Baca dalam 3 menit

Whaow... Luhut dan Wang Yi Ketemu, Bahas Ini...

Waktu Publish : 07 Jun 2021, 13:16 WIB
Sumber : CGTN
SHARE ARTIKEL

Wang Yi dan Luhut Pandjaitan - Image from CGTN

Guiyang, Bolong.id - Indonesia - Tiongkok berjanji meningkatkan kerjasama di sektor maritim, politik, ekonomi, budaya, dan pertukaran orang. Demikian pembicaraan Menko Maritim dan Investasi, Luhut Binsar Panjaitan dengan Menlu Tiongkok, Wang Yi di Guiyang, Provinsi Guizhou, Sabtu (5/6/2021).

Dilansir dari CGTN pada Minggu (6/6/2021), konsensus tersebut, bersama dengan kesepakatan di empat sektor lainnya, dicapai dalam pertemuan perdana mekanisme kerja sama dialog tingkat tinggi Tiongkok-Indonesia pada Sabtu (5/6/2021).

Pertemuan tersebut dipimpin oleh Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi dan Luhut Binsar Pandjaitan, utusan khusus presiden Indonesia dan koordinator negara untuk kerjasama dengan Tiongkok, di Guiyang, Provinsi Guizhou.

Memperluas kerjasama maritim

Setelah pertemuan itu, kedua negara menandatangani nota kesepahaman (MoU) baru tentang kerja sama maritim, yang akan membantu untuk memperkaya, memperluas, dan meningkatkan mekanisme kerja sama.

Kedua belah pihak sepakat untuk menjadikan pembangunan pusat penyimpanan ikan nasional di Indonesia sebagai peluang untuk meluncurkan kerjasama perikanan secara menyeluruh dan membawa manfaat nyata bagi para nelayan di kedua negara.

Mereka juga setuju untuk mendirikan padang rumput laut ekologis dan proyek percontohan untuk desalinasi air laut, dan mendukung beberapa proyek baru berkualitas tinggi.

Konsultasi percepatan tentang Kode Etik di Laut Cina Selatan dibahas dalam pertemuan tersebut.

Memperkuat kerjasama vaksinasi

Kedua belah pihak sepakat untuk terus memperdalam kerja sama di seluruh rantai industri vaksin, termasuk penelitian dan pengembangan, produksi dan distribusi, dan Tiongkok akan membantu Indonesia membangun pusat produksi vaksin regional.

Kedua belah pihak mendukung pembebasan hak kekayaan intelektual untuk vaksin COVID-19, menekankan untuk bekerja sama guna mempromosikan distribusi vaksin global yang adil dan masuk akal, serta melindungi hak untuk hidup dan kesehatan orang-orang di negara berkembang.

Tingkatkan kerja sama Belt and Road

Mereka berjanji untuk mengintensifkan upaya menyelaraskan Belt and Road Initiative (BRI) dengan visi Poros Maritim Global Indonesia, menyoroti pembangunan Kereta Cepat Jakarta-Bandung sesuai jadwal dan koridor ekonomi komprehensif regional.

Tiongkok akan melakukan kerjasama investasi dan pembiayaan tingkat tinggi dengan Indonesia melalui berbagai jalur, dan secara aktif mendukung Indonesia dalam mempercepat pembangunan infrastrukturnya.

Sementara itu, Tiongkok menyambut baik Indonesia untuk meningkatkan ekspor komoditas kompetitif ke Tiongkok, memperdalam konektivitas perdagangan bilateral dan bersama-sama memanfaatkan pasar Tiongkok dan Indonesia yang besar dengan 1,7 miliar penduduk.

Konsolidasikan kesatuan strategis
Mengingat semangat percakapan telepon baru-baru ini antara kedua kepala negara, kedua belah pihak sepakat untuk memperkuat rasa kepercayaan politik dan menjaga komunikasi strategis yang lebih dekat ke arah umum membangun komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia.
Kedua negara akan dengan tegas mendukung upaya satu sama lain untuk mencapai pembangunan dan peremajaan nasional, memikul tanggung jawab penting untuk perdamaian dan stabilitas regional dan bersama-sama menegakkan keadilan dan keadilan internasional serta hak dan kepentingan negara-negara berkembang.

Perkaya pertukaran budaya dan orang-ke-orang

Melanjutkan persahabatan tradisional antara kedua belah pihak, mereka juga sepakat untuk berinovasi dalam model interaktif, seperti proyek Cloud Tour untuk membuat persiapan penuh guna dimulainya kembali kerja sama pariwisata secara penuh setelah pandemi.

Mereka juga sepakat untuk memperkuat kerjasama di bidang pendidikan vokasi, melakukan pertukaran pelatihan atlet dan memperluas interaksi antara think tank dan media.

Setelah pertemuan, kedua negara menandatangani MoU tentang pembentukan dialog tingkat tinggi dan mekanisme kerja sama, dan bertukar dua MoU secara terpisah tentang peningkatan kerja sama dalam pembangunan koridor ekonomi komprehensif regional dan tentang pembentukan komite bersama untuk kerja sama pembangunan koridor ekonomi komprehensif regional.

Terkait

news

China-Indonesia Perkuat Kerja Sama Maritim

  • Lupita
  • 06 Jun 2021

news

Luhut Dikabarkan Kunjungi China

  • Djono W. Oesman
  • 05 Jun 2021

news

Luhut Binsar Diundang ke China, Mau Ngapain?

  • Lupita
  • 05 Jun 2021

news

Duta Besar China dan Luhut Binsar Pandjaitan Tinjau Proyek K...

  • Lupita
  • 13 Apr 2021

news

China - Indonesia Perkuat Kerjasama di Bidang Medis dan Mari...

  • Lupita
  • 13 Jan 2021

news

Menlu China Wang Yi Kunjungi Danau Toba

  • Aisyah Hidayatullah
  • 13 Jan 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong