah Anda memiliki tanggapan terkait hal ini?

Zhao Lijian: Seperti yang Anda katakan, kita sudah bisa merasakan Olimpiade yang akan datang di Beijing. Dengan kedatangan api Olimpiade dari Yunani, Beijing sekali lagi menyambut Olimpiade. Pertandingan uji Experience Beijing yang sedang berlangsung di zona kompetisi di Beijing dan Yanqing. Beijing akan menjadi tuan rumah dari 10 pertandingan internasional, tiga minggu pelatihan internasional dan dua kegiatan pengujian domestik. Atlet dari berbagai negara sangat memuji kualitas tempat, lingkungan pengujian dan dukungan logistik. Kemarin Komite Olimpiade Internasional (IOC), Komite Paralimpik Internasional (IPC), Komite Penyelenggara Beijing untuk Olimpiade dan Paralimpiade Musim Dingin 2022 (Beijing 2022) menerbitkan Buku Pedoman Beijing 2022 edisi pertama, yang akan membantu peserta mempersiapkan diri untuk bepergian ke dan tiba di Tiongkok memenuhi peran mereka di Olimpiade dan Paralimpiade Musim Dingin.

Kami akan memulai hitungan mundur 100 hari ke Beijing 2022 besok. Setelah lebih dari enam tahun, pekerjaan persiapan telah memasuki masanya. Dalam 100 hari, nyala api Olimpiade akan sekali lagi menyalakan Beijing, kota pertama di dunia yang menjadi tuan rumah Olimpiade musim panas dan musim dingin.

Dalam 100 hari, atlet Tiongkok akan bermain di depan penonton tuan rumah untuk pertama kalinya. Dalam 100 hari, para atlet dari seluruh dunia akan mengejar impian mereka di Beijing. Kami menantikan semua ini dengan penuh semangat.

Ini adalah janji Tiongkok kepada dunia untuk menjadi tuan rumah Olimpiade yang efisien, aman dan indah. Kami memiliki setiap keyakinan dan kemampuan untuk menghormati janji ini. Atlet dari semua negara dipersilakan untuk ke Beijing, berbagi kegembiraan dan kebahagiaan Olimpiade musim dingin pada Februari 2022.


Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 26 Oktober 2021 - Image from fmprc.gov.cn

Hubei Media Group: Menurut laporan, kejahatan kebencian terhadap orang-orang keturunan Asia naik 76% di AS pada tahun 2020, menurut data yang diterbitkan ulang oleh FBI pada 25 Oktober. Apa tanggapan Tiongkok?

Zhao Lijian: Nomor yang Anda sebutkan menyayat hati. Faktanya, sejak merebaknya COVID-19, intimidasi dan bahkan serangan terhadap orang-orang keturunan Asia berlimpah di AS.

Menurut sebuah laporan yang disurvei oleh anak muda Asia-Amerika yang diterbitkan di situs web National Broadcasting Corporation, selama setahun terakhir, seperempat anak muda Asia-Amerika menjadi sasaran diskriminasi dan intimidasi rasial, hampir setengah dari responden menyatakan pesimisme tentang situasi mereka, seperempat dari responden menyatakan ketakutan tentang situasi diri mereka dan keluarganya.

Angka terbaru melambangkan rekam jejak kelam kondisi hak asasi manusia AS. Fakta yang diketahui bahwa penderitaan kejahatan rasial tidak terbatas pada orang Amerika-Asia, orang-orang yang tidak bisa melampaui orang-orang seperti George Floyd dan rasisme sistemik tetap mewabah di masyarakat AS. Orang bertanya-tanya, kapan kebrutalan polisi terhadap ras minoritas berkurang dan berakhir di AS? Kapan Islamofobia yang merasuki masyarakat AS akan lenyap?

Jumlah terakhir juga menimbulkan keraguan tentang motif AS kembali ke Dewan Hak Asasi Manusia PBB. Apakah bergabung kembali dengan tulus untuk memperbaiki kondisi hak asasi manusianya sendiri dan berpartisipasi dalam mempromosikan pembangunan hak asasi manusia global, atau untuk terus menggunakan hak asasi manusia sebagai alat politik dan memicu perpecahan dan pergolakan di tempat-tempat di seluruh dunia dengan cara yang melayani geopolitiknya sendiri? minat?

AS harus menghadapi dengan jujur dan memperbaiki masalah pelanggaran hak asasi manusianya sendiri, menghentikan langkah yang salah dalam mempolitisasi masalah hak asasi manusia atau menggunakannya sebagai alat, dan dengan sungguh-sungguh mengambil tanggung jawab untuk menghormati dan melindungi hak asasi manusia.


Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 26 Oktober 2021 - Image from fmprc.gov.cn

Beijing, Bolong.id - Masalah hubungan T

Global Times: situs web militer AS The Drive menerbitkan sebuah artikel, di mana gambar satelit menunjukkan bahwa kapal selam nuklir USS Connecticut kembali ke fasilitas angkatan laut AS di Guam setelah tabrakan di Laut Cina Selatan, di mana kerusakannya akan dinilai dan kapalnya diperbaiki. Faktanya, lebih dari tiga minggu berlalu, pihak AS tetap bungkam tentang berbagai pertanyaan tentang insiden tersebut. Apa tanggapan Anda?

Zhao Lijian: Pihak Tiongkok telah berulang kali menyatakan keprihatinan serius atas masalah ini dan meminta pihak AS untuk membuat klarifikasi.

Namun, sampai sekarang, kami tidak melihat apa pun kecuali pernyataan singkat dan samar yang dikeluarkan oleh militer AS dengan penundaan, dan konfirmasi oleh yang disebut informan bahwa insiden itu memang terjadi di Laut Cina Selatan. Praktik licik dan tidak bertanggung jawab seperti itu memberi negara-negara kawasan dan komunitas internasional setiap alasan untuk mempertanyakan kebenaran dan niat AS.

Untuk waktu yang cukup lama, AS telah menimbulkan masalah di Laut Cina Selatan dengan kedok "kebebasan navigasi", yang menimbulkan ancaman serius dan risiko besar bagi perdamaian dan stabilitas di kawasan itu.

Adalah dibenarkan bagi Tiongkok dan negara-negara pesisir lainnya di Laut China Selatan untuk meminta AS menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut: Apa yang dilakukan USS Connecticut secara diam-diam di Laut China Selatan kali ini? Apa itu bertabrakan? Mengapa tabrakan itu terjadi? Apakah ada kebocoran nuklir yang menimbulkan kontaminasi nuklir di lingkungan laut?

Sebagai pihak yang terlibat langsung, tanggung jawab ada pada AS untuk memberikan penjelasan rinci dalam menanggapi kekhawatiran dan keraguan negara-negara kawasan dan masyarakat internasional.

Sementara itu, saya juga ingin menekankan bahwa Laut Cina Selatan adalah tempat semua negara di kawasan itu memanggil rumah, bukan tempat berburu bagi AS untuk mengejar kepentingan geopolitik. AS telah sering mengirim sejumlah besar kapal dan pesawat militer ke Laut Cina Selatan untuk membuat provokasi, menimbulkan masalah dan melenturkan otot.

Langkah-langkah tersebut telah merusak kebebasan navigasi di Laut Cina Selatan dan mengancam kedaulatan dan keamanan Tiongkok dan negara-negara lain, menjadikan AS kekuatan terbesar untuk militerisasi Laut Cina Selatan. AS harus mengubah arahnya dan menghentikan tindakan keliru seperti itu, dan memainkan peran positif dalam menegakkan perdamaian dan stabilitas di Laut Cina Selatan.

MASTV: KCNA baru-baru ini melaporkan bahwa Wakil Menteri Luar Negeri DPRK Pak Myong Ho mengatakan tuntutan AS untuk kemerdekaan Taiwan meningkatkan ketegangan militer dan dapat meningkatkan ketegangan di Semenanjung Korea. Dia juga mengatakan DPRK mendukung posisi reunifikasi Tiongkok. Apa tanggapan Anda?

Zhao Lijian: Taiwan adalah bagian tak terpisahkan dari wilayah Tiongkok. Pertanyaan Taiwan adalah murni urusan internal Tiongkok, yang tidak mengizinkan campur tangan kekuatan eksternal.

Tiongkok akan dengan tegas membela kedaulatan nasional dan integritas teritorial, menentang campur tangan negara mana pun yang tidak beralasan dalam masalah Taiwan, dan tindakan yang merusak perdamaian dan stabilitas regional. Sebagai tetangga yang dekat dan bersahabat, Tiongkok akan memperkuat komunikasi dan kerja sama dengan DPRK, menjaga perdamaian dan stabilitas Semenanjung Korea dan seluruh kawasan serta membela kepentingan bersama kedua negara.

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 26 Oktober 2021 - Image from fmprc.gov.cn

Bloomberg: AS dan Tiongkok membuat beberapa kemajuan dalam pembicaraan perdagangan hari ini. Apa kemajuan lebih lanjut yang dapat dibuat jika AS tidak menghapus tarif ekspor Tiongkok dan sanksi terhadap perusahaan Tiongkok?

Zhao Lijian: Saya akan merujuk Anda ke pihak berwenang Tiongkok untuk pertanyaan spesifik Anda.

Kantor Berita Yonhap: Mantan Presiden ROK Roh Tae-woo meninggal hari ini. Selama masa jabatannya, ROK dan Tiongkok menjalin hubungan diplomatik. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Seperti yang Anda katakan, Tuan Roh Tae-woo ramah terhadap Tiongkok. Dia membuat kontribusi penting untuk pembentukan hubungan diplomatik antara Tiongkok dan ROK dan pengembangan hubungan bilateral. Kami sangat berduka atas kepergiannya dan menyampaikan belasungkawa yang tulus kepada keluarganya.

Bloomberg: Akankah Xi Jinping menghadiri acara COP26 segera di Skotlandia?

Zhao Lijian: Rekan-rekan saya dan saya telah menjawab pertanyaan itu beberapa kali. Saya tidak punya informasi lagi untuk ditawarkan.


MASTV: Menurut laporan, Joseph Wu akan segera mengunjungi Slovakia dan Republik Ceko. Apa komentar Anda?

Zhao Lijian: Joseph Wu adalah seorang separatis "kemerdekaan Taiwan" yang khas, yang melakukan kunjungan semacam itu dengan tujuan sebenarnya untuk menganjurkan "kemerdekaan Taiwan" dan separatisme, menciptakan ilusi "satu Tiongkok, satu Taiwan", dan mengadu Tiongkok dan negara-negara dengan diplomatik hubungan dengan Tiongkok terhadap satu sama lain dan menyakiti hubungan mereka. Tiongkok menyatakan penentangannya yang tegas terhadap kerjasama negara-negara tertentu dengan separatis "kemerdekaan Taiwan", dan meminta negara-negara tersebut untuk mematuhi prinsip satu- Tiongkok dan tidak membuat platform untuk kegiatan apa pun oleh separatis "kemerdekaan Taiwan". Kami juga memperingatkan pihak berwenang Taiwan bahwa setiap upaya untuk mencari "kemerdekaan Taiwan" dengan meminta dukungan asing pasti akan gagal. Tiongkok memiliki tekad kuat untuk menjaga kedaulatan nasional dan integritas teritorial, dan akan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk secara tegas menghancurkan semua upaya "kemerdekaan Taiwan". (*)

Terkait

news

Konferensi Pers Kementrian Luar Negeri China 26 November 202...

  • Lupita
  • 26 Nov 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 23 November 2021

  • Djono W. Oesman
  • 24 Nov 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 22 November 2021

  • Djono W. Oesman
  • 23 Nov 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 19 November 2021

  • Djono W. Oesman
  • 20 Nov 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri China 18 November 20...

  • Visco Joostensz
  • 18 Nov 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 17 November 2021

  • Djono W. Oesman
  • 18 Nov 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong