Baca dalam 3 menit

Ditemukan 3 Kasus Covid-19, Kota Ruili Lockdown

Waktu Publish : 06 Jul 2021, 13:20 WIB
Sumber : 360doc.com
SHARE ARTIKEL

Pelabuhan Ruili di Provinsi Yunnan - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

Beijing, Bolong.id – Kota Ruili, Provinsi Yunnan, Tiongkok, memberlakukan lockdown, Senin (5/7/21). Itu terletak di perbatasan Myanmar, sudah terdeteksi tiga kasus Covid-19 di situ, maka kota dikunci.

Dilansir dari 360doc.com, pelabuhan Jiegao di Ruili telah ditutup sejak merebaknya COVID-19 pada Maret 2020, melarang pergerakan orang dan kendaraan, menurut seorang pejabat pemerintah daerah bermarga Yue.

Pelabuhan lain seperti Wanding, sebuah kota yang berbatasan dengan Tiongkok dan Myanmar juga melarang keluarnya kendaraan Tiongkok dari negara itu mulai 22 Juni lalu, menurut pemberitahuan yang dikeluarkan oleh kantor pencegahan dan pengendalian pandemi di zona pengembangan ekonomi Wanding, yang meminta pemahaman dan dukungan dari pedagang dan pedagang lokal.

Wabah virus corona sebelumnya telah memberikan pukulan bagi Ruili. Kota itu menutup pameran perdagangan batu giok dan menangguhkan impor batu giok dari Myanmar, bisnis utama di kota itu, mulai Maret.

Test COVID-19 - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

Kini, wabah baru tersebut membuat para pengusaha lokal semakin khawatir.

"Perdagangan batu giok dihentikan selama beberapa bulan terakhir. Kami tidak diizinkan untuk menjual batu giok melalui streaming langsung atau mengimpor batu giok dari Myanmar, karena tindakan pencegahan dan pengendalian pandemi," Wei Lin, seorang pedagang batu giok di Ruili.

Meskipun ia mulai menjual buah di platform e-commerce untuk meredam dampak pada bisnisnya, Wei menganggap pendapatan saat ini sebagai "pakan ayam" dibandingkan dengan kerugian 50.000-100.000 yuan ($7.738-15.475) per bulan.

Menurut penduduk setempat, Myanmar terutama mengekspor kayu, buah-buahan dan produk pertanian ke Tiongkok melalui pelabuhan di Ruili, sementara Tiongkok mengekspor kebutuhan sehari-hari termasuk pakaian, elektronik dan sepeda motor ke Myanmar.

“Kami tidak berani menerima pesanan lagi dari Myanmar sekarang,” Peng Huimin, seorang manajer di Ruili Huihao Import and Export Co.

Peng mengatakan bahwa perusahaan dulu mengimpor produk pertanian dari Myanmar dan mengekspor mesin, tetapi sejak wabah memburuk di Myanmar pada Mei 2020, impor perusahaan dari negara Asia Tenggara itu turun menjadi hanya beberapa ratus ton dari puncaknya sekitar 10.000 ton per tahun.

"Biaya angkut menjadi terlalu tinggi karena penutupan beberapa pelabuhan, sementara ada risiko impor bisa tertunda karena kemacetan lalu lintas dan pemeriksaan ketat di pelabuhan," katanya.

Peng mengatakan bahwa perusahaan hanya mengekspor sejumlah kecil pasokan medis seperti alat uji asam nukleat ke Myanmar sejak April ini, tetapi ekspor dapat ditangguhkan jika ada kebangkitan virus lagi dan semua pelabuhan ditutup.

Meskipun virus telah menyerang kota itu beberapa kali dan banyak usaha kecil telah terpengaruh, nilai perdagangan bilateral antara Tiongkok dan Myanmar mengalami pertumbuhan dari tahun ke tahun tahun ini, meskipun tingkat pertumbuhan turun setiap bulan.

Ekspor Tiongkok ke Myanmar tumbuh 43,1% dari tahun ke tahun di bulan Januari, tetapi turun 6,1% di bulan Mei, statistik dari bea cukai Tiongkok menunjukkan. Impornya dari Myanmar meningkat 54,2% dari tahun ke tahun di bulan Januari, tetapi turun menjadi 39,3% di bulan Mei.

Pada paruh kedua tahun ini, perdagangan bilateral masih menghadapi ketidakpastian besar, kata para analis.

"Pemulihan perdagangan bilateral tergantung pada pengendalian pandemi di Myanmar karena negara itu menderita varian Delta dari virus COVID," Guo Jiguang, seorang peneliti asosiasi di Institut Nasional Strategi Internasional Akademi Ilmu Sosial Tiongkok.

Guo juga mencatat bahwa pekerjaan pencegahan dan pengendalian pandemi di perbatasan Tiongkok masih tetap berat dan signifikan, meskipun Tiongkok memiliki banyak pengalaman dalam memerangi penyebaran virus. (*)

Terkait

news

Bye-bye Tiktokers Cilik, China Larang Livestreamer di bawah ...

  • Lupita
  • 24 Jul 2021

technology

Robot Multitasking Asal China, Bisa Buat Kopi Hingga Bersih-...

  • Lupita
  • 24 Jul 2021

culture

POTRET : Situs Makam Ming Xiaoling Peninggalan Dinasti Ming

  • Lupita
  • 24 Jul 2021

news

Hindari Bingung Acar China, Kimchi Korea Berganti Nama Begin...

  • Lupita
  • 24 Jul 2021

news

Karya Sastra China versi Online Digemari Warga Dunia

  • Djono W. Oesman
  • 24 Jul 2021

news

Bank Indonesia Resmi Kerja Sama Dagang Pakai Rupiah dan Yuan

  • Lupita
  • 24 Jul 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong