Baca dalam 3 menit

Asian Development Bank: Ekonomi China Pulih

Waktu Publish : 29 Apr 2021, 14:38 WIB
Sumber : Xinhua
SHARE ARTIKEL

Jalanan Lanzhou - Image from Lauren McCaw

Beijing, Bolong.id - Feng Youlan, kepala perwakilan Asian Development Bank (ADB) di Tiongkok, mengatakan pada 28 April 2021 bahwa ekonomi Tiongkok terus pulih, didorong ekspor kuat dan pemulihan konsumsi.

Dilansir dari Xinhua pada Rabu (28/4/2021), laporan ekonomi tahunan Asia Development Outlook 2021 yang dirilis pada hari yang sama menunjukkan bahwa terlepas dari ketidakpastian pandemic covid-19, ketika kesehatan ekonomi global pulih dan kemajuan awal dalam vaksinasi, ekonomi berkembang Asia telah meningkat tahun ini.

Tingkat pertumbuhan negara berkembang Asia diperkirakan akan pulih menjadi 7,3% seiring dengan kemajuan pekerjaan pemulihan dan vaksinasi ekonomi global.

Pertumbuhan ekonomi Tiongkok akan meningkat tajam menjadi 8,1%. Ini adalah 0,4 poin persentase lebih tinggi dari laporan perkiraan pada bulan Desember tahun lalu.

"Membaiknya situasi ketenagakerjaan, pemulihan kepercayaan konsumen dan pelepasan permintaan konsumen yang berkelanjutan akan bersama-sama mendorong pemulihan ekonomi Tiongkok," kata Feng Youlan.

"Pada tahun lalu, dari penurunan tahun-ke-tahun sebesar 6,8% di kuartal pertama hingga pertumbuhan tahun-ke-tahun sebesar 6,5% di kuartal keempat, ekonomi Tiongkok telah menunjukkan kurva pemulihan berbentuk V yang jelas kepada dunia." kata Pei Deming, direktur departemen ekonomi kantor perwakilan ADB di Tiongkok.

Itu menunjukkan bahwa Tiongkok telah mencapai hasil yang luar biasa dalam mengoordinasikan pencegahan dan pengendalian pandemi serta pembangunan ekonomi dan sosial.

Menatap tahun 2021, ia menganalisis dari sisi permintaan, konsumsi diperkirakan akan melanjutkan tren kenaikan tahun lalu dan terus menjadi faktor utama pendorong pertumbuhan ekonomi Tiongkok, diikuti oleh investasi dan ekspor.

Dari sisi penawaran, industri manufaktur diperkirakan akan terus tumbuh, Industri jasa akan terus pulih, dan pasar tenaga kerja diperkirakan akan semakin membaik.\

Menurut laporan tersebut, berlanjutnya penurunan harga daging babi akan menahan inflasi pangan, dan tingkat inflasi Tiongkok diperkirakan akan turun pada tahun 2021. Tetapi dengan pemulihan bertahap dari permintaan domestik dan global, permintaan mungkin meningkat lagi pada tahun 2022.

Pei Deming mengatakan bahwa transaksi berjalan Tiongkok masih akan tetap surplus pada tahun 2021, tetapi neraca transaksi berjalan sebagai proporsi dari PDB akan menyempit pada tahun 2022. Dia menyarankan agar otoritas terkait membantu bank komersial menyelesaikan kredit macet mereka untuk mengurangi risiko sistemik. (*)


Terkait

lifestyle

China Pertama Kali Tuan Rumah Asian Games 11, 1990

  • Djono W. Oesman
  • 29 Nov 2021

lifestyle

Sejarah Asian Games ke-11 Tahun 1990 Tampilkan Budaya China ...

  • Lupita
  • 28 Nov 2021

lifestyle

Sejarah Asian Games ke-10 Tahun 1986, China Bawa Pulang 93 M...

  • Visco Joostensz
  • 27 Nov 2021

news

Sejarah Asian Games ke-9, Tiongkok Menangkan 20 Medali

  • Visco Joostensz
  • 26 Nov 2021

lifestyle

Tim Kreatif Asian Games Hangzhou Dibentuk di Beijing

  • Djono W. Oesman
  • 23 Nov 2021

lifestyle

Komite Penyelenggara Adakan Gelombang Kedua Donasi untuk Asi...

  • Visco Joostensz
  • 19 Nov 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong