Baca dalam 3 menit

Investor Korsel Tanam Rp21 M Produk Induktor di Weihai

Waktu Publish : 18 Feb 2021, 07:56 WIB
Sumber : Xinhua
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Jinan, Bolong.id - Investor Korea Selatan, Yun Hwang-suk dari Republik Korea baru saja menyuntikkan modal USD 1,5 juta (sekitar Rp21 miliar, kurs Rp14.000 per USD) ke perusahaan elektroniknya di Provinsi Shandong, Tiongkok timur. Demikian dikutip dari kantor berita Xinhua, Rabu (17/02/21).

Investasi untuk penelitian dan pengembangan produk dan peningkatan lini produksi induktor terintegrasi untuk usaha patungan di kota pesisir Weihai.

Keyakinan Yun pada bisnis beralasan. Terlepas dari pandemi COVID-19, pendapatan penjualan perusahaan meningkat 100 juta yuan (sekitar 15,5 juta dolar AS) menjadi 210 juta yuan pada tahun 2020.

Dia menghubungkan kesuksesan perusahaan dengan kebijakan dan peluang pendukung lokal yang dibawa oleh pasar Tiongkok, mencatat bahwa kebijakan pendukung telah mencakup hampir setiap aspek kehidupan, termasuk perumahan, perawatan medis, dan sekolah anak-anak mereka.

“Kota Weihai sudah membuka tangannya untuk investor asing,” kata Yun.

Terlepas dari tantangan yang dibawa oleh epidemi COVID-19 dan resesi ekonomi global, Tiongkok menjadi tujuan utama dunia untuk investasi asing langsung atau foreign direct investment (FDI) baru tahun lalu, dan telah memperkenalkan serangkaian kebijakan untuk lebih meningkatkan lingkungan bisnisnya.

Negara ini melawan tren penurunan global dan mencatat pertumbuhan 4 persen dalam aliran masuk FDI, melampaui Amerika Serikat sebagai penerima terbesar pada tahun 2020, sebuah laporan yang dirilis oleh Konferensi PBB tentang Perdagangan dan Pembangunan (UNCTAD) pada akhir Januari menunjukkan.

FDI ke daratan Tiongkok dalam penggunaan aktual, meningkat 6,2 persen tahun ke tahun ke rekor tertinggi hampir 1 triliun yuan pada tahun 2020, kata Kementerian Perdagangan. Dalam dolar AS, arus masuk naik 4,5 persen tahun ke tahun menjadi 144,37 miliar dolar.

Di ibu kota provinsi Jinan, produsen forklift terkenal di dunia Kion Group memutuskan untuk menginvestasikan 1,34 miliar yuan untuk memulai bisnis secara lokal. Pembangunan pabrik dimulai pada Oktober 2020, yang diharapkan dapat menghasilkan 40.000 forklift per tahun. Tahap pertama proyek akan selesai pada November tahun ini, dengan kapasitas produksi tahunan mencapai 26.000 pada saat itu.

"China dengan cepat pulih dari virus korona, dan sebagai salah satu pasar dengan pertumbuhan tercepat secara global, Tiongkok memainkan peran kunci dalam strategi kami," kata Gordon Riske, CEO grup.

China melakukan upaya yang lebih besar untuk mengurangi hambatan terhadap investasi asing, dengan lebih banyak zona perdagangan bebas atau free trade zone (FTZ) didirikan dan Undang-Undang Penanaman Modal Asing disahkan. Dari 2016 hingga 2020, 17 FTZ percontohan baru dibangun, sehingga jumlah total di negara ini menjadi 21. FTZ percontohan akan diberikan otonomi yang lebih besar dalam pengambilan keputusan.

Pameran berskala besar seperti Tiongkok International Fair for Trade in Services 2020 dan China International Import Expo ketiga juga diadakan sesuai jadwal, indikasi tekad Tiongkok untuk membuka diri di level yang lebih tinggi. Zhan Xiaoning, seorang pejabat yang bertanggung jawab atas investasi dan perusahaan di UNCTAD, mengatakan pemulihan ekonomi Tiongkok yang cepat dan kebijakan fasilitasi investasi memainkan peran penting dalam meningkatkan investasi asing.

Tiongkok kemungkinan satu-satunya ekonomi besar yang membukukan pertumbuhan pada tahun 2020, dengan PDBnya tumbuh 2,3 persen melebihi ambang batas 100 triliun yuan untuk pertama kalinya.

"Sambil memastikan pencegahan yang ketat dan pengendalian pandemi, Tiongkok telah mendorong perusahaan untuk melanjutkan pekerjaan dan produksi, yang tidak hanya menjamin industri dan rantai pasokan perusahaan asing, tetapi juga meningkatkan kepercayaan mereka untuk berinvestasi di Tiongkok," kata Zhan. (*)

Terkait

news

China Izinkan Investor Asing Dirikan Tempat Hiburan Sesuai H...

  • Lupita
  • 02 Jun 2021

news

Nilai Obligasi Asing di China Terus Naik, 27 Bulan Terakhir

  • Djono W. Oesman
  • 05 Mar 2021

news

Harga Bitcoin Jatuh, Perusahaan Tesla Kena Imbasnya

  • Lupita
  • 24 Feb 2021

business

Indeks Pasar Saham China Terus Menguat

  • Agi
  • 26 Jan 2021

business

Pasar Saham China "Diserbu" Jutaan Investor Baru

  • Visco Joostensz
  • 22 Jan 2021

news

Larangan Investasi AS di China Bingungkan Pengusaha

  • Lupita
  • 15 Jan 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong