Baca dalam 3 menit

Peran Fintech di Ekonomi Hijau China

Waktu Publish : 21 Jun 2021, 13:49 WIB
Sumber : Xinhua
SHARE ARTIKEL

Pengembangan Ekonomi Rendah Karbon China - Image from Getty Images

Beijing, Bolong.id - Yayasan Paulson dan Institut Keuangan Pembangunan Berkelanjutan Beijing merilis laporan Fintech Mempromosikan Pengembangan Keuangan Hijau Tiongkok. Itu menandakan perkembangan keuangan hijau.

Menurut laporan tersebut, luas dan kedalaman penerapan teknologi keuangan di bidang keuangan hijau Tiongkok telah berkembang.

Dilansir dari Xinhua pada Senin (21/6/2021), Ma Jun, Direktur Komite Profesional Keuangan Hijau dari Masyarakat Keuangan Tiongkok mengatakan, "Untuk mencapai netralitas karbon, Tiongkok akan membutuhkan ratusan triliun investasi hijau dalam 30 tahun ke depan."

Di masa lalu, bisnis utama keuangan hijau Tiongkok fokus mendukung proyek infrastruktur hijau yang mudah diidentifikasi, namun bisnis green finance ke depan harus mendukung bisnis mikro hijau, pertanian hijau, konsumsi hijau dan bangunan hijau, dan dilakukan atas dasar pengukuran jejak karbon hampir semua kegiatan ekonomi.

Dikatakan: "Sangat sulit untuk mengidentifikasi subjek, proyek, dan produk ini. Diperlukan big data, Internet of Things, AI, blockchain, dan sarana teknologi keuangan lainnya untuk memberdayakan hijau keuangan."

Berdasarkan pengalaman masa lalu, ketika lembaga keuangan mengevaluasi pemberian pinjaman, mereka perlu didukung oleh data emisi karbon kuantitatif perusahaan. Mengaktifkan bisnis ini melalui teknologi keuangan memiliki biaya terendah dan paling efisien.

Selain itu, akumulasi dan analisis data dengan bantuan teknologi keuangan juga sangat membantu pengembangan beberapa produk dan alat karbon untuk bank." Fang Xiaying, wakil manajer umum Departemen Keuangan Hijau bank Huzhou, mengatakan kepada Daily Economic Information.

Laporan tersebut menyarankan bahwa lembaga keuangan dapat merumuskan rencana pengembangan teknologi keuangan hijau dan meningkatkan investasi mereka dalam sumber daya teknologi keuangan hijau.

Perusahaan Fintech dapat fokus pada pengembangan teknologi blockchain untuk mendukung inovasi produk dan layanan rantai pasokan hijau.

Menggunakan karakteristik informasi yang andal dan dapat dilacak dari blockchain untuk meningkatkan transparansi informasi pembiayaan rantai pasokan hijau perusahaan, dan menyediakan layanan produk teknis dan data bagi lembaga keuangan untuk mengembangkan produk terkait rantai pasokan hijau.

Laporan tersebut juga menunjukkan bahwa regulator dapat membuat kotak pasir peraturan yang mendukung teknologi keuangan hijau. (*)

Terkait

business

Bank Sentral China Janjikan Penekanan Pada Pengawasan Indust...

  • Esy Gracia
  • 12 Oct 2021

business

Strategi China Atasi Risiko dan Regulasi Fintech

  • Alifa Asnia
  • 02 Feb 2021

business

Pemerintah Berjanji Awasi Lebih Ketat Sektor Fintech

  • Alifa Asnia
  • 29 Jan 2021

business

China Dirikan Pusat Sertifikasi Fintech Nasional di Chongqin...

  • Maureen
  • 19 Oct 2020
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong