Masalah Perlucutan Senjata, China Ungkap 10 Kesalahan AS dalam Sidang PBB

logo clock 5 Menit logo clock 12-10-2020, 12:39

Wakil China Ungkap 10 Kesalahan AS dalam Sidang PBB - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Jenewa, Bolong.id - Pada Komite Pertama sesi ke-75 Sidang Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), perwakilan Tiongkok untuk PBB Geng Shuang (耿爽) menyebutkan 10 kesalahan yang dilakukan Amerika Serikat (AS) untuk menjawab tuduhan yang dilontarkan oleh perwakilan AS tentang Tiongkok. 

Sebelum menyebutkan kesalahan-kesalahan AS, Geng menyatakan, “AS adalah ancaman terbesar bagi keamanan dan stabilitas strategis global,” dilansir dari Global Times, Minggu (11/10/2020).

Berikut adalah kesalahan AS mengenai perlucutan senjata dan keamanan nasional yang diungkapkan oleh Tiongkok.

  1. AS terobsesi dengan pembangunan militer. AS menempati urutan pertama dalam pengeluaran anggaran militer, menghabiskan lebih dari 700 miliar dolar atau lebih dari Rp10.274,4 triliun untuk militer pada 2019, hampir 40% dari total di dunia, dan lebih dari gabungan 10 negara di urutan berikutnya.

  2. AS kembali ke mentalitas perang dingin. Dalam Laporan Strategi Keamanan Nasional dan Laporan Peninjauan Postur Nuklir, AS dengan terang-terangan mendefinisikan Tiongkok dan Rusia sebagai pesaing strategis, meningkatkan ancaman eksternal, dan memicu konfrontasi di antara negara-negara besar.


  3. AS sedang mengejar unilateralisme. Negara ini menarik diri dari Perjanjian INF dan JCPOA, membatalkan tanda tangan ATT, dan mengadopsi sikap negatif terhadap perpanjangan Perjanjian START Baru, mengekspos pragmatisme pada perjanjian dan rezim kontrol senjata bilateral dan multilateral.

  4. AS berusaha melepaskan diri dari tanggung jawab. AS telah meningkatkan persenjataan nuklirnya, dan menurunkan ambang batas penggunaan senjata nuklir. Ia telah menghindari tanggung jawab khususnya atas perlucutan senjata nuklir dengan dalih yang disebut negosiasi trilateral, dan bahkan melakukan diskusi untuk melanjutkan uji coba nuklir.


  5. AS mendorong manuver politik. AS mengikuti standar ganda tentang non-proliferasi nuklir, menyalahgunakan sanksi sepihak, dan menjalankan agenda geopolitiknya dengan menggunakan isu-isu hot-spot, seperti masalah nuklir Iran dan masalah nuklir Korea.

  6. AS merusak keseimbangan strategis. AS telah mengerahkan sistem pertahanan rudal di Asia-Pasifik dan Eropa Tengah dan Timur, serta berencana untuk mengerahkan rudal jarak menengah berbasis darat di Asia-Pasifik dan Eropa. Tujuannya adalah untuk meningkatkan kehadiran militer dan mencari dominasi absolut.


  7. AS menghalangi pengendalian senjata biologis. AS adalah satu-satunya negara yang memblokir peluncuran kembali negosiasi untuk protokol yang mencakup rezim verifikasi untuk memperkuat BWC, dan menghalangi upaya internasional untuk memverifikasi aktivitas biologis. AS sekarang menjadi batu sandungan bagi pengendalian senjata biologis multilateral.


  8. AS menunda penghancuran senjata kimia. Sebagai satu-satunya Negara Pihak CWC yang masih memiliki senjata kimia, AS telah memperpanjang tenggat waktu penghancuran senjata kimia beberapa kali, dan gagal memenuhi kewajibannya berdasarkan Konvensi. AS telah menjadi penghalang terbesar bagi dunia yang bebas senjata kimia.


  9. AS meluncurkan kembali program perang bintangnya. AS telah menciptakan Angkatan Luar Angkasa, membangun kembali Komando Luar Angkasa, dan mempercepat uji senjata dan latihan militer di luar angkasa. Tindakan ini mengancam keamanan luar angkasa, dan sangat bertentangan dengan penggunaan ruang angkasa secara damai.


  10. AS sedang membangun kerajaan peretasan. AS terlibat dalam serangan dan pengawasan dunia maya besar-besaran di seluruh dunia melalui program seperti PRISM, dan mengembangkan kapasitas perang sibernya dalam upaya untuk mendominasi dunia maya.

Meski telah menyebutkan 10 kesalahan AS dalam hak untuk menjawabnya, Geng mengindikasikan jika kesalahan AS di bidang keamanan internasional jauh lebih banyak, Ia mengatakan, “Sepuluh fakta di atas hanyalah sekilas tentang kesalahan AS di bidang keamanan dan perlucutan senjata internasional. Jika waktu mengizinkan, saya dapat memberikan lebih banyak contoh. Komunitas internasional melihat kesalahan AS dengan sangat jelas.”

Penulis : Aisyah Hidayatullah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Zhao Lijian: China Tak Pernah Cari Musuh, Fokus Makmurkan Rakyat

 

logo clock 22-10-2020, 15:02
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Kenang Semangat Perang Putera Mao Zedong 1950, Inspirasi bagi Pelajar Sekarang

 

logo clock 22-10-2020, 14:37
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Xi Jinping Serukan Hormati Pahlawan, Itu Energi Besar Peremajaan Bangsa

 

logo clock 22-10-2020, 14:22
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Perangi COVID-19, Kedubes China Sumbang Alat Bantu Napas ke Filipina

 

logo clock 22-10-2020, 14:09
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Terjadi Diskrimasi Terhadap Pelajar China, China Desak AS untuk Hentikan

 

logo clock 22-10-2020, 10:29
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral