Baca dalam 3 menit

AS Terus Recoki Rencana Olimpiade Beijing 2022, Inggris Tidak

Waktu Publish : 27 Feb 2021, 12:35 WIB
SHARE ARTIKEL

Penggemar olahraga, relawan, dan publik berkumpul di depan papan hitung mundur satu tahun Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 dan meneriakkan "2022, here we come di kota tuan rumah bersama Zhangjiakou, Provinsi Hebei, China Utara. - Image from Global Times

Bolong.id - Komite Urusan Luar Negeri DPR AS mengeluarkan undang-undang baru pada Kamis (25/02/21_yang mengharuskan Departemen Luar Negeri melaporkan catatan hak asasi manusia dari negara tuan rumah Olimpiade, kepada para atlet Amerika, 180 hari sebelum acara tersebut. Aturan itu diduga terkait Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022

Sejumlah senator AS memboikot Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022. Selain itu, House of Commons Kanada juga mengeluarkan mosi yang menyerukan relokasi Olimpiade Beijing. Sementara, Anggota parlemen dari anggota Five Eyes, berkoordinasi dengan pasukan anti-Tiongkok seperti separatis Xinjiang, mengipasi putaran pertama untuk menyerang Olimpiade Beijing.

Tetapi, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan pada Rabu (23/02/21) bahwa Inggris "biasanya tidak mendukung boikot olahraga." Tidak ada pemerintah yang secara eksplisit menggemakan atau menunjukkan seruan untuk memboikot Olimpiade Beijing. Dilansir dari Global Times 26/02/2021.

Setiap negara pemboikot Olimpiade, korban pertama adalah para atletnya sendiri, kemudian Olimpiade. Ini juga dapat memicu pembalasan dan meninggalkan acara olahraga internasional dalam bayang-bayang konflik selama bertahun-tahun.

Berdasar Global Times, AS dan sekutunya tidak bisa berbuat apa-apa tentang Tiongkok. Selama era Presiden AS Trump, terjadi perang perdagangan yang tidak masuk akal. Dan, tiga tahun kemudian, banyak yang melihatnya sebagai kegagalan.

Apa selanjutnya? Pemerintahan AS yang baru membanggakan koordinasi dengan sekutunya, tetapi tanpa rencana konkret.

Ini menyisakan ruang bagi anggota parlemen yang tidak memikul tanggung jawab apa pun atas strategi negara mereka. Mereka hanya juru bicara politisi dan radikal Barat yang geram tapi tidak punya jalan keluar.

Di lingkaran mereka, mereka bermain-main dengan mengeluarkan beberapa proposal tanpa atau sedikit pengaruh, atau menulis beberapa surat terbuka untuk menyampaikan permusuhan mereka terhadap Tiongkok dan membuktikan kehadiran mereka.

Ini adalah Komite Olimpiade Internasional dan para atlet dari seluruh dunia yang paling peduli tentang bagaimana Olimpiade diadakan. Diketahui semua orang bahwa AS, diikuti oleh anggota lain dari aliansi Lima Mata, menciptakan masalah dengan Tiongkok. Jika mereka memboikot Olimpiade Beijing, itu akan menunjukkan kepada dunia histeria mereka dalam mengejar tujuan geopolitik. Tiongkok tidak akan menderita lebih dari mereka.

Sebuah survei baru yang dilakukan oleh konsultan Inggris menunjukkan bahwa meskipun Tiongkok berulang kali menyerang pandemi dan Xinjiang, kekuatan lunak Tiongkok masih kuat di antara negara-negara berkembang. Pendapat Barat gagal mencemarkan nama baik Tiongkok di luar kampnya sendiri.

Menjelang Olimpiade, Lima Mata dan kekuatan opini di beberapa negara Barat pasti akan membuat gelombang. Semakin mereka membuat keributan, semakin mereka kehabisan akal dalam berurusan dengan Tiongkok. Tiongkok tidak perlu takut pada mereka. Dunia olahraga global dan masyarakat umum akan merasa muak dengan mereka saat mereka melangkah jauh ke arah ini. Mereka akan menjadi canggung.

Apa yang benar-benar ingin dilakukan AS adalah menghancurkan lingkungan internasional dari perkembangan Tiongkok dan ekonomi Tiongkok yang berkembang pesat. Tapi tidak bisa. Apa yang terjadi dalam tiga tahun terakhir cukup membuat frustasi.

Jika seorang jurnalis Barat pergi ke pusat perbelanjaan atau makan di restoran di Beijing atau Shanghai, dan membandingkan situasinya dengan negaranya sendiri, dia akan tahu bahwa vitalitas ekonomi Tiongkok tidak dapat dihentikan.

Tiongkok bertindak menahan diri dan tetap rendah hati. Tapi langkahnya untuk maju stabil dan tegas. AS akan merasa semakin sakit jika mengambil tindakan nyata, sementara retorika hak asasi manusia tidak membutuhkan biaya apa pun.

Bagi dunia, melepaskan diri dari pasar Tiongkok menjadi semakin tidak terbayangkan daripada melepaskan diri dari pasar AS. AS tidak berani memaksa sekutunya untuk memihak antara AS dan Tiongkok, karena dampak dan konsekuensinya akan sangat tidak terduga. (*)

Terkait

business

China dan Negara-negara Arab Perluas Kerja Sama Ekonomi

  • Esy Gracia
  • 20 Jun 2021

business

Pengiriman Ponsel 5G China Melonjak

  • Lupita
  • 20 Jun 2021

lifestyle

Simak Informasi Ini Sebelum Anda ke Beijing

  • Esy Gracia
  • 20 Jun 2021

lifestyle

Kenali Pohon-pohon Asli China

  • Esy Gracia
  • 20 Jun 2021

news

China Dukung Usaha Mikro Melalui Keuangan Inklusif

  • Lupita
  • 20 Jun 2021

news

POTRET: Tianhe di Museum Sains dan Teknologi

  • Lupita
  • 20 Jun 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong