Baca dalam 4 menit

Gugatan Pelecehan Seks Zhou Ditolak Pengadilan Beijing

Waktu Publish : 18 Sep 2021, 09:32 WIB
Sumber : RADII
SHARE ARTIKEL

Zhou Xiaoxun - Image from RADII

Beijing, Bolong.id - Gugatan pelecehan seksual Zhou Xiaoxun terhadap terduga pelaku yang mantan bosnya di CCTV, Zhu Jun, ditolak pengadilan di Beijing. Karena, dinilai tidak cukup bukti.

Dilansir dari RADII pada Sabtu (18/9/2021), Zhou Xiaoxun, yang nama panggilannya adalah Xianzi, mengajukan gugatan tingkat tinggi pada 2018 terhadap mantan bosnya di CCTV, penyiar nasional Tiongkok, Zhu Jun, atas tuduhan pelecehan seksual.

Pelecehan berupa meraba-raba dan mencium yang tidak diinginkan dan diduga terjadi pada tahun 2014, ketika Zhou magang di program CCTV Zhu.

Penolakan pengadilan itu kemungkinan akan mengecilkan hati para pendukung #MeToo negara itu, meskipun retorika di internet Tiongkok tidak banyak mencerminkan hal ini.

tampaknya suara dukungan untuk kasus #MeToo ini sebagian besar telah disensor dan dibungkam di seluruh saluran media sosial Tiongkok, terutama di Weibo. Namun, komentar dengan pandangan negatif dari si penuduh adalah salah satu komentar paling populer di postingan Weibo yang relevan.

"Tapi karir Zhu Jun telah rusak," adalah komentar yang paling banyak dipilih di bawah pengumuman putusan yang diposting di Weibo oleh Pengadilan Haidian Beijing, menyampaikan rasa simpati dan belas kasihan untuk Zhu.

“Tidak ada gunanya [Zhu Jun] menang, hidupnya [nya] telah hancur, sementara Xianzi telah memperoleh begitu banyak [dibandingkan],” tulis komentar populer lainnya di bawah posting terkait yang diterbitkan oleh salah satu surat kabar yang berfokus pada ekonomi paling terkemuka di Tiongkok, The Economic Observer.

“Feminisme [sedang] digunakan sebagai alat melawan Tiongkok,” bunyi satu komentar, yang tampaknya merujuk pada kesadaran kesetaraan gender sebagai pekerjaan kekuatan asing. Yang lain pun ikut berbagi pandangannya tentang hal ini, salah satunya menulis, “kekuatan asing di baliknya layak untuk diselidiki, jangan biarkan dia lolos begitu saja.”

“Para feminis itu sekarang diam [mengikuti keputusan pengadilan],” tulis netizen lain, yang mungkin tidak menyadari upaya pembungkaman yang dilakukan oleh Weibo.

Komentar yang mendukung Zhou jarang ada di Weibo, mungkin karena upaya sensor platform. “Bagian komentar menjijikkan; terima kasih atas kerja keras Anda, Xianzi dan teman-teman,” tulis seorang pendukung.

Beberapa akun yang memposting untuk mendukung Zhou diduga telah ditangguhkan. Tangkapan layar online juga menunjukkan bahwa akun Weibo Zhou dibungkam pada awal Juli karena alasan yang tidak diketahui.

Dalam pernyataan tertulis yang beredar di internet, Zhou telah bersumpah untuk mengajukan banding atas keputusan pengadilan. “[Kehilangan] bukanlah hal yang memalukan; Saya merasa terhormat telah berdiri dengan semua orang dan merasa bersama selama tiga tahun terakhir. Itu tidak mudah, tetapi agak sulit dan mulia, untuk sampai ke sidang kedua dan kalah dalam gugatan,” tulisnya.

“Terima kasih semuanya, [saya] pasti akan mengajukan banding,” kata Zhou di akhir pernyataan.

Putusan pengadilan datang kira-kira seminggu setelah pengadilan di provinsi Shandong Tiongkok menjatuhkan kasus terhadap mantan karyawan raksasa teknologi Alibaba yang dituduh melakukan pemerkosaan.


Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong